Salah saya juga sih…

IMG_7962-0.PNG
foto dari sini

2 minggu yang lalu, mbak Iya bercerita kalau dia ketemu dengan ibu duta besar Indonesia untuk Jerman, ndak tau juga kenapa ko ibu Duta Besar ujug-ujug manggil mbak Iya saat nonton pertunjukkan kebudayaan Indonesia di Berlin.

Sambil tertawa mbak Iya bilang kalau dia malu sekali pas ditanya beliau, orang Indonesia..?? Bisa bahasa Indonesia..?? dan mbak Iya menjawab kalau dia kurang pintar berbahasa Indonesia, dan akhirnya sering menjawab pakai bahasa Inggris.. duuhh saya juga jadi ikutan maluuu…ya gimana ngga malu, emak bapaknya orang Indonesia asli ko anak-anaknya pada kurang bisa berbahasa Indonesia.

Padahal sudah sangat sering saya bilang untuk bicara bahasa Indonesia kalau di rumah sama anak-anak, jawabnya selalu saja… aaah susah mamaa..harus mikir dulu kalau mau cerita.
Pokoknya dipikiran mereka ribet kalau mau ngobrol pakai bahasa Indonesia itu😦
Bukan ngga bisa sama sekali sih, hanya pasif saja. kosa kata mereka terbatas sekali, heraaan pisan, soalnya emaknya kalau ngajak ngobrol selalu pakai bahasa Indonesia campur sunda, tapi keukeuuh saja dijawabnya pakai bahasa Jerman.
Lama kelamaan saya biarkan saja, dalam pikiran saya sepertinya sudah cukup mereka mengerti apa yang saya maksud.

Memang kalau kumpul bareng, anak-anak dan bapaknya selalu pakai bahasa Jerman, sementara saya menimpali dengan bahasa Indonesia😀

Banyak kejadian lucu gara-gara mereka jarang bicara bhs Indonesia itu, misalnya mereka asal menterjemahkan dr bhs Jerman ke bhs Indonesia spt “ini buku kamu” yang mereka terjemahkan “ini kamu buku” atau “ini kuping kamu” menjadi “ini kamu kuping” hihi

Atau kejadian seperti ini : disinih

Dan mungkin kesalahan fatal kami para orang tua disini itu adalah saat anak-anak berusaha bicara bahasa Indonesia, kami sering tertawa karena dialek mereka yg mengingatkan kami pada film-film jaman penjajahan dimana ada orang Belanda bicara bhs