Gadisku, si cantik yang mandiri.

Tadi bales-balesan komentar disini, lalu ujung-ujungnya menuliskan “jadi kangen anak” dan saat itu pun saya dihinggapi rasa kangen sama si sulung Viera yang sekarang kuliah di Berlin, 500 km dari rumah.
Meski sekarang teknologi memungkinkan dan memudahkan untuk “bertemu” tapi tetap tidak bisa menggantikan kehadiran sosoknya yang manja tapi sekaligus sangat mandiri. Mengapa saya bisa mengatakan sangat mandiri..?? Karena diusianya yg baru 18 thn, dia sudah bisa menghidupi dirinya sendiri.
Ya dia sudah mampu membiayai hidupnya, membayar sewa apartemen, makan sehari-hari dan kebutuhan sekolahnya sendiri tanpa bantuan orang tua.
Saya, kami bukannya tidak mau membantu, tapi dia selalu menolak jika kami ingin memberi bantuan.
Suami malah bilang “ya dia memang harus begitu, dia harus sudah bisa bertanggungjawab atas dirinya sendiri”
Iihh kesannya ko jahat yaaa… yang pada akhirnya kami memang memberikan tambahan untuk mbak Iya, terserah mau dia pakai atau dia tabung.

Jadi ingat obrolan kami dengan mbak Iya begitu kami memanggilnya, sebelum pindah ke Berlin,

Saya : mbak Iya memang sudah tau berapa uang yang mbak Iya dapatkan dan yang harus dikeluarkan nanti setelah di Berlin..?”
Mbak Iya : “iya ma.. ini rincian pemasukan dan pengeluaran aku” sambil menyodorkan coretan dia.
Saya perhatikan pemasukan dia dan membandingkan dengan pengeluaran dia, pengeluarannya antara lain :
– membayar apartemen,
– biaya makan selama satu bulan
– Ongkos sekolah/bln
– Uang telpon/internet
– uang bahan-bahan praktek
– Uang bayaran sekolah

Saya sejenak tertegun melihat yang terakhir… Lalu saya tanya :
“Mbak Iya ini 600 euro uang sekolah apa..? bukannya ndak nyampe segini uang bahan praktek kuliah..??”
Jawabnya, ” ini khan buat bayar uang kuliah aku tahun depan ma, aku tidak mau menyusahkan mama dan papa lagi, Papa sudah membayar awal uang kuliah aku untuk tahun ini, dan tahun depan saya harus bisa membayar sendiri”

Dan jawaban itu membuat saya harus menahan air mata haru, aaah betapa mandiri dan dewasanya kamu mbak Iya…

Darimana dia dapat uang sendiri..??
Pertama dia mengajukan permintaan “hutang pendidikan” sama pemerintah Jerman, yg nanti harus dia ganti setelah dia kerja dengan menyicilnya dan itupun tidak diharuskan membayar 100%…alhamdulillah dikabulkan.

Pemasukan kedua itu dari tunjangan anak dari pemerintah Jerman sampai usia 25 thn, dengan syarat, setamat SMA dia langsung kuliah, kalau tidak langsung kuliah uang santunan itu putus.

Pemasukan terakhir adalah hasil kerja dia satu bulan. Sebelum pindah ke Berlin mbak Iya rajin melamar ke toko2 baju, dengan bekal dia sebagai model, akhirnya dia mendapat kerja di satu Butik di Berlin..alhamdulillah..
Dan saya pun terharu sekaligus bangga, karena kalau saya bayangkan pada akhir pekan, disaat anak seusia dia masih banyak yang bermalas-malasan di rumah, dia harus bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri.
Dan bekerja buat mbak Iya bukanlah hal yang aneh, dia terbiasa kerja sebagai model, lalu mendapat panggilan untuk mendandani model lain, atau sebagai penerima tamu di kongres2 atau pameran-pameran internasional di kota kami dan di kota besar Jerman lainnya.
Dulu hanya sebagai sambilan, tapi sekarang satu keharusan dia bekerja.
Karena prinsip dia, saya sudah memutuskan keluar dari rumah, berarti saya sudah harus bisa bertanggungjawab atas diri saya sekaligus mampu hidup mandiri.
Namun meski demikian, alhamdulillah dia tetap anak yang patuh dan hormat kepada kami.

