Sedih itu….

Bismillahirrohmanirrohim..

Sedih itu ketika mendengar si sulung mbak Iya sedang bersedih dan menghadapi masalah, kita tidak bisa memeluknya untuk berbagi kesedihan sekaligus menenangkannya.

Ada beberapa kejadian yang membuat saya betul-betul sedih dan ingin menangis, ketika mbak Iya telfon dengan terisak-isak, ingin rasanya saat itu ada disisinya, memeluknya dan mengatakan semua akan baik-baik saja, dan kami selalu ada untuk dia dalam keadaan apapun.

Kejadian pertama,
“Mamaaa… Seseorang mengambil paksa Hp saya…” begitu kata mbak Iya sambil menangis, lalu dia bercerita bagaimana kejadiannya, saat itu dia sedang asyik berbalas pesan dengan temannya di U-Bahn (kereta bawah tanah), ketika pintu kereta akan tertutup, seseorang dengan paksa merampas Hp nya, dan berlari pas ketika pintu menutup.
Kaget dan shok dan tidak bisa bicara apa-apa hanya terucap “Mein Handy…mein Handy… ” sambil menangis, orang-orang disekelilingnya nya pun tidak bisa berbuat banyak, selain ikut kaget, karena kejadiannya sangat cepat, tp ada yang langsung menghubungi Polisi dan melaporkan kejadian ini, ada juga yang berbaik hati meminjamkan Hp nya untuk menelpon, papanya dan saya.
Saya bisa merasakan ketakutan dan kebingungan mbak Iya saat itu.
Mendengar dia menangis rasanya perih sekali dan sesak dada.

Sepertinya orang itu sudah mengincar Hp mbak Iya yang lumayan bagus, iPhone 5 , atau bisa jadi sudah kerjaan dia menjambret.
Dan memang kabarnya kejadian seperti itu bukan satu dua kali di Berlin, ternyata jambret dan copet pun banyak sekali di Berlin, ya kota besar yang penuh dengan pendatang tanpa pekerjaan , jadi pelajaran juga buat mbak Iya dan juga buat kami, agar lebih hati-hati ketika di luar.

Kejadian kedua baru saja tadi malam,
Ketika Hp saya berdering, sekilas saya baca “Viera” Saya mengangkatnya dgn nada bercanda… tp diseberang sana yang terdengar hanya isak tangis dia, duuuh langsung saya bingung , mulai terbayang yg buruk-buruk dibenak.
Lalu saya tanya “kenapa mbak Iya..?? sakit..??”
Masih saja tersengar isak tangisnya, dan suara yang terbata-bata ..
Mulai ingin menangis saya saat itu
“Mbak iya kenapa mbak Iyaaa..???!!” mulai panik saya
Setelah beberapa saat, baru mbak Iya bercerita dan itu pun masih terputus-putus karena tangisan dia, akhirnya saya tau masalahnya lumayan berat dan membuat dia lemas dan bingung,
Butik tempat dia bekerja sudah tidak memerlukan dia dan dua temannya yang sama-sama pekerja paruh waktu lagi, dan mbak Iya ditelpon untuk tidak datang bekerja lagi..dengan alasan kurang pemasukan dan tidak bisa membayar mereka.
Suaranya yg sedih dan kecewa terdengar sangat jelas, duuhh mbak Iya ingin rasanya saya saat itu disebelah mbak Iya untuk memeluknya.
“mamaaa saya nanti merepotkan mama papa lagi, karena tabungan untuk membayar sekolah terpaksa terpakai untuk membayar apartemen… dan membayar yg lainnya..trs saya harus bagaimana..??”
begitu sambil terisak-isak.
Terus terang saat itu ada terselip sedikit rasa lega mendengar ceritanya, karena yg terbayang dibenak saya adalah kejadian buruk yg menimpanya, kejadian yang diakibatkan orang jahat.

Lalu saya pelan-pelan bicara kalau mbak Iya jangan terlalu memikirkan masalah itu, saya bilang dengan banyaknya pengalaman kerja, inshaa-Allah tidak akan terlalu sulit mendapat pekerjaan lagi, tenangkan diri mbak Iya…minum dulu lalu ambil wudhu terus sholat… nanti setelah sholat biasanya akan lebih tenang, dan mbak Iya bisa berfikir lebih jernih, satu pintu tertutup, inshaa-Allah banyak pintu yang terbuka..

