Viera

Minggu lalu, si sulung Viera bilang dengan bahagianya…katanya Sudah saya terjemahkan yaa…dia ngomongnya pake bhs. Jerman soalnya🙂

” Mom… tebak siapa yang diundang buat casting Januari tahun depan di acara Berlin Fashion Week? akuuuuu..!!!! yaaa baru casting sih Mom, boleh kan aku pergi ke Berlin hari Jum’at sore bareng Jessi?”

Saya masih bengong belum bisa ngomong ap-apa..dipikiran saya tuh..”heeehhh itu khan ajang bergengsi yg buat prominenten, designer2 ternama..ko bisa???”

“Casting nya hari Sabtu Mom”, lanjutnya, buat nginep dibayarin, cuma ongkos ke Berlinnya saja”..lanjut dia sambil makan Pasta.

“Boleh yaaahhh…” tanyanya

hhhhhmmmm…. narik napas panjang dulu emaknya…

“ntar mama ngomong dulu sama Papa” jawab sayah teh.

Malemnya…

“Mooooooom..boleh ngga?” tanyanya memelas…

aaahhh kata suami tercintah mah, anak sama emak sama saja, kalau ngga dibolehin ntar mutung alias pundung cembetut dan nangis berlama-lama hahaha

“iya boleh… but hati-hati, kabari mama kalau sudah sampai”

muuaaach…muaach… diiringi pelukan dari Viera.

Sabtu sore.

“Vieraaaa.. gimana??” tanya saya lewat WA

“aku masuk recall Mom, baru sekarang pengumuman ikut atau ngga nya” jawab Viera.

dag..dig..dug..juga emaknya..:)

jam 12 malam baru saya terima kabar dari dia

“Moooooooooom…… Januari 2013 aku “jalan2″ di Berliiin…kata designer2nya, kalau aku baguuus..bisa ikut belajar di Mailand”

Saat itu ndak bisa ngomong apa-apa, bersyukurkah atau bagaimana, karena jujur saya rada khawatir, dia masih 17 tahun..masih anak kecil..dimata saya.

Saya percaya penuh, kalau dia bisa menjaga dirinya dengan baik..tapi yang namanya emak mah..teteeep khawatir…terus mulai deh ngelamun..saya harus bulak balik ke Mailand – Italia sonoh..beuuuhh.

Memang sih selama ini dia jadi model buat acara apa saja di Nürnberg, apa karena wajahnya yg Asia banget yaaa…. dengan tinggi 170 yg sebetulnya masih kurang tingginya untuk model disini ,saya suka dibecandain sama dia..

“Mamaah mah keciil amaat” hehehe.. lha gimana ngga terlihat pendek kalau dia pakai sepatu haknya saja minimal 10 cm???

Jadi kalau pergi bareng dia, saya minimal pake yg 5 cm..biar jd 170 laah.

Ini acaranya dia

http://www.fashion-week-berlin.com/en/

Cantikkah dia?🙂ImageImage

79 thoughts on “Viera

    • Danke schön.. kalau boleh memilih, saya pengen dia jadi tukang ngedesign ruangan atau perancang mode, seperti cita-cita dia selama ini, bukan jadi Model..:)
      Kalaupun jadi model, jadi model baju-baju muslim🙂

      • Se7 mbak Wie. Di kenalin sama komunitas hijabber aja mbak. Pentolannya si Ollie. Coba aja buka blognya. Ollie’s blog mbak. Dia bisa jadi inspirasi. Dia tuch blogger, nulis buku sama design baju muslim

  1. woah model nih.. berlin dan milan.. [milan kan maksudnya mailand?]
    tampangnya viera emang oriental ya.. khas deh kalu buat bule disana.. unik..

    semoga lancar ya januari.. bentar lagi boh..

    • Hehehe.. udah keliatan dari kecil banget, suka berdandan dan berputar2 di depan kamera.
      Tau nih mbak Tintin, sbg emak rada bingung juga.
      Iya Milan, mirip China apa Jepang apa Korea kah? soalnya banyak yg nanya apa suami sayah teh urang Jepan 😀

      Iya bentar lagi nih, sayang abah sudah ngga kerja, jd ngga bisa msuk ndak dapet kartu press🙂

    • Teh Novi, hatur nuhuuun…. sebentulnya mah saya ndak pengen dia jadi model, duuuhh… soalnya liat model disini teh ck..ck..ck..
      mereka harus mau pakai baju apapun… sementara aaahh duka atuh nya Teh…bingung.
      Disatu sisi bangga punya anak “dianggap” sama dunia bule sini, tp disisi lain, saya ko gimanaaaa gitu..:(

      • Meuni geulis….!🙂
        Semoga doa teh dewi diijabah Allah yah… semoga keberangkatan Viera ke Milan kali ini sebaga batu loncatan saja untuk jadi disainer baju-baju muslimah… amiiin.

      • ups baru magrib ya teh…
        **sambilmangut2didepanpintu**

        jadi 2 kali ektra pengawasanya….
        apalagi anak gadis…😀
        yang penting masih adat ketimuranya melekat..

