Panas Angin Dingin

Bismillahirrahmanirrahim..

Satu tempat tiga musim…
Dengan tekad dan niat yang kuat, akhirnya dapat foto 3 musim ini, pokona mah niat pisan laah hehe eeeh harusnya mah 4 musim yaah..?? Ntar kapan-kapan dikumplitin deh, nunggu April atau Mei pas sudah pada keluar sedikit daun-daunnya.

Eeeh di Indonesia sudah tahun 2015, selamat yaaa..semoga di tahun 2015 kita menjadi pribadi-pribadi yang lebih baik lagi… semua doa terkabulkan…aamiin.

Ngga panjang-panjang aaah mangga dinikmati kalau memang bisa dinikmati 🙂

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_6318-0.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_7488-1.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8276-1.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_6320.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8288.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8274.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_7497.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8272-0.jpg

Foto-foto di bawah ini, salju pertama dan terakhir di tahun 2014..

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8261.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8257.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8259.jpg

Ini si Unyil lagi ngadem bentaran di halaman belakang 😀

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8264.jpg

Kalau ini Balkon kamar 😀

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8269.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8270.jpg
Halaman belakang yang seuprit dan berantakan 😀

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8285.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8283.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8284.jpg

Nürnberg, 31.12.2014

Iklan

Raclette

Bismillah….
Tadi malam mbak Iya bilang, “maa mulai hari Minggu makin dingin lho” lalu saya lihat ramalan cuacanya…aduuuh mulai minuuus… Mudah-mudahan saja disertai turunnya Salju, meski dingin tapi lihat Salju ya ada upahnya lah hehe
/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8216.png
Menurut ramalan cuaca juga, jarusnya sudah turun salju, eeeee sampai sore ini kering sajaaa, lain dengan di beberapa kota lain, di Munich saljunya lumayan tebal, di Berlin juga turun salju dengan lebatnya, lhaaaa di sini..?? malah teraaang, mudah-mudahan saja turun tuh Salju.
Kalau dingin begini enaknya makan yang anget-anget ya..naaah saatnya Raclette dikeluarkan 🙂

Oh ya sejak hari Senin, mbak Iya pulang, bahagia rasanya, anggota keluarga kumplit deh.
Yang pasti tambah berisik rumah dengan canda dan tawa, tapi bikin hati adem gitu. Malam lalu kami merencanakan makan malam agak berbeda dari biasanya, kebetulan juga punya Raclette, alat ini semacam alat panggang untuk di meja makan, bawahnya dilengkapi semacam sendok besar yg pipih untuk memanggang sayuran yang ditutupi Keju, semacam gratin gitu.

Bahan-bahannya sih suka-suka, kemarin saya sempat membumbui daging yg diiris tipis pakai kecap, garam, bawang putih, bubuk serai sedikit. Kebetulan punya udang dan
Cumi, yo wes sekalian dibumbuin.
Sayurannya, Brokoli, Jagung pipil manis, Paprika, Zuchini, jamur, dan tentu saja Keju buat Raclette, sebetulnya bisa saja pake keju jenis lain, ementaler, gauda.
Oh ya kemarin pakai juga keju Perancis Camember.

Mungkin ada yang ingin tahu asalnya dari mana ini Raclette..?
Raclette itu dari negara Swiss, asalnya makannya itu keju batangan dipanaskan lalu dikerik di atas sayuran atau roti/kentang, merupakan salah satu makanan nasional negara Swiss.

Difoto-foto dulu sebelum makan aaaah hehe

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8207.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8200.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8201.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8203.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8205.jpg

Seru dan asyik makan begini, sepertinya bakalan sering-sering deh kalau kebetulan ngumpul lagi.
Yang pasti bikin tambah hangat suasana rumah, biarlah di luar sana dingin sekali, yang penting hati kami selalu hangat.
Ich hab euch lieb… 😘😘