Oh ya mungkin ada yg bertanya-tanya, bukankah Kuliah di Jerman gratis..??
Betul kuliah di Universitas negeri memang gratis, tapi karena mbak Iya mengambil sekolah mode, sekolah yang benar-benar sesuai dengan minat dan bakatnya, dan ini adalah akademi privat/swasta yang harus bayar. Biaya pertahunnya 8500 euro, dan inshaa- Allah tahun depan dia sudah bisa membayar sendiri.
Jadi tidak berlebihan jika saya menyebut dia Gadisku yang cantik dan mandiri bukan..?? 😊

IMG_4524-0.JPG

IMG_7910.JPG

Ya Allah….hamba titipkan putri kami kepada-Mu…mohon lindungi dia dan jaga dia ya Allah… aamiin…

*aaah jadi ngga sabar nunggu mbak Iya pulang liburan natal nanti*

Nürnberg, 04.12.2014

101 thoughts on “Gadisku, si cantik yang mandiri.

  1. ah… mbak Iyha sudah mandiri dan dewasa, pasti agak2 gimana gitu ya teh mrlepas anak gadis sendirian
    tapi di sana memang ljnfkungan juga mendukung anak cepat mandiri ya

    • Sedih..was-was juga eda..
      Iya disini memang lingkungan cukup mendukung anak untuk cepat mandiri, tapi mbak Iya memang beda denga adik-adiknya yang dua ini eda, mbak Iya memang lebih mandiri, apa karena anak sulung ya..

      Waktu saya ke Indonesia 2 minggu, yang pegang rumah ya mbak Iya.. yang komando-komando bagi2 tugas sama adik2nya hehe plus yang masak di rumah.

    • Ayooo kita belajar bareng sama mbak Iya mbak Rosa, teteh sampe sekarang ko ndak pinter-pinter hehe
      Waktu ada mbak Iya mah, kalau ada acara manggung main Angklung ada yg dandanin, sekarang mah peralatan make-up nya pun teteh ngga punyaaa…hehe

  2. kalau di LN rasanya peluang untuk bekerja sambil kuliah memungkinkan ya. kl di negeri sendiri lihat orang kerja apalagi kerjanya mungkin sepele sperti sopir taksi dianggap sebelah mata, miskin dlsb. budaya emang beda banget. di IDN kan kadang sungkanan, malu dilihat keluarga, orang lain. Meskipun ada juga yang mampu membuang ego, cuek, tidak malu untuk melakukannya. saya salut banget karena mereka mampu. Semoga mbak Iya sukses dalam kuliahnya nanti

    • Iya betul sekali, kemungkinan bisa kuliah sambil bekerja lumayan terbuka luas, asal mau saja.
      Disini banyak mahasiswa yang nyambi kerja jd pelayan restoran, di dapur jd tukang cuci piring, buruh pabrik bahkan yg bersih2 rumah orang.

      Bisa jadi karena disini sangat sedikit yang memandang rendah jenis pekerjaan apapun, respek sama orang yang mau bekerja.

      Aamiin…. terima kasih buat doanya yaa…

  3. salut sama mbakiya.. keren ih, umur segitu ku belum mandiri 100%, masih santunan orangtua tiap bulan, tapi belajar dari 100rb tiap bulan diatur kaya apa.. ini mah mbakiya udah mandiri sejati.. kebayang ya teh, kalo punya anak umur 18 udah jauh aja dan bekerja.. keren lah hidup di jerman.. semoga sukses ya mbakiya.. dan kenapa pilih berlin? bisa mampir tuh ke rumah pakdhe dj..