Saat itu mbak Iya masih menangis, saya biarkan dia lama menangis dan bercerita, dan kembali saya tekankan, jangan terlalu dipikirkan, nanti sakit.
Itu cobaan buat mbak Iya agar lebih sabar… dan saya ulangi lagi untuk segera sholat, lalu saya bilang, mama tutup dulu telponnya yaaa… nanti 1 jam lagi mama telpon, mama ngobrol dulu sama papa…

Satu jam kemudian saya hubungi lagi mbak Iya, alhamdulillah sudah terdengar tenang, dan akhir pekan ini pelan-pelan mau mencari kerja lagi katanya. Saya tanya apa perlu saya ke Berlin..? Ndak usah, begitu jawabnya, tapi tetap saya mau ke Berlin minggu depan bareng Ola dan Ina, biar mbak Iya senang..🙂

Berat ya berjauhan dengan orang yang kita cintai, siapapun dia dan semakin berat ketika dia bersedih, dan kita tak bisa memeluk dan menghiburnya.

Semoga saja mbak Iya cepat mendapat pekerjaan lagi… aamiin…

Wir haben dich ganz doll lieb mbak Iya …!! 😘😘😘

Nürnberg, 05.12.2014

80 thoughts on “Sedih itu….

  1. teteh, aku ikutan nangis ni…

    keingetan ibu. meski udah berumah tangga dan jauh darinya, tetep kalau sedih, pasti nelp ibu sambil nangis…

    mbak iya pasti seneng banget mau dikunjungi mamanya🙂

    • Ibu memang segalanya ya mbak Inge, kalau saya lagi kangen mbak Iya, langsung bisa merasakan rindunya momih di Bandung sama anaknya yg jauh… kadang pengen langsung terbang buat menemui beliau..:'(

      Tadinya mau hari ini pergi, kata mbak Iya ndak usah, trs ujung2nya cerita, minggu depan banyak tugas akhir tahun menjahit, mamanya mau ndak bantuin ??
      Ya sudah nanti sekalian nengok sekalian bantuin juga😀

  2. ya ampun soal jambret.. iya hatihati, mbakiya jangan pakai hape dulu di tempat umum kalau begitu.. dan malamnya telpon pake hape barukah? pastinya satu pintu tertutup masih ada pintu lain terbuka.. semoga mbakiya bahagia ya kalau semua mampir kesana.. kalau bisa lamar juga ditempat kerja pakdhe dulu deh, perpustakaan gitu.. lumayan bisa lowong kalu ada waktu..
    semoga mbakiya baikbaik ya sekarang.. iihh ikut sedih..

    • Itu kejadiannya pas dia pulang kuliah mbak Tintin, U-bahn nya penuuh. Ngga ngebayangin bakal begitu, soalnya di Nürnberg termasuk aman, jd ngga waspada juga.
      Ya jadi pelajaran, sekarang dia ngga mau lagi ngeluarin Hp kalau lagi di kendaraan umum gitu.

      Kita ngobrol skype-an mbak, jd siang itu begitu nyampe apartemen kita langsung ngobrol dan duuh itu mukanya mbak Iya yg lagi nangis…:((

      Iya mulai besok dia cari-cari kerja lagi, kalau soal Hp mah, begitu besoknya dapat Hp lagi dibeliin papahnya langsung ketawa-ketawaaa hehe dasaar anak-anak..:D

      • biasanya ada abah disini hehe
        Waktu cerita dijambret ke abah, ternyata Andre juga pernah ditodong pake pisau trs diambil Hp nya, kalau ngga salah iPhone 5 juga deh… Iihh itu jambret tauu aja ya yg mahal😦

        Bagusnya ipon, data-data plus foto2nya ngga ilang begitu login pake ipon id ya mbak…

  3. Teeeeeh. Saya ikutan sedih. Karena sebagai orang tua bisa membayangkan kondisinya gimana. Ingin rasanya sama anak itu bilang kalo kita akan selalu melindungi mereka kayak lagunya Not While I’m Around Jamie Cullum tapi kenyataan kan memang ga bisa ya Teh. Semoga selalu diberikan keselamatan ya Teh anak-anak kita dan teman-teman yang lain.

  4. begitu mendapatkan telepon mbak Iya nangis, hati siapa yang tidak panik secara berjauhan tempatnya. semoga mbak Iya diberi keselamatan dan perlindungan oleh Allah. Tentang pekerjaan, mungkin harus mulai lagi mencari

  5. hwaaa ikut sedih bacanyaaa… ngerti banget deh perasaan seorang ibuu >,< tapi insyaAllah berpisah dengan ibu akan bikin mba Iya jadi makin sayang dan paham perasaan kasih seorang ibu :')

  6. Smg jd pelajaran buat viera ya teh. Kadang disaat kita ngrasa plg aman sekaligus, sbenarnya ada potensi bahaya. Biar next time lbh waspada🙂

    Sy jg pnh ngalamin gt kok teh. Baru olahraga di lapangan, krn udah mgrb jd sepi uda pd plg. Santai aja kan jalan ke depan dikit, cuma jarak 2-3 meter, hp ditaruh pas blakang saya. Ada yg ngambil juga.