Hari Minggu coba buat Hot pot aaaah.. 🙂

Nürnberg, 26.12.2014

Belajar Jepret Makro

Bismillahirrohmanirrohim…

Ada yang tereak “teeeh blognya ngga diapdet” ayooo siapa ituu..??!! 😀
Yo wes posting salah satu hobby saya saja deh, jeprat-jepret.
Meski ngga punya kamera bangir, pake Hp pun jadiii… dan hasilnya lumayanlaaaaah… Hehe *menghibur diri*
Pengen beli kamera bangir, uang sakunya rebutan dengan yg lain, jd ndak pernah ngumpul, mau minta ke kangmas..?? Iiihh gengsi doong hahaha becandaaaa… rada malu dan sungkan kalau minta dibelikan mah, soalnya saya khan istri yang baik hati, ramah dan rajin menabung.. Cieeeee…uhuuuy… eheeem…eheeeeem…*keselek biji kedongdong* 😀
Yo wes bek tu topik…

Saya paling sukaaaa motret tetesan air yang nempel di batang atau di atas daun, pokokna mah tiap nemu air yang lagi nangkring dan posisinya enak dilihat, langsung saya jepret, atau kadang sengaja saya siram karena pengen pisan motret tetesan air hehe

Oh ya selain tetesan air, suka juga motret putik bunga, karena lensa tambahan ini terbatas kemampuannya, jadi ya paling bagus kalau objeknya itu kecil pisan, biar sesuai dengan besarnya lensa, naon eh apa atuh ya istilah potografina..?? ya gitulaaah.. 😀

Kalau mau jepret bunga yg utuh, dia harus keciiil ya maksimal 2 cm besarnya, lain kalau mau ambil bagian tertentu saja.

Foto-foto berikut ini hasilnya, ndak banyak siih tp lumayankaaan..?? Kaaan…?? kaaaan…??? *maksa* haha
Seperti biasa jepretnya pakai Hp dibantu lensa tambahan si Olloclips.
Ditunggu kritik dan sarannya yaaaa… *mudah2an sih dibilang bagus hihi*
Eeh ada beberapa foto makro di blog ini juga, sok cari sendiri hihi

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8185.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8198.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8197.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8193.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8190.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8186.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8189.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8188.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8192.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8191.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8194.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8187.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8196.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8195.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/ec1/31403228/files/2014/12/img_8206.jpg

Oh ya selamat berlibuuur… semoga liburannya menyenangkan dan sehat selalu yaaaa…

Nürnberg, 25.12.2014

Salah saya juga sih…

IMG_7962-0.PNG
foto dari sini

2 minggu yang lalu, mbak Iya bercerita kalau dia ketemu dengan ibu duta besar Indonesia untuk Jerman, ndak tau juga kenapa ko ibu Duta Besar ujug-ujug manggil mbak Iya saat nonton pertunjukkan kebudayaan Indonesia di Berlin.

Sambil tertawa mbak Iya bilang kalau dia malu sekali pas ditanya beliau, orang Indonesia..?? Bisa bahasa Indonesia..?? dan mbak Iya menjawab kalau dia kurang pintar berbahasa Indonesia, dan akhirnya sering menjawab pakai bahasa Inggris.. duuhh saya juga jadi ikutan maluuu…ya gimana ngga malu, emak bapaknya orang Indonesia asli ko anak-anaknya pada kurang bisa berbahasa Indonesia.

Padahal sudah sangat sering saya bilang untuk bicara bahasa Indonesia kalau di rumah sama anak-anak, jawabnya selalu saja… aaah susah mamaa..harus mikir dulu kalau mau cerita.
Pokoknya dipikiran mereka ribet kalau mau ngobrol pakai bahasa Indonesia itu 😦
Bukan ngga bisa sama sekali sih, hanya pasif saja. kosa kata mereka terbatas sekali, heraaan pisan, soalnya emaknya kalau ngajak ngobrol selalu pakai bahasa Indonesia campur sunda, tapi keukeuuh saja dijawabnya pakai bahasa Jerman.
Lama kelamaan saya biarkan saja, dalam pikiran saya sepertinya sudah cukup mereka mengerti apa yang saya maksud.