    • Waaah sama mbaintiin..saya juga usia segitu masih “nempel” sama orang tua… hehe
      dan memang di Indonesia susah ya cari sambilan kerja gitu,
      Disini asal mau kerja, kesempatan banyak terbuka.

      Aamiin….aamiin..aamiin Ya Allah..
      ma kasih buat doanya.

      Kita suka mampir ke Abah kalau kebetulan ke Berlin, trs Viera juga sering mampir ke Abah, kunci rumah dititip satu ke abah, jaga-jaga kalau ilang atau ketinggalan di dalam rumah🙂

      • asik kaya punya sodara ya disana.. sering diajak main ga sama andre? lain kampus ya.. mbakiya suka mode, andre suka matematika.. kalo lebaran asik tuh.. bisa kumpul..

  4. Tetehhhhh meneui geulis pisan daah itu anak gadisnya.
    Terharu bacanya dan beneran keren banget cara pemikirannya.
    Teteh kok aku masih ga percaya sih kalo wajah teteh yg imut2 itu dah punya anak gadisssss???

    • Ma kasiiih…
      mbak Iya pinter dandannya… punya bakat dan kebetulan bakatnya terasah terus waktu kerja di Make-up studio, mbak Iya mah senang kalau sudah kerja yg berkaitan dengan mode dan model.

      Iya sekolah dari SD sampai perguruan tinggi gratis, kalau biaya hidup mah, tergantung tinggalnya dimana dan gaya hidupnya gitu… disini banyak mahasiswa Indonesia yang juga pada kerja sambilan gitu buat nambah2 uang saku dan juga buat hidup krn ada bbrp juga yg sekolah disini tanpa beasiswa.

      • oohhh.. aku mau tanya lagi dong ka hehe..
        mbak Iya jadi sudah pernah kerja pengalaman di Indo jadi model gitu ya pas umur 17 an? Boleh tau engga kerja dimana hehe, mau kasih tau kaka ku soalnya. kaka ku suka juga, siapa tau bisa tambah tambahin uang jajan hihi makasih sebelumnya🙂

      • Mbak Iya belum pernah jd model di Indonesia, tapi di Jerman Non…
        Pengen sih dia nyoba jd foto model di Indonesia, tp belum sempat saja.
        Saya suruh ambil auslandsemester di Esmod Jakarta, itu pas semester 5 dia hrs ambil kuliah di luar Esmod Berlin, tp dia malah tertarik Esmod yg di Kuala Lumpur atau Esmod Dubai. Waaah boleh kenalan dgn kakaknya kalau kebetulan teteh sekeluarga liburan ke Indonesia. Terima kasih sebelumnya ya Non… ^_^

      • wiii boyehh bolehhh hihi
        oohh.. cari kerja di luar kelihatannya lebih gampang ya hmm..
        suka jalan jalan itu Mbak Iya biar banyak kenalan, engga di Jakarta doang hihihi
        sukses selalu ya buat Mbak Iya dan Kaka sekeluarga🙂

      • Tergantung orangnya juga sih Non…kalau pilih2 ya susah ya… Dan di Jerman juga banyak yg nganggur krn pilih2 dalam kerja, eeeh tp saya jg ngga tau persis sih mengapa pilih2, sementara pendatang mah mau aja kerja kasar juga. Di Jakarta malah belum punya kenalan mbak Iya itu🙂

        Terima kasiih…doa yang sama buat non yaaa…

  5. Memang gitu ya teh, Indonesia beda banget sama Negara Eropa/Amerika, Kalau kata dosen Kewirausahaan saya pemuda/i indonesia yg dapet pendidikan di indo pola pikirnya beda sama org indo yg dt pendidikan di luar sana. mereka udah dituntut untuk bisa menemukan visi dan misi hidupnya. Selain itu…, bedanya lagi, kalau di sana sepertinya welcome banget sama pekerja magang. kayak mahasiswa yang kerja. kalau di Indonesia susahnya minta ampunnnn.😥 #pengalaman. harus cari yang udah punya pengalaman satu tahun, nyari yang sarjana, bahkan ada perusahaan ataupun tempat usaha usaha kecil yang ga menerima pegawai yang masih sekolah/kuliah/dalam masa penyusunan skripsi. pingin nangis guling guling.😥