    Hp sy jg ipon teh. Lgsg sy aktifkan lost mode nya. Jd begitu ipon aktif dia akan minta apple id n passwordnya. Yg bisa masuk cuma yg pny hp, kcuali yg ambil hp tau id n paswordnya.
    Eh skitar 3 mgg kmdn ada yg hub, blg klo hp sy ada sm dia. Tp dia ngakunya beli dan ketipu. Yaudah deh ujung2nya minta tebusan. Jd kayak penculikan hp gt modelnya

    *lhoh kok komennya pjg bener*

    • Waaah itu dirampas jugaaa…??

      Ko bisa tau kalau itu Hp nya Non..??
      Oohh ada-ada saja ya orang yg niatnya jahat mah, nebusnya mahal kah..??

      Iya jd pelajaran juga buat Viera dan kita-kita agar lebih waspada.
      Soalnya ada teman dicopet dompetnya pas mau naik bis, dan itu di Berlin juga..duuh jadi ngeri yaaa…
      Ntar malah parno deh kalau jalan2 di Berlin😦

      Ngga apa-apa panjang jugaaaa hehe

      • Bukan dirampas teh. Lbh tepatnya diambil diam2.

        Jadi kan yg bawa hp ku itu ngakunya g di mksr. Trus dia minta hp nya ditebus lewat transfer. Ak emoh dong klo transfer tp g liat barangnya. Akhirnya deal, brgnya dikirim duluan baru nanti dibayar. Mmg itu bener hp ku. Tp pas dicek fisiknya, speaker rusak, batre ngdrop parah. Singkat cerita stlh ak tny ini itu aku memutuskan g mau bayar. Krn dr awal curiga klo dia msh ada hub sm yg maling. Akhirnya diputuskan ak g mau byr teh. Masa rugi berkali2. Data ilang, hp jd g bener, mah hrs ngasih duit ke org g dikenal jg. Lagian ak yakin bgt teh dia msh berhub sm si maling. Jd ya ngapain bayar. Biar kapok jd maling. Mlh rugi bandar. Hehe

        Kyknya bisa ditulis jd postingan ni ya teh. Biar jd pelajaran jg buat yg baca2🙂

      • I
        Oohh diambil diam-diam, makin pintaaar saja ya orang jahat itu😦
        ya dibuat tulisan saja Non, sekaligus mengingatkan agar lebih hati-hati meski di tempat yg kita kira aman-aman saja.

    • aamiin…..

      iya mulai cari-cari kerja lagi, mudah2an dapat yg sesuai dengan harapan mbak Iya, kalaupun tidak, ya semoga menempa mbak Iya menjadi anak yang lebih tangguh…

      ma kasih ya maak…:)

  7. waah….walaupun blm dianugerahi anak, tapi bisa ngerasain apa yg teteh rasain, semoga mba lya semoga selalu dilindungi Allah ya..aamiin. Tapi salut juga sih…masih belia udh berani hidup mandiri, berjauhan dri orang tua. Usia mba lya berapa teh..??

    • Aamiin… hatur nuhuuun..terima kasih buat doanya..

      sudah 18 thn lebih teh Herma….

      Jarak antara rumah dan rumah mbak Iya 500 km, teh Herma, tp sepertinya anak muda di Indonesia juga banyak yang berjauhan dengan orang tuanya untuk sekolah bukan..?

  8. Masih untung gk kayak anak sulung-ku yg sampe ngabur 2 hari gara2 hape bru yg di beliin mamanya hilang. Alesannya sih takut dimarahin mamanya.
    Untung ngaburnya cma ke rumah pakde nya.

    • Awal-awal anak-anak suka takut kang, karena saya suka rada melotot matanya…hehe..tp setelah dipikir-pikir, dengan marah justru menjauhkan mereka untuk bercerita dengan jujur.

