Tidak perlu iri

Bismillahirrohmanirrohim

“Maaa….beli “talenan” dong” itu rengekan anak-anak beberapa tahun lalu. Talenan..?? Itu sebutan saya untuk menyebut salah satu jenis Tablet bergambar Apel krowak😀

Dipenuhikah rengekan mereka..?? Ooh tentu saja tidaaaak hehe bukannya pelit sih, tapi ada alasan mendasar yg tetap saya pegang sampai saat ini mengapa saya ndak mau belikan itu Talenan.

Awal ceritanya begini, *sibak ujung kerudung*
Sudah menjadi pemandangan biasa kalau kita-kita kumpul plus keluarga, anak-anak mereka sering membawa si talenan, ya ndak cuma bergambar Apel krowak saja sih, macem2 lah.
Saya perhatikan mereka anteng ikut anak lain ketika sedang main, dan sudah sering terpikir juga sih dibenak saya untuk beli talenan, buat emaknya maksudnyaaa biar bisa nyantei tiduran sambil baca dll..dll..hehe
Tapiiiii lama-lama anak-anak merengek seperti di atas tadi, “beli doong maaa…” Lalu saya tanya “buat apa talenan?”
“Ya buat main game laaah Maaa” jawab mereka kompak.
“Aaah main game mah di laptop aja atuuhh..” jawab saya kemudian.
“Waah Leptop mah berat ngga enak, ngga praktis maaa” protes mereka, naah kalimat berikutnya yang keluar dr anak-anak saya yang bikin saya sampai sekarang emooh beli itu Talenan,
“Yaaaah mamaaa…masa yang lain punyaaaa… kita ngga punyaaaa..!!”

Sambil tarik nafas panjang lalu saya bilang “apakah setiap apa yg dimiliki orang kita harus punya..?? Itu iri namamya, Apakah kalian malu ndak punya tablet?” Mereka hanya diam, lalu lanjut saya “Coba bayangkan, betapa capenya hidup kalian jika mengejar apa yg harus dimiliki karena melihat orang lain memiliki sesuatu yang tidak kalian miliki..??
Mama paling tidak suka kalian punya sifat iri hati dengan benda yg dimiliki orang lain, tp jika iri melihat seseorang yg pintar dan berusaha untuk pintar seperti dia itu bagus”
Kalau kalian iri terus, nanti ndak bisa bersyukur atas apa yang sudah diperoleh, padahal Allah menyukai orang-orang yang pandai bersyukur”
Mereka hanya mengangguk-angguk, ntah ngeh ntah ndak. Lalu saya memberi contoh lagi “coba lihat saudara kalian yang kadang makan pun seadanya, ndak cukup uang buat bisa sering makan seperti kalian, dan coba perhatikan, mereka ngga ngeluh khan..?? Ngga merengek2 minta ini itu..??”
“Kalian harusnya bersyukur, meskipun kalian ndak punya tablet, tp masih punya laptop, kalau sekedar untuk main game, ada Nintendo juga, sooo perlukah kita beli tablet..??”
Akhirnya mereka pun bilang “okeee mama.. wir brauchen kein tablet mehr” (ok mamaa.. Kita ngga perlu tablet lagi deeeh)
Alhamdulillah.. Semoga saja pelajaran kecil ini tetap tersimpan dibenak mereka, saya tidak mau mereka kelak membusungkan dada hanya sekedar menunjukkan “niih saya juga bisa punya seperti yang kalian miliki, bahkan lebih bagus dr kalian”

Jadi mungkin keluarga kamilah disini satu-satunya yg ndak punya talenan, dan saya bangga karena anak-anak tidak menjadi malu karenanya.
Alhamdulillah… 😊

Semoga anak-anak kita tumbuh menjadi anak-anak yang rendah hati dan pandai bersyukur..aamiin.