Memang kalau kumpul bareng, anak-anak dan bapaknya selalu pakai bahasa Jerman, sementara saya menimpali dengan bahasa Indonesia 😀

Banyak kejadian lucu gara-gara mereka jarang bicara bhs Indonesia itu, misalnya mereka asal menterjemahkan dr bhs Jerman ke bhs Indonesia spt “ini buku kamu” yang mereka terjemahkan “ini kamu buku” atau “ini kuping kamu” menjadi “ini kamu kuping” hihi

Atau kejadian seperti ini : disinih

Dan mungkin kesalahan fatal kami para orang tua disini itu adalah saat anak-anak berusaha bicara bahasa Indonesia, kami sering tertawa karena dialek mereka yg mengingatkan kami pada film-film jaman penjajahan dimana ada orang Belanda bicara bhs Indonesia 😀
Kata saudara2 di Indonesia sih spt Cinta Laura..embuh saya ngga tau itu siapa hehe

Ada satu kejadian yg lucu saat Mbak Iya,Ola dan Ina bareng teman2 mereka yg kebetulan sama-sama anak indonesia yg gede disini, bernyanyi Indonesia pusaka, saat diberi teksnya mereka membaca seperti ini:

“Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nah Yayaaa…
Indonesia seyak dulu kalaaa
Tetap di puya-puya bangsaaa..”

Kenapa begitu..? Karena J di Jerman dibacanya Y ..!!! heuheuheu…

Yang paling jengkeeel niih, saat ngasih ceramah [baca:ngomel-ngomel] pake bahasa Indonesia, sudah panjaaaang ceramahnya..
Eeeh lalu dengan muka tak bersalah nanya “mama ngomong apa sih..??”
*pingsaaaan*

Nürnberg,09.12.2014

Sedih itu….

Bismillahirrohmanirrohim..

Sedih itu ketika mendengar si sulung mbak Iya sedang bersedih dan menghadapi masalah, kita tidak bisa memeluknya untuk berbagi kesedihan sekaligus menenangkannya.

Ada beberapa kejadian yang membuat saya betul-betul sedih dan ingin menangis, ketika mbak Iya telfon dengan terisak-isak, ingin rasanya saat itu ada disisinya, memeluknya dan mengatakan semua akan baik-baik saja, dan kami selalu ada untuk dia dalam keadaan apapun.

Kejadian pertama,
“Mamaaa… Seseorang mengambil paksa Hp saya…” begitu kata mbak Iya sambil menangis, lalu dia bercerita bagaimana kejadiannya, saat itu dia sedang asyik berbalas pesan dengan temannya di U-Bahn (kereta bawah tanah), ketika pintu kereta akan tertutup, seseorang dengan paksa merampas Hp nya, dan berlari pas ketika pintu menutup.
Kaget dan shok dan tidak bisa bicara apa-apa hanya terucap “Mein Handy…mein Handy… ” sambil menangis, orang-orang disekelilingnya nya pun tidak bisa berbuat banyak, selain ikut kaget, karena kejadiannya sangat cepat, tp ada yang langsung menghubungi Polisi dan melaporkan kejadian ini, ada juga yang berbaik hati meminjamkan Hp nya untuk menelpon, papanya dan saya.
Saya bisa merasakan ketakutan dan kebingungan mbak Iya saat itu.
Mendengar dia menangis rasanya perih sekali dan sesak dada.

Sepertinya orang itu sudah mengincar Hp mbak Iya yang lumayan bagus, iPhone 5 , atau bisa jadi sudah kerjaan dia menjambret.
Dan memang kabarnya kejadian seperti itu bukan satu dua kali di Berlin, ternyata jambret dan copet pun banyak sekali di Berlin, ya kota besar yang penuh dengan pendatang tanpa pekerjaan , jadi pelajaran juga buat mbak Iya dan juga buat kami, agar lebih hati-hati ketika di luar.