      Saya dan suami sering menekankan pada mereka, apapun yang terjadi harus bercerita, alhamdulillah mereka selalu bercerita, meski kadang mereka tunda beberapa waktu, tapi mereka selalu terus terang, dan minta maaf jika mereka melakukan kesalahan,,

      Waaahh kebayang bingungnya cari si sulung ya Kang..usia berapa waktu kejadian itu kang..??

      anak-anak disini ngga bisa kabur kemana-mana kang..ngga punya saudara soalnya..hehehe

  9. Ikutan prihatin teh, semoga mbak Iya diberi kekuatan dan semangat lagi utk menghadapi permasalahannya ya teh 😘😘 peluk cium buat teh wie dan mbk Iya dari Stockholm

  10. Teh, aku kok jadi ikutan nangis yaaa baca ini. Ikut prihatin teh dan mbak Iya. Lagi diuji sama Allah mbak Iya. Dilatih sabarnya biar nggak patah semangat.

    Inshaa Allah kalo sudah rejeki pasti ada jalannya. Semangat semangat untuk mbak Iya. Semoga selalu dibukakan pintu-pintu rezekinya. Amiin amiin ya rabbal alamin. Peluk peluk dari Genova biar yg di Nunberg sm Berlin jadi anget😉

    • Aamiin…aamiin..aamiin ya Allah..

      Hangat sekali hati teteh saat ini dan sekarang giliran teteh yang menangis terharu membaca semua dukungan dan doa-doa dari semua sahabat-sahabat aaahh bukan sahabat tapi saudara-saudara teteh disini..

      semoga Allah membalas semua perhatian dengan kebaikan yang berlipat ganda….aammin.

      peluk sayang juga buat mbak Anggi dr Nürnberg…

  11. Saya ikut sedih baca cerita teteh. Saya salut dengan si sulung. Udah mandiri tapi juga punya empati dengan orang tuanya. Itu sukses mendidiknya mbak. Kapan2 dishare gimana caranya biar anal punya empati? Kalau anak semau gue mesti tinggal minta orang tuanya lagi

    • Terima kasiiiih….
      Kami merasa tidak ada yg istimewa dalam mendidik anak-anak kang Zaki, hhhmmm apa yaaa…?? nanti saya coba ingat2 pola pendidikan apa yg kami terapkan thd anak-anak kami…

  12. Hati Ibu yang selalu terbuka tuk curahan dan mengadu bagi putrinya. Mbak Iya sudah serasa sahabat bagi Teteh ya semakin mandiri. Selamat berjuang mbak Iya selalu dengan restu Papa Mama. Salam

    • Semakin memahami juga saya bagaimana perasaan ibu saya di Bandung… jd sedih ..jd kangen..

      Semakin besar anak-anak, mereka kadang harus diperlakukan seperti sahabat ya mbak..

      Terima kasiih..hatur nuhun buat penyemangatnyaa… ^_^

  13. Sabar ya mbak Iya. Nanti mamah sama adik2 dateng pasti mbak Iya jadi happy lagi 😊

    Semoga lain kali mbak Iya bisa lebih hati2 ya, Teh. Ngeri juga jambret di sana, main rampas aja😦

    • Sekarang kelihatannya sudah mulai tenang mbak Lia… Alhamdulillah, biar dia konsentrasi sama tugas akhir tahunnya saja dulu.. baru pelan2 cari kerja lagi.

      Adek2nya bahagia sekali pas tau bakal ke Berlin hehe

      Iya pelajaran juga buat kita-kita agar lebih waspada.
      Iya ngeri jugaaa, pdhl sambil dengar musik itu mbak Iya nya.. 😔

    • Besoknya langsung dibelikan hp yang sama papanya mbak Zen, hp yg sama, jadi bisa tertawa lagi hehe

      Iya sudah 18 thn lebih, sudah waktunya belajar mandiri🙂

      Teteh jugaaa ngga boleh kuliah jauh-jauh mbak Zen… Tp dulu sih kalau teteh terbentur biaya, soalnya kami bukan orang mampu… ^_^

      • yang udah 18 itu si Cikal ya?
        kalo kultur disana usia 18 bisa dilepas ya..kalo di indonesia spertinya masih belum..dalam artian, misalnya kuliah di luar kota, masih disubsidi orangtuanya..
        tidak disuruh cari uang sendiri

      • Sebetulnya kami tidak menyuruh dia mencari uang sendiri mbak Zen, tp anaknya maunya begitu, ya itu krn kultur disini, kalau dia sudah berani keluar dr rumah, berarti dia sudah hrs bisa bertanggungjawab atas semua langkahnya, termasuk menghidupi dirinya sendiri. Krn usia 18 thn disini adalah usia dewasa.

