Cireng Bandung eh Nürnberg :)

Bismillahirrohmanirrohim,

Apa kabarnya semuaaa..?? Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan nikmat sehat untuk kita semua..aamiin.

Berawal dari aplotan foto salah satu sobat di IG, yaitu Cireng alias Aci Digoreng, yang sukses bikin saya nelen ludah terus-terusan dan terbayang-bayang sepanjang hari..*lebaaayy* dan juga kebetulan pisan saya teh sudah lamaaaaa sekali pengen pisan makan Cireng, jajanan abadi dari jaman saya kecil sampai sekarang, tapi apa daya saya ndak bisa pergi ke simpang jalan atau ke warung jajanan, karena emang ngga ada yg jualan.. Kadang ngebayangin juga kalau lagi pengen bangeuut jajanan Indonesia tinggal jalan ke perapatan terus beli macam-macam gorengan yg penjualnya berkulit putih dan bermata biru haha

Sooo mau ngga mau jadi saya harus buat sendiri, dan setelah buka inet, liat resep sana-sini.. banding2kan sendiri, lalu setelah coba sekali dan hasilnya kurang atau ngga pas dan sempat dipamerkan di rumah biru, lalu ada sahabat yang memberi tips cara buat Cireng ini, karena ternyata si Cireng ini sama sekali tidak menggunakan terigu.
Eeh lupaaa..Cireng itu kependekan dari Aci Digoreng bhs Indonesianya Kanji Digoreng, ngga sehat bangeut yaa..?? Tapi suweeer enaaak hehe
Nah ini penampakan yang “gagal” jadinya mirip ke Combro 😀

20140331-090017.jpg

Tak putus asa dan teteeuup dengan semangat 45, coba dan coba lagi..eehh Alhamdulillah setelah dua tiga kali semakin pinteer *bahagiaaaa* dan bahkan ngga pakai resep pun bisa, ngandelin perasaan akhirnya mah 😀

Nah ini penampakan Cireng yang persiiiis mamang2 di depan Mesjid deket rumah di Bandung, dan ternyata jadi salah satu cemilan paporit (pake P) keluarga… 🙂

20140331-090336.jpg

Barangkali ada yang mau buat, mangga dicobian dicoba resepnya abdi yang banyak memakai perasaan ini 🙂

Bahannya :

– 150 gr tepung kanji

– kaldu ayam atau garam kira2 1 sendok teh

– bawang putih bubuk 1/2 sendok teh saja

– 1 sng bawang daun yang diiris halus

– Minyak buat menggoreng

Bahan biang ;

– 50 gr kanji

-100 ml air panas

Caranya :

50 gr kanji, garam/kaldu ayam, bawang putih bubuk dan bawang daun aduk, lalu seduh dengan air panas sedikit-sedikit sampai menggumpal atau rata sajalah..lalu sedikit demi sedikit masukkan kanci yang 150 sambil aduk, kalau sudah agak hangat, bolehlah ngaduknya pakai tangan sampai bisa dibentuk, kalau dirasa masih terlalu lembek, bisa ditambahkan kanji lagi, jadi memang ini soal perasaan..jiaaah..:D

Lumuri tangan dengan kanji, lalu bentuk suka-suka, tapi biasana mah mamang-mamang mah bulet ceper seperti foto di atas, goreng jangan sampai kecoklatan yaaa… angkat, dan bisa dimakan begitu saja atau dicocol sama sambel kacang, atau kata temen mah, sekarang di Bandung lagi musim Cireng cocol sambal rujak, mangga suka-suka sajalah mau dicocol sambal apapun juga.

Mangga atuuh wilujeng ngadamel, selamat mencoba, dan jangan kapok kalau pertama membuat tidak sesuai dengan keinginan.