Oh ya ada status seorang teman di rumah biru yg bertanya “kira-kira anak usia 2 tahun sudah boleh dikasih Tablet ngga yaaa…??”
Lalu saya komentarin begini :
“Lebih baik jangan, bukan apa-apa sih, tablet cocoknya untuk usia 6 thn keatas, karena usia 2 thn belum bisa nelen tablet tapi beri saja sirup”
Daaaan dia tidak membalas komentar sayaaaaaa….!!! Huwaaaaa…

Nürnberg, 040214

140 thoughts on “Tidak perlu iri

      • Sok atuh nabung dulu Neng…

        Mungkin pertimbangannya dia, talenan itu media belajar buat anaknya Tin, jadi dia tanya2 sudah bisakah anak 2 thn diberi talenan.

        Kalau program didalamnya buat belajar dan merangsang otak anak untuk lebih kreatif ya mungkin ndak ada salahnya yaa… Jd ngga melulu games gitu.

        Pertimbangan teteh mah ya itu knp ngga beli2 tuh, selain belajar buat menahan diri dan tidak iri, jugaaaaaa…. Teu punya uaaaaang 😅😅

      • iyah, tiap orang sll punya pertimbangan sendiri emang ^^

        iyah.. ini mw nabung, gegara suka emosi klo pke hp lama. kipednya udh syusyaaaah –‘
        😀

      • Sok didoakeun ku teteh, mugi tiasa enggal-enggal gaduh gentosna anu langkung sae. Biar lancar nulis2 nya, soalnya tulisan2 Titin mah bagus2.

        Neng sekarang mah pan banyaaak talenan anu lumayan miring, teu kedah gambar apel korowak, da sama-sama bagus🙂

      • Taun ini ngga jadi pulang Nooon… Viera masuk kuliah tahun ini, kebetulan kuliahnya privat, jd danana lumpat kaditu, pdhl udah ngerencanain pulang… Pulang sekeluarga ditunda, duka tah upami uwih nyalira deui mah hehe…hayoh we uwih nyalira😀

      • Aaahh khan udah besar cep Atul mah, masa dikeukeup terus sama emaknyaaa..:D

        Tapi betul lho Non, eta Atul kalau ngga ada emaknya, akur sama bapakna, terus mandiri, ada emakna mah ogoaaaan hehe

  1. aaak…samaa…aku juga ga punya talenan teeh… nona kecil maksa pengen, tuan besar jadi kasian. tapi aku kekeh sumekeh gak mau beliin..hihi.. takut aja si nona kecil jadi males bersosialisasi dg teman2nya di luar rumah gegara ngekep talenan terus di rumah😀

    • Hehe… Kalau talenannya buat belajar mah ngga apa2 jg kali Da..atau bisa saja dr awal diajak belajar nepatin janji, misalnya boleh main tp hanya 30 menit saja yaa… Jd sehari hanya 1 jam, itu pun dibagi 2 gitu. Selebihnya ya main bareng teman-teman.
      Atul jg main game di laptop cuma boleh 30 menitan, nonton tv jg begitu, selebihnya ya baca atau main di luar.

      Soalnya anak2 teteh bilangnya gitu sih, coba kalau buat belajar.. Teteh
      usahain buat beli…😀

      • kalo untuk belajar atau main2, masih bisa pinjem punyaku kan teh..gak perlu punya sendiri.. lagian, si ara ini sama aku cuma dari jam 5 sore sampai jam 7 esok harinya. di luar jam itu sama pengasuhnya.. jadi ya mana mau saya waktu yg sedikit itu dipake dia buat mainan talenan..

    • Begitu ya Mas..??… Tapi masing2 orang tua punya pandangan sendiri2 mengapa anak sekecil itu sudah mulai diperkenalkan dgn tablet, aaah semoga semakin bijak saja kita sebagai orang tua ya Mas.

      • Dia akan terbiasa untuk bersikap anti sosial, padahal anak seusia itu dibutuhkan untuk bermain, berinteraksi sosial dg mengenal karakter teman2nya, atau lingkungan sekitarnya, saraf motoriknya diasah.

        Bahayanya sikap anti sosial di usia dini adalah lambatnya reaksi / kepekaan.