Kejadian kedua baru saja tadi malam,
Ketika Hp saya berdering, sekilas saya baca “Viera” Saya mengangkatnya dgn nada bercanda… tp diseberang sana yang terdengar hanya isak tangis dia, duuuh langsung saya bingung , mulai terbayang yg buruk-buruk dibenak.
Lalu saya tanya “kenapa mbak Iya..?? sakit..??”
Masih saja tersengar isak tangisnya, dan suara yang terbata-bata ..
Mulai ingin menangis saya saat itu
“Mbak iya kenapa mbak Iyaaa..???!!” mulai panik saya
Setelah beberapa saat, baru mbak Iya bercerita dan itu pun masih terputus-putus karena tangisan dia, akhirnya saya tau masalahnya lumayan berat dan membuat dia lemas dan bingung,
Butik tempat dia bekerja sudah tidak memerlukan dia dan dua temannya yang sama-sama pekerja paruh waktu lagi, dan mbak Iya ditelpon untuk tidak datang bekerja lagi..dengan alasan kurang pemasukan dan tidak bisa membayar mereka.
Suaranya yg sedih dan kecewa terdengar sangat jelas, duuhh mbak Iya ingin rasanya saya saat itu disebelah mbak Iya untuk memeluknya.
“mamaaa saya nanti merepotkan mama papa lagi, karena tabungan untuk membayar sekolah terpaksa terpakai untuk membayar apartemen… dan membayar yg lainnya..trs saya harus bagaimana..??”
begitu sambil terisak-isak.
Terus terang saat itu ada terselip sedikit rasa lega mendengar ceritanya, karena yg terbayang dibenak saya adalah kejadian buruk yg menimpanya, kejadian yang diakibatkan orang jahat.

Lalu saya pelan-pelan bicara kalau mbak Iya jangan terlalu memikirkan masalah itu, saya bilang dengan banyaknya pengalaman kerja, inshaa-Allah tidak akan terlalu sulit mendapat pekerjaan lagi, tenangkan diri mbak Iya…minum dulu lalu ambil wudhu terus sholat… nanti setelah sholat biasanya akan lebih tenang, dan mbak Iya bisa berfikir lebih jernih, satu pintu tertutup, inshaa-Allah banyak pintu yang terbuka..

Saat itu mbak Iya masih menangis, saya biarkan dia lama menangis dan bercerita, dan kembali saya tekankan, jangan terlalu dipikirkan, nanti sakit.
Itu cobaan buat mbak Iya agar lebih sabar… dan saya ulangi lagi untuk segera sholat, lalu saya bilang, mama tutup dulu telponnya yaaa… nanti 1 jam lagi mama telpon, mama ngobrol dulu sama papa…

Satu jam kemudian saya hubungi lagi mbak Iya, alhamdulillah sudah terdengar tenang, dan akhir pekan ini pelan-pelan mau mencari kerja lagi katanya. Saya tanya apa perlu saya ke Berlin..? Ndak usah, begitu jawabnya, tapi tetap saya mau ke Berlin minggu depan bareng Ola dan Ina, biar mbak Iya senang.. 🙂

Berat ya berjauhan dengan orang yang kita cintai, siapapun dia dan semakin berat ketika dia bersedih, dan kita tak bisa memeluk dan menghiburnya.

Semoga saja mbak Iya cepat mendapat pekerjaan lagi… aamiin…

Wir haben dich ganz doll lieb mbak Iya …!! 😘😘😘

Nürnberg, 05.12.2014

Gadisku, si cantik yang mandiri.

Tadi bales-balesan komentar disini, lalu ujung-ujungnya menuliskan “jadi kangen anak” dan saat itu pun saya dihinggapi rasa kangen sama si sulung Viera yang sekarang kuliah di Berlin, 500 km dari rumah.
Meski sekarang teknologi memungkinkan dan memudahkan untuk “bertemu” tapi tetap tidak bisa menggantikan kehadiran sosoknya yang manja tapi sekaligus sangat mandiri. Mengapa saya bisa mengatakan sangat mandiri..?? Karena diusianya yg baru 18 thn, dia sudah bisa menghidupi dirinya sendiri.
Ya dia sudah mampu membiayai hidupnya, membayar sewa apartemen, makan sehari-hari dan kebutuhan sekolahnya sendiri tanpa bantuan orang tua.
Saya, kami bukannya tidak mau membantu, tapi dia selalu menolak jika kami ingin memberi bantuan.
Suami malah bilang “ya dia memang harus begitu, dia harus sudah bisa bertanggungjawab atas dirinya sendiri”
Iihh kesannya ko jahat yaaa… yang pada akhirnya kami memang memberikan tambahan untuk mbak Iya, terserah mau dia pakai atau dia tabung.