      • Naaaah soalnyg satu itu dan juga nilai2 agama mah selalu diingatkan terus terusan, saya ndak segan bilang kalau melanggar aturan agama, silahkan beresin barang kamu, trs keluar dari rumah mama..!!! *galak yaah*😀

  2. baru tahu deh cerita anak-anaknya… tapi tetep masih shock aja, si anak dah 17 tahun?? koq emaknya keliatan muda gitu..? atau aku yg penuaan dini yah xixixi…
    wajahnya berkarakter ( kayak si Ahmad dani nyebut suara seorang penyanyi). alias nggak pasaran. cantik deh. sekilas mirip chineese

    • Waah mbak Ina maaah bikin saya terbaaang… Itu mah epek… Epek poto hehehe

      Matanya sipit kaya bapaknya yg jg mirip urang Jepang, kalo Viera ngga suka dibilang kaya orang China/Korea, saya mah dr Indonesia katanya .
      Eh mbak Ina, anak saya yg nomer 2 wajahnya Indonesia bahkan djawa sekali lhooo, agak gelap kulitnya.

      • Kayanya sih banyak ke bapaknya yg mirip orang Jepun🙂

        Ola malah djawa banget wajahnya, ikut sama keluarga papahnya di Pemalang.
        Kulitnya agak gelap.

        Abdi mah orang Sunda, Ina sama
        Atul mirip saya kayanya🙂

  3. Mbak Wie……… Viera cantik banget,,,Oya,,jagain Viera dari gaya hidup model sana ya mbak. Viera asset masa depan mbak. Jagain akidahnya ya. Mudah2an suatu saat dia dapet hidayah untuk berpenampilan seperti mbak wie. Aaamiiin

    • Aamiin Ya Robb….
      Matur nuwun mbak Ika doanya.
      Itu yg saya irikan dr teman2 di Indo yg anak2nya sudah menutup rapih.

      Mudah2an Allah memudahkan usaha kami dlm mendidik dan menanamkan nilai aqidah yg kuat pd anak2 kami…aamiin.

      Terus terang saja beraat menjaga amanah Allah ini, apalagi tinggal di negara yg minoritas muslimnya.

      • Sama-sama mbak. Jujur, mungkin yang lain ngucapin selamat tapi karena cinta saya dengan mbak wie justru saya akan hadap kebelakang *nangis* Perjuangan mbak wie lebih berat dari saya, jauh dech. Tetep semangat ya mbak🙂

      • Mbak Ika bisa menangkap rasa bingung dan khawatir saya dipostingan itu khan… Saya suka menangis kalau ingat dan berdoa buat Viera, cobaan kami ini mbak Ika…ada dua gadis lagi nih mbak, adik2nya Viera,
        Matur nuwun buat suntikan semangatnya …*usap air mata*

  4. waaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhh cantiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk…akhirnya di kenalin deh si viera ke sini…selamat yah teteh, duh anaknya cantik banget yah teh….

    • Matur nuwuuuuuuun Non Larass….:)
      Ya teteh berharap, langkah dia menjadi bekal yang berarti dalam kehidupannya kelak, bisa terbuka pula matanya untuk melihat dunia yg penuh warna, dan semoga mampu memutuskan bahwa menjadi muslimah sejati adalah satu kebahagian yg harus dia capai…doanya ya Non….:)

  5. Emaknya aja cantik, gimana anaknya ya…..hehehhhe

    Kangen sama Teh Dewi lagi, kangen kopdaran di BIP walopun sebentar. Rasanya belum puaaassss :)) *hug

  6. Subhanallah, Allah telah kasih kelebihan fisik buat Viera. Namun bagaimana pun, saya setuju sama usulnya mbak Ika Koentjoro, dikenalkan sama komunitas hijabers. Paling tidak, ada sedikit ‘perlindungan’lah. Kalau perlu ikutkan lomba “world muslimah beauty”, meskipun saya sendiri juga ga sreg dengan acara semacam itu. Yang mengkhawatirkan dari sebuah fashion show adalah sekuel di belakang layarnya, teh. Dengan waktu yang sedemikian sempit, tempatnya juga sempit, para model harus bersicepat ganti baju, apalagi kalau bajunya agak rumit dan perlu bantuan orang lain. Mereka tak segan2 lepas baju di depan orang2 lain – yang tidak hanya perempuan, pasti ada laki2nya. #doa untuk Viera, semoga dilindungi Allah, terutama imannya#

    • Duuuh saya menangis bacanya, terharu sekali dgn perhatian saudara2 teteh disini, meski blm pernah bertemu muka, tp juga untuk perhatian dan juga curahan doa untuk putri sulung saya.
      Jazakalloh fiikum… Moga Alloh memberkahi saudara2 saya yg ada disini…aamiin.

      Ah kalau bisa mah ngga perlu ikut kontes2 atau sejenisnyalah mbak Prita… Semoga pula Viera bisa menilai kelak dan meyakini bahwa menjadi muslimah yg baik inshaAllah membawa ketenangan. Tugas berat kami mbak Prita, membimbing anak2 disini, semoga Allah memudahkan …aamiin…aamiin..amiin Ya Robb…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s