      • Matur nuwun sanget mas Iwan.
        Nah yang punya anak masih kecil sekali, pendapat mas Iwan ini bisa menjadi pertimbangan baik tidaknya memberikan tablet.

  2. kalau anak saya minta yang talenan saya jawab ayah saja HP nya model lama gini, mosok anaknya minta yang jut jut, kebeli dari mana. trus diajak ngobrol yang lainnya, sekedar pengalihan, lama-lama ga minta lagi

    • Hehe… Betul juga mas, anak kadang cepat lupa yaaa… Nah kebetulan anak-anak saya sudah agak besar, jd saya pikir sudah bisa diarahkan dgn jawaban seperti yg saya utarakan.

      Terima kasih sudah mampir, dan salam kenal dr Nürnberg ^_^

  3. Sama donk Teteh, pengasuh saya juga minta di beliin talenan soalnya yang dirumah udah jelek katanya, ya udah akang beliin aja di pasar Parung, langsung deh dipake ngiris2 sayuran:mrgreen:

  4. hahahaha, si teteh iseeenggg… ya marah deh tuh, temennya…😆
    Eh, seneng ya, kalo ngejelasin sesuatu ke anak2 dan mereka mau ngerti. (err.. ngerti, apa terpaksa ngerti, yak? hahaha…)

  5. Talenan emang menggiurkan buat anak kecil, Teh. Salut deh dengan cara Teteh memberikan pengertian ke anak-anak. Itu godaan banget buat anak kecil juga buat orangtua untuk membelikannya, apalagi kalau budgetnya ada.

    • Alhamdulillah sampai sekarang ngga keluar lagi itu keinginan punya Talenan, mudah2an saja mereka ngerti dan bukan krn yakin banget ngga bakalan dibeliin emaknya meskipun merengek2 hehe

  6. Sampai saat ini saya sendiri tidak punya tab apalagi anak anak, bahkan hp saja mereka tak punya. Kalau menurutku sih belum penting untuk anak walaupun mereka sudah kelas 5 SD fungsinya belum maksimal. Begitupun saya tidak beli tab karena tidak merasa butuh, baca berita di hp juga bisa, apalagi dirumah ada desktop. Mungkin banyak yg mengatakan saya orang pelit tapi saya tetap memegang prinsip saya memenuhi kebutuhan bukan keinginan.

    • Sama mas Edi, kami sampai saat ini ndak punya itu talenan, dan leptop pun sudah ditambal sana-sini sampe ndak bisa buka tutup lagi, tp masih berfungsi dan itu yang digunakan.
      Saya punya netbook, itu pun sudah agak rontok krn jatuh bbrp kali dr tangga sama si kecil dulu, dan sampai sekarang ndak beli yg baru, pokoknyaaa selama masih berfungsi ngga ada acara beli yang baru🙂

      Anak-anak saya yg sudah smp dan sma pegang hp. Yang masih SD mah belum boleh bawa atau punya hp, kalaupun bawa itu yang prabayar dan tanpa internet.

      Betul mas, sekaligus mendidik anak-anak untuk belajar menahan diri.

    • Alhamdulillah sampai saat ini mereka tidak pernah lagi merengek2.
      Ya mudah2an saja mereka mengerti apa yg sudah saya utarakan.
      Dan selama ini diskusi yg kadang alot memang perlu juga🙂

  7. hi teh…
    salam kenal,
    kadang miris juga sih liat anak kecil pada pegang telenan..
    aku rasa ngak tepat mereka di ksh itu telanan itu, biarlah dia bermain normal berinteraksi dengan komunikasi dengan teman temanya bermain dengan alam dan lingkungan yang aku pikir sudah jarang ditemui sekarang.
    kadang orang tua membelikanya agar anak diam tp mereka tidak perpikir lama lama akan membunuh jiwa interaksi anak dengan sesama dan jadi kurang peka.

    ( maap mungkin aku salah ya..)