Jadi ingat obrolan kami dengan mbak Iya begitu kami memanggilnya, sebelum pindah ke Berlin,

Saya : mbak Iya memang sudah tau berapa uang yang mbak Iya dapatkan dan yang harus dikeluarkan nanti setelah di Berlin..?”
Mbak Iya : “iya ma.. ini rincian pemasukan dan pengeluaran aku” sambil menyodorkan coretan dia.
Saya perhatikan pemasukan dia dan membandingkan dengan pengeluaran dia, pengeluarannya antara lain :
– membayar apartemen,
– biaya makan selama satu bulan
– Ongkos sekolah/bln
– Uang telpon/internet
– uang bahan-bahan praktek
– Uang bayaran sekolah

Saya sejenak tertegun melihat yang terakhir… Lalu saya tanya :
“Mbak Iya ini 600 euro uang sekolah apa..? bukannya ndak nyampe segini uang bahan praktek kuliah..??”
Jawabnya, ” ini khan buat bayar uang kuliah aku tahun depan ma, aku tidak mau menyusahkan mama dan papa lagi, Papa sudah membayar awal uang kuliah aku untuk tahun ini, dan tahun depan saya harus bisa membayar sendiri”

Dan jawaban itu membuat saya harus menahan air mata haru, aaah betapa mandiri dan dewasanya kamu mbak Iya…

Darimana dia dapat uang sendiri..??
Pertama dia mengajukan permintaan “hutang pendidikan” sama pemerintah Jerman, yg nanti harus dia ganti setelah dia kerja dengan menyicilnya dan itupun tidak diharuskan membayar 100%…alhamdulillah dikabulkan.

Pemasukan kedua itu dari tunjangan anak dari pemerintah Jerman sampai usia 25 thn, dengan syarat, setamat SMA dia langsung kuliah, kalau tidak langsung kuliah uang santunan itu putus.

Pemasukan terakhir adalah hasil kerja dia satu bulan. Sebelum pindah ke Berlin mbak Iya rajin melamar ke toko2 baju, dengan bekal dia sebagai model, akhirnya dia mendapat kerja di satu Butik di Berlin..alhamdulillah..
Dan saya pun terharu sekaligus bangga, karena kalau saya bayangkan pada akhir pekan, disaat anak seusia dia masih banyak yang bermalas-malasan di rumah, dia harus bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri.
Dan bekerja buat mbak Iya bukanlah hal yang aneh, dia terbiasa kerja sebagai model, lalu mendapat panggilan untuk mendandani model lain, atau sebagai penerima tamu di kongres2 atau pameran-pameran internasional di kota kami dan di kota besar Jerman lainnya.
Dulu hanya sebagai sambilan, tapi sekarang satu keharusan dia bekerja.
Karena prinsip dia, saya sudah memutuskan keluar dari rumah, berarti saya sudah harus bisa bertanggungjawab atas diri saya sekaligus mampu hidup mandiri.
Namun meski demikian, alhamdulillah dia tetap anak yang patuh dan hormat kepada kami.

Oh ya mungkin ada yg bertanya-tanya, bukankah Kuliah di Jerman gratis..??
Betul kuliah di Universitas negeri memang gratis, tapi karena mbak Iya mengambil sekolah mode, sekolah yang benar-benar sesuai dengan minat dan bakatnya, dan ini adalah akademi privat/swasta yang harus bayar. Biaya pertahunnya 8500 euro, dan inshaa- Allah tahun depan dia sudah bisa membayar sendiri.
Jadi tidak berlebihan jika saya menyebut dia Gadisku yang cantik dan mandiri bukan..?? 😊

IMG_4524-0.JPG

IMG_7910.JPG

Ya Allah….hamba titipkan putri kami kepada-Mu…mohon lindungi dia dan jaga dia ya Allah… aamiin…

*aaah jadi ngga sabar nunggu mbak Iya pulang liburan natal nanti*

Nürnberg, 04.12.2014