        Tp disini banyak juga keluarga2 yg tetap membantu anaknya, tp tidak jarang ada yg tidak mau tau lagi😦

      • Mungkin untuk urusan materi mbak Zen… tp ya tidak semua begitu sih… Banyak keluarga Jerman yg spt kita, kedekatan dgn orang tua dan saudara2nya kuat🙂

        Biasanya sih yg bermasalah yg kadang anaknya ndak mau urusan lg sama orang tuanya..

  14. Mbayanginya ikut serem Teehh…tau persis gimana rasamu mendengar Mbak Iya nangis…semoga kedepanya kejadian gak berulang…juga buat pelajaran untuk lebih hati2 menggunakan gadget di tempat umum apalagi gadget mihil..! jadi incaran para penjahat.

  15. Wah si mb lya udah kerja? Hadduh ketinggalan banyak cerita nih. Rumaah udah banyak berisi giliran diriku yang nggak sempat sowan…

    Sedih yah jauhan ama sang kesayangan, mana ada cerita pilunya lagi, nggak ssmpai hati orang tua biasanya.

  16. ini toh yang bikin galau ya mbak?
    ya mudah2an segera menemukan jalan keluar, dan memang punya anak di luar jangkauan (aka sedang rantau begitu) punya beban pikiran tersendiri
    saya sering doakan anak saya yang jauh itu, supaya selalu dalam lindungan Allah ta’ala, saya kita mbak Nengwie pun begitu ya ke mbak Iya-nya….

    ganbatte neh…

    • Betul kang, ini yang bikin saya sedih dan kepikiran trs, sementara anaknya sekarang sudah terlihat tenang..alhamdulillah..

      Iya ya kang, kalau anak-anak jauh itu hanya satu yg bisa kita lakukan, berdoa yg terbaik untuk anak-anak kita … Hatur nuhun kang…

  17. Benar-benar sedih ini Teh, bisa merasakan perasaan Teteh dan Mabk Iya, secara saya jg anak rantau dari dulu. Saran yg sangat bijak yg nanti bisa dicontoh nih Teh, memberi jeda anak utk menenangkan diri dgn menyuruh wudhu dan sholat.
    Dengan di datangi Mama dan adek2, Mbak Iya terhibur dan semangat lagi, benar pintu rejeki lain masih banyak yg mudahan segera terbuka utk Mbak Iya.

  18. Assalamualaikum Teteh..
    Sedih bgt membaca cerita nya Mba Iya, saya sebagai seorg anak mengerti bgt perasaan dan kesedihan Mba Iya, ketika terkena musibah namun jauh dari keluarga.

    Salam semangat buat Mba Iya yaaa tetehh🙂

    • Wa alaykumussalam warohmatulloh…
      Semakin sedih krn jauh dr dia.. krn disamping dia yg bisa disebut mandiri, tp dia juga manja sekali sama emak bapaknya…

      Hatur nuhuun…terima kasih buat kiriman semangatnya…🙂

  19. Jadi ingat aku dulu teh. Sejak umur 15 tahun sudah kos di Surabaya karena melanjutkan sekolah. Kalau ada apa2 selalu telpon ibu dengan nangis2. Tidak pernah membayangkan sebelumnya kalau ibu pasti lebih sedih dari aku. Baca tulisan teteh ini jadi nyesel banget sekarang, kenapa dulu sedihnya ga disimpen aja. Jadi merasa bersalah sudah bikin ibu sedih😦

    • Teteh juga dulu gitu, tp ya mau sama siapa lagi ya kita bebas bercerita, pada akhirnya kita akan lebih menyayangi ibu kita bukan..? Karena sakitnya anak, juga akan lebih sakit ibunya… kalau bisa ingin rasanya mengambil semua rasa sakit dan kesedihan anaknya.

      Semoga Allah Yang Maha Pengasih, senantiasa melindungi dan mengasihi semua wanita yang bergelar ibu… aamiin…

  20. Angkat dua jempol buat ketabahan dan ketenangan Nengwie ngadepin putri sulung yang jauh dari keluarga. Saluuut…Cerita-cerita di blognya asik ya teh. Salam kenal. Saya orang Surabaya bersuami orang Sunda. hihihi…tapi masih nggak ngeh diajak ngomong Sunda.🙂

    • Salam kenal kembali teh Mita…
      Aaah cerita sehari-hari saja teeh…ngga ada yg istimewa….

      Manggil teh Mita aaah khan nikah sama urang Sunda hehe
      Saya juga butuh waktu lamaa buat ngeh bahasa Jawa suami yg ngapak-ngapak gitu..malahan suka tertawa kalau dengar suami ngobrol pakai bhs ngapak hihi

  21. Ping balik: Berlin…Berlin.. | NengWie

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s