    • Hi jugaa..^_^

      Ngga salah juga mbak Ria… Orang tua punya pandangan dan pemikiran yg berbeda-beda dalam memandang si talenan ini, banyak yg berpendapat spt mbak Ria, namun banyak juga yg berpendapat ndak apa2 anak kecil diberi kesempatan pegang tablet,
      Saya kira jika penggunaannya dibatasi ndak masalah sesekali anak main dengan talenan, jaman sudah semakin maju dan anak diperkenalkan dgn teknologi, jadi kembali ke orang tua masing-masing mbak Ria.

      Tapi memang sih kalau diperhatikan anak jaman sekarang memang lebih banyak diam di rumah sibuk dgn layar kecilnya, bermain seperti jaman kita dulu dengan teman2 sekitar semakin berkurang ya..

      dampak teknologi itulah yg harus diwaspadai, dan sebagai orang tua kita dituntut semakin bijak untuk bisa menilai sejauh mana manfaat dan kegunaannya buat anak-anak kita.

    • Betul tapi kadang udah melenceng, telenan buat anak dipakai buat ajang gensi orang tuanya.
      main kek monopoli itu jg ngak jadul jadul amat to, main lego yah mainan sesuai umur anaknya lah..
      saya sih ngomong gampang ya cos belum pernah merasakan rengekan anak..

      • Hehe mungkin saja yaa..
        Samaaa saya juga lebih suka main yang lain, UNO atau monopoli, disini mainan Monopoli lumayan mahal hehe

        Lego itu bagus merangsang kreativitas anak, cuma ya itu yg namanya anak cepet bosen, tinggal orang tuanya yg hrs kreatif nih.

        Belum mendengar rengekan anak..?? Naah pengetahuan yg sudah mbak Ria miliki bisa jd bekal menghadapi rengekan anak nanti ^_^

  8. Teh, upami kanggo ngeblog kinten2 na raos ngangga talenan atanapi nganggo netbook nya?
    Nuju nabung abdi teh. Ieu ngeblog nganggo hp android lami2 asa kirang seru…
    Punten ah malah abdi janten tumaros kieu ka Teteh…

    • Waaah pan teteh mah teu gaduh Talenan hehe.. Tp katingalna mah raos ngangge netbook atanapi laptop anu aya tastatur na, diangge ngetik na teh raoseun, tapi cobian heula ngangge Talenan, tiasa nambut sakedap panginten ka rerencangan, pernah nyobian teteh ngangge talenan, asa teu asyik ah kangge nyerat mah .. Hehhe
      Ieu mah pendapat teteh nya, dicobian heula wae atuh, janten tiasa ngabandingkeun asyik anu mana tah.

      Teteh oge ngangge hp wae ieu teh, langki tak tik tuk🙂

      Eeh teu sawios-wios atuh, mudah2an tiasa ngabantos sakedik nya…

      • Ah leres jigana mah mending nyobian heula talenan gaduhna rerencangan ieu mah. Boa-boa enya raoseun ngangga netbook atanapi laptop ieu mah. Talenan kenging dina mobile na paginten nya Teh? Eh tapi netbook oge aripis sareng harampang model ayeuna mah…

        Nuhun pisan Teh pandapatna.

  9. “Coba bayangkan, betapa
    capenya hidup kalian jika mengejar apa
    yg harus dimiliki karena melihat orang
    lain memiliki sesuatu yang tidak kalian
    miliki..??”

    s7 sama Teteh, menyibukkan diri dengan perasaan dan penilaian terhadap orang lain tidak akan mengubah seseorang menjadi lebih baik..
    yang ada malah sebaliknya…

    • Terima kasih kang..
      Tapi memang betul yaa, jika hanya sekedar mengejar materi agar orang melihat kita itu teh cape sekali. Semoga kita termasuk golongan yg pandai bersyukur… Aamiin.

  10. hehehe si teteh bisa aja, tapi emang anak usia 2thn bagusnya di kasih sirup kalau tablet nanti keselek kasian juga hihihi …

    aku nggak punya tabletm I-phone atau apalah yang sejenis mereka hehehe.. yang penting HP sekarang masih bisa telepon2an- sms-an, internet lancar jaya dsb :))

  11. kira-kira anak usia 2 tahun sudah boleh dikasih Tablet ngga yaaa…??