  6. wah saya baru tahu ni teh kalau pemerintah Jerman memberikan kemudahan bagi warga nya dalam urusan pendidikan. Hutang pendidikan, tunjangan anak dan kuliah gratis, itu benar-benar sangat membantu ya. Coba di sini juga demikian..

    untuk Mbak Iya semoga sukses selalu ya..🙂

    • Iya alhamdulillah untuk pendidikan dipermudah…

      semoga saja satu saat di Indonesia bisa sedikit demi sedikit meningkatkan pelayanan dan memajukan pendidikan ..aamiin.

      Aamiin..terima kasih doanya ya..

  7. Disamping peran orang tua, tentu disiplin dan etos kerja masyarakat sekitar jga punya andil besar dlm membentuk pribadi mbak iya jadi mandiri ya. Saya pernah 10 tahun kerja di pers. Multinational German di Indonesia.. duhhh terasa bgd etos n disiplin kerjanya yg tinggi.

    • Kalau soal disiplin dan taat aturan kayanya memang Jerman termasuk yg rada tinggi yaaa…

      Bisa jadi ya karena anak besar banyak berinteraksi dengan orang luar, dan memang di rumah dibiasakan untuk mandiri, karena semua harus bisa dikerjakan sendiri. Bekal juga buat anak-anak.

      Waah kerja di Siemens kah..??

    • Kalau di Indonesia sulit sepertinya ya mencari kerja sampingan gitu, jd ya sama seperti saya duluu masih tergantung orang tua, atau mungkin punya hobby yg bisa jadi tambahan uang saku..?? Anak-anak sekarang kreatif2 deh…
      Pada dasarnya orang tua juga tidak terlalu menuntut anak untuk mandiri 100% dlm hal ini membiayai sendiri, belajar dan sekolah dgn sungguh2 itu sudah lebih dr cukup untuk orang tua mah.

      Semoga lancar dan sukses ya kuliahnya… ^_^

  8. Cantiiik putrinya teh dew , aku suka dengan semangat dan usaha dia. Doa dan restu orang tua adalah yang paling utama.
    Coba di indo ada hutang buat kuliah pasti aku dapat kesempatan berkuliah.

    • Jd cantik krn dandan juga mbak Ria.. hatur nuhuun…🙂

      Lumayan bisa membantu sedikit sedikit mbak Ria, semoga saja ya pemerintah semakin memperhatikan hak pendidikan bagi warga nya yang memang benar2 ingin sekolah.
      Pendidikan tinggi di Indonesia itu mahal sekali ya mbak Ria, pun juga yang negeri😦

  9. mbak Iya sudah bisa mandiri tanpa bergantung orang tua. Bahkan sudah berani menanggung hidup sendiri beserta konsekuensinya. Hanya kepada Allah lah tempat untuk meminta perlindungan

    • Hatur nuhuuun…

      Td malam dapat berita yg sedih dr mbak Iya.. Nanti deh cerita2.. Dan yg bikin lebih sedih teteh, teteh ngga bisa memeluk dia disaat dia butuhkan :((

  10. Wah… Mungkin semua perasaan Ortu kaya gitu ya, saat melepas anak gadisnya keluar rumah…
    Mbak Iya keren, Teh… Salut buat mbak Iya…
    Semoga Allah senantiasa menjaga mbak Iya, ya Teh…

    • Waduuuh resep sakti…?? Ngga punya kang…. Heehe
      Yg pasti menjaga anak perempuan sepertinya lebih sulit yaaa… serba takut apalagi hidupnya di negara yg bisa dikatakan bebas ..