Nürnberg, 1 April 2014

 

Iklan

Combro ala Nürnberg

Bismillahorrohmanirrohiim…

Berawal dari acara Botram di rumah, lalu terlintas dibenak saya teh buat bikin Combro, karena selama ini seringnya buat Nasi Tutug Oncom, apa itu karena ingin makan nasi Tutug Oncom atau permintaan para sahabat yg penasaran dengan tutug oncom buatan saya 🙂
Oohh pasti ada yg nanya apa sih botram itu..? Botram itu kumpul bareng sambil makan, dan setiap yg datang membawa makanan untuk disantap bersama, daaaaan selama 3 minggu ini, ko kerjanya botraaaam melulu apa karena dingin ya, bawaan pengennya makan ?? Heuheu
Salah seorang sahabat bilang ” kalau teh Dewi mah makan terus juga ngga masalah.. tapi kitaaaa..?? bisa-bisa buleeet” hahaha
Nanti futu2 makanan pas Botram nyusul aaah..
Kembali ke si Combro, Combro teh makanan cemilan tepatnya, adalah khas Jawa Barat, kependekan dari Oncom Dijero alias Oncom didalam, dibuat dari Singkong yang diparut, dan didalamnya diberi sambal Oncom.
Karena disini mah ngga bakalan nemu Oncom, akhirnya setelah tanya sana sini, ada yg bilang kalau Burger yg buat Vegetaris itu rasanya pas dengan Oncom, ini penampakkan Burgernya, sayang lupa di Foto bentuk dalamnya 😦

20140301-053513.jpg

Lalu cari-cari info juga tentang Singkongnya, akhirnya dapat Singkong yang sudah diparut dalam bentuk beku..alhamdulillah, seperti ini :

20140301-053712.jpg

Kita mulai yuuk..euuh saya teh jeleknya ngga pernah menakar apa yg dibuat, jd banyak pakai perasaan dan jurus kurleb dan secukupnaaa hihi
Mudah-mudahan pas dilidah yg mencoba hehe

Bahannya :
1 kotak burger vegi/oncom 300 gr
2 bungkus singkong parut 500 gr
2 jempol Kencur, bisa ganti yg kering
atau yg bubuk.
7 siung bawang merah
3 siung bawang putih
8 cabe rawit, nah ini mah sesuai selera
Kalau mau pedes ya tambah lagiii 🙂
Garam secukupnya
Gula merah secukupnya
3 batang bawang daun iris tipis.
3 sendok kelapa parut, saya mah kelapa parut kering.
Minyak untuk menggoreng

Cara membuatnya :
Cairkan Singkong beku, biarkan saja beberapa saat, keluarkan dan jika terlalu lembek, taruh di saringan biar airnya menetes. Kalau dari Singkong segar, agak diperas sedikit ya, biar hasilnya agak renyah.

Tumbuk Oncom tidak perlu sampai halus, lalu semua bumbu dihaluskan,
tumis bumbu sampai harum, lalu masukkan Oncom, beri garam dan gula cicipi, lalu sisihkan.
Oh ya setelah agak dingin bisa diberi Kemangi, saya pakai Basilikum karena lagi malas cari Zitronen melisse yg aromanya sama dengan Kemangi 😀
Parutan Singkong beri garam secukupnya, lalu tambahkan irisan bawang daun, dan kelapa parut, aduk rats, ambil kira-kira 1 sendok makan, pipihkan, lalu isi dengan sambel Oncomnya, tutup lalu bentuk agak bulat.
Siapkan wajan dengan minyak goreng yg banyak dan panas, goreng Combro sampai kuning kecoklatan. Und Taraaaaaa jadilah si Combro ini, alhamdulillah kata teman-teman berasa dapat beli di mamang2 pinggir jalan.. Bahagiaaaa sekaliii.. sudah cocok lah jd tukang jualan gorengan, tinggal nunggu Gerobaknya sajaaah 🙂
Ini diaaaa si Combro ala teteh Dewi tea :

20140301-055519.jpg

Wilujeng berhari Sabtu.. semoga barokah hari ini dan sehat-sehat selalu yaaaa…aamiin.

Nb: oh yaaa kalau ndak nemu Oncom, bisa diganti Tempe, but namanya jadi Pero… Tempe Dijero 😀

Nürnberg, 01.03.2014