Soto Ayam

Di kepala banyak maunya, kayanya makan ini enak…makan itu enak, sayang lidah masih belum nyobat dengan keinginan. Cari-cari yang berkuah tapi seger, akhirnya bikin Soto Ayam saja deh, perasan jeruk nipis sama irisan cabe rawit lumayan bikin sedikit rada semangat makannya.
Daaaan.. yg terpenting itu, liat kang mas tercintah makannya lahap dan banyaak setelah seminggu lebih sakit… Bahagiaaa …. ^_^

Resepnya nyusul deh… Harus diinget dan dicatet dulu takarannya, maklum buatnya semua lempaaar dan pakai perasaan…secukupnyaaaa 😀

20130221-173933.jpg

20130221-214352.jpg

20130221-214554.jpg

Iklan

Pisang Molen ala Nürnberg

Pesenannya kang mas tercintah waktu sakit, biasanya cepat habisnya, tapi namanya lagi sakit, sepotong saja ndak habis.
Pisang molen ini gampang buanget bikinnya, Kulitnya sudah jadi, lebarkan kulitnya, taburi coklat, keju dan pisang, gulung, potong2 olesi kuning telur, panggang suhu 180 derajat, sampai coklat kekuningan.
Enak dimakan hangat2, dan sudah dikenal pisang molennya teteh Dewi yg alhamdulillah banyak yg sukaaaa ^_^

*minum obat trs tarik selimut lagiii…*
sehat2 yaaa buat semuanya.

20130220-103620.jpg

Mie Ayam ala Nürnberg

Kemarin terbayang bayaaang dimataaaa…eh ko malah ngedangdut hehehe

Kebayang enak kali ya kalau dingin2 makan yang berkuah, pedas juga, terus ngobrol sama barudak bikin Mie Ayam yuuuk… pertama mereka masih bingung, terus saya kasih liat gambar-ambar di mang gugel, terus antusias bilang “yaaaaaa……”

Akhirnya kemarin bikinlah mie ayam ini, und voalaaa inilah penampakannya,

Ada yg mau resepnya? begini nih, mudah cepat dan enak, tapi bitte jangan tanya takarannya yaaah..suka-suka saja alias secukupnya 😀

Bahannya :

– Mie segar secukupnya, rebus sesuai petunjuk.

– Dada ayam, potong kecil-kecil

– Jamur merang, cincang

– Bawang Putih secukupnya, cincang

– Minyak wijen

– Bawang daun, iris halus, separuh buat taburan, separuh buat kuahnya.

– Bawang goreng

– Garam, merica, kecap manis, kecap asin, gula semua secukupnyaaaa…:)

– Tulang ayam buat bikin kuahnya, soalnya ngga ada ceker ayam 😦

– Pak coy, Siomay atau apa ya namanya Dumpling yang isi sayuran.

– Sambel instan atau cabe rawit.

Cara membuat taburannya :

Panaskan wajan, lalu tumis bawang putih sampai wangi, masukkan ayam, aduk sampai kaku, lalu masukkan jamur, terus masukkan kecap asin dan manis, garam dikit, merica, gula pasir dikit buat penyedap, lalu minyak wijen, cicipi lalu sisihkan. Kalau ingin berkuah, bisa tambahkan sedikit air saja yaaa..ntar jadi semur doong 😀

Bikin kuahnya, rebus tulang taleng ayam atau ceker ayam sampai empuk, eh tulang mah susah empuknya ya…ya gitulah ngerti kali maksud saya 🙂

Tumis lagi bawang putih, lalu masukkan ke dalam kaldu ayam, beri garam, merica dan kasih bawang daun, masukkan Baso dan Dumplingnya.

Cara penyajian :

Siapkan mangkuk, isi dengan minyak sayur/minyak ayam bisa dibuat dari lemak ayam/kulit ayam, beri sedikit kecap, tata Mie yg sudah direbus, aduk-aduk, lalu taburi dengan tumisan ayam lalu taburi bawang goreng dan irisan bawang daun.

Untuk kuahnya, ya tinggal masukkan semuanya ke mangkuk yg satu lagi, makan terpisah atau mau disatukan ya suka-suka…kasih sambel hhhmmmm…. leckeeeeer.

Met mencoba..kalau ada yang mau 🙂mie ayam

Winter 2012

Bagus sekarang ya WP via hp setelah di apdet, lebih komplit, IOS tiba2 nongol suruh apdet, sambil lenyeh2 menunggu nat nit nut kabur dr kepala sama perut, aplot foto jepretan Desember – Januari aaah…Ini semua depan rumah dan halaman belakang rumah dan jepret pakai hp neng ipon 🙂

20130208-133516.jpg

20130208-133534.jpg

20130208-133643.jpg

20130208-133655.jpg

20130208-133710.jpg

20130208-134855.jpg

20130208-134910.jpg

20130208-134950.jpg

20130208-134959.jpg

20130208-135323.jpg

Original und editan ^^

Pernah bilang sama beberapa teman disini, kalau saya mau aplod foto asli dari postingan saya yg judulna “iseng lagi”, tp biar ngga bolak balik liat foto pertama, saya aplod saja dua-duanya.
Seperti biasa, jepretnya pakai HP 😀

*hooooaaay… Ini obat emang top bikin ngantuknya…sambil tutup mulut…hoaaaaay…*

20130207-171419.jpg

20130207-171429.jpg

Iseng lagi

Waktu di rumah sakit, setelah CT scan, periksa darah, dll bete banget nunggu Dokter datang untuk bicarakan hasilnya, mana tangan sebelah pegel krn jarum infus masih setia, terus inet ngga masuk pula, eeiit sabaar….sabaaar… Ngga boleh ngedumel kata kang mas, itung2 uji kesabaran, kalau mau naik haji lanjutnya 🙂 *aamiin…*
nguantuk banget sebetulnya, sudah dini hari ituuuh tapi liat kang mas tercintah jg melek nungguin saya, masa saya merem, ndak solider hehehe
Buka2 kumpulan foto di HP, otak atik pakai apps snapseed, hasilnya lumayan cantik juga, kata saya lhooo 😀
Ini waktu jalan-jalan ke kota Bamberg, 1 jam kurang dari kota Nürnberg.
Voalaaaa… Das ist mein Bild 🙂

20130205-221657.jpg

Ayoo yg mau berhijab modis namun tetap dalam bingkai akidah ^^

Iwan Yuliyanto

Bismillah …

Saya mengucapkan selamat kepada mbak Linda Handayani atas tulisannya yang berjudul: Hijab Style: Mitos baru dalam berjilbab di Indonesia, berhasil meraih JUARA 1 dalam “Writing Competition di Indonesian Muslimah Fest”. Tulisan tersebut bisa disimak di sini:

Dari kedua tulisan tersebut kita bisa belajar bagaimana menulis essay yang baik sekaligus belajar bagaimana menyampaikan dakwah dengan baik. Dalam berdakwah itu dibutuhkan kelenturan sikap.

Menurut penilaian saya, tulisan mbak Linda ini mulai dari bagian Pengantar, Pengembangan ide, hingga Kesimpulan, semuanya tersusun runtut dan menarik dibaca sehingga meninggalkan makna yang mengendap di benak saya selaku pembaca. Gagasannya yang disampaikan melalui paragraf demi paragraf mampu terhubung secara kompak, logis, dan menarik, maka pantaslah kalau menjadi menjadi juara.

Lihat pos aslinya 574 kata lagi