  11. Mbak Iya sangat mengenali dirinya dan mengembangkan diri sesuai bakatnya. Pintar dan tetap hormat patuh kepada orang tua. Saya yakin anugerah ini berawal dari pola didik asuh dalam keluarga Teteh. Hatur nuhun Teteh sharing yang menginsirasi setiap kami orang tua.
    Selamat terus berkembang dan berkarya Mbak Iya.

    • Betul sekali mbak, sejak usia 13 thn mbak Iya sudah mengenali dan tau apa yg menjadi bakatnya dan keinginannya, kami hanya mengarahkan saja.

      Kalau soal hormat dan patuh terhadap orang tua, itu sangat kami tekankan pd anak-anak kami.
      Sering saya bilang “meski kita tinggal di Jerman, tp kita tetep muslim dan orang timur yang sangat menjunjung sopan dan santun kepada orang tua, hormat pd orang tua, dan alhamdulillah sejauh ini mereka taat… Dobel beratnya bagi kami membesarkan anak di LN itu.

  12. Putri Teteh cakeep…🙂

    Salut udah bisa mandiri umur 18 tahun… Faktor lingkungan (eropa) sangat meempengaruhi kali ya Teh… Soalnya kalau pekerjaan yg bisa dijadiin kerja paroh waktu di eropa, di indonesia jadi kerja full… kayajadi karyawan restoran cepat saji, jaga toko, dll

  13. Ya Allah….hamba titipkan putri kami kepada-Mu…mohon lindungi dia dan jaga dia ya Allah… aamiin…

    ngamini doa ini, aamiin…

  14. Jempol deh buat Mbak Iya,
    dan pastinya itu didikan dari kedua orangtuanya, kalau di Indonesia, mana mau kerja sampingan kayak gitu Teh, dan bagi yg mau dan perlu, jarang tempat kerja yg mau nerima mereka yg masih kuliah😥

    Semangat Mbak Iya, semoga cita-citanya tercapai, keren.

  15. Subhanallah, putrinya cantik. Semoga selalu dalam lindungan Allah ya teh ketika jauh dari orangtua. Tulisannya bener2 bikin haru. Mungkin seperti ini dulu perasaan bapak ibu waktu melepas aku umur 15 tahun sekolah di kota lain. Bedanya aku dulu belum mandiri. Kalau putri teteh super mandiri. Salut!

    • Dzat Yang Maha Sempurna yang menciptanya….

      Aamiin Ya Allah..

      Pokoknya sediih sekali Deny, naaaah nanti pas pindah ke Belanda..waaah beliau ibu dan bapak akan lebih sedih lagi… jadi mumpung dekat dan masih ada, bahagiakan beliau semaksimal mungkin…

      Karena di Indonesia kurang memungkinkan untuk bisa mendiri ya Deny…🙂

  16. waah aku baru baca Teehh.. Mbak Iya di Berlin tho sekarang, semoga selalu diberi kekuatan dan dilindungin Allah di ibukota sana. Teh Wie juga yang kuaatt, aku jadi bayangin Mamah di Indo🙂 kalo ke Berlin lagi kabarin ya Teh, kali-kali aku di lagi main di sana juga🙂

      • Seriussss??? Ya ampuuuun… Salonnya dimana teeeh??? Teteh apakah ikut jejak krisdayanti and the gank??? Duh duh… Bukan hanya astri ivo yg tak kunjung menua yak

      • Hihi tiluriuuus maaak…. Nyalon..?? Selama 12 thn di Jerman belum pernah nyicipin salon Jerman.. Mahaaal…mendingan buat bikin Batagor 😁😁

        Astri Ivo bintang pelem kesukaan saya waktu kecil.

        Krisdiyanti an de geng itu ngapaian mak..?? Kali2 bisa diikuti jejaknya hihi

      • Teteh bingung kalau ada yg nanya resepnya… Lha ndak punya resep apa-apa hehehe

        Duuhh melayang lagi deh disebut begitu… *tarriiik…tariik kebawaaah* hihi

  17. Ping balik: Berlin…Berlin.. | NengWie

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s