    Sebetulnya dia sudah tau jawabannya …
    cuma mau pamer saja …
    Dalam kamus bahasa saya .., ini namanya “TENGIL binti SONGONG”

    Salam saya

    (11/2 : 14)

    • Horreeee ada Om mampiiir… Hihi

      Oohh malah saya mah ngga kepikiran itu orang mau pamer lho Om..
      Jd nambah kosa kata baru nih Tengil bin Songong…
      Mudah2 an kita ngga termasuk orang yg tengil bin songong ya Om…

  12. Salam kenal teh,
    Suka sekali sama tulisan teteh. Lucu tapi mendidik.
    Setuju sama anak mendingan jangan dikasih talenan dulu. jadi suka menyendiri dan sering galau berjemaah sama teman-temannya.

  13. syukur alhamdulillah teh putra putranya manut manut,,,
    benul ituh mba,,, gag usah iri lah sama barang2 yang tetangga punya,,, soalnya aku punya tetangga yang punya sifat kayak gituh mba,,dan dia di jauhi tetangga yang lain😀

  14. Ya.. catatan nih buat aku yg belum punya Anak🙂 agar bisa mengajarkan ttg prinsip Bersyukur dan Qonaah😉

    Klo di Indo lahi mewabah virus SA***** /anro😀 bebe sudah ketinggalan… hehehe *(pendapatPribadi

    • Kumaha damaaaaang..??? Iih puguh teteh tos lamiiii pisan teu ngalongokkan rerencangan sobat di WP.. الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ sae pangesto, mugi sawalerna nya kang.

      Nuju sibuk nya Kang..??

  15. Jadi ingat Mama saya dulu waktu saya dan kakak minta dibeliin game boy.. Tapi beruntung juga nggak dibeliin, paling nggak bisa kenal mainan lain yg lebih seru bareng teman2… Mainan tradisional maksudnya.. hehe

    Daripada mainin “talenan” mendingan diajarin main masak2an ya, Teh.. Saya dulu kecil gitu. Pura2nya jadi koki gitu. Kan lumayan hasil main2 bisa dimakan dan anak2 juga belajar banyak..😀

    • Jadi emak harus pinter dan kreatif yaaa… Tidak memenuhi permintaan bukan berarti tidak sayang khan..??🙂
      Dan anak-anak sekarang makin pintar, jd ngga bisa langsung nerima kalau dibilang ngga itu, ngga seperti jaman duluu..begitu orang tua bilang “tidak” ya sudah ngga berani lagi tanya-tanya hehe

      Terima kasih sudah mampir, salam kenal dr Nuernberg🙂

  16. “Lebih baik jangan, bukan apa-apa sih, tablet cocoknya untuk usia 6 thn keatas, karena usia 2 thn belum bisa nelen tablet tapi beri saja sirup”
    Daaaan dia tidak membalas komentar sayaaaaaa….!!! Huwaaaaa…

    >> muhahaha teteh mah aya2 wae😀 dia ga jawab krn udah keburu ngakak, kali yaaa.

    salam kenal teh…..

  17. Huahahahaha, si Teteh jail itu namanya mah,
    tapi memang ga salah sih, lha wong nanya tablet, qiqiqiqi..
    *yg nanya langsung lempar hapenya tuh Teh
    *ini yg komen jg semprul hahaha.

    • Hihi iya beneraaan nanyanya tablet ngga pake keterangan gitu..makanyaaa diisengin sama saya 😄😄
      Waah tau bakalan lempar Hp, saya jongkok deket-deket dia biar bisa nangkep tuh Hp 😄😄😄

  18. ternyata tidak hanya teteh yang nyebut talenan,
    kadang saya juga nyebutnya talenan atau kalau ga tepak (baca:nampan) cz bisa buat menyuguhkan minuman buat tamu🙂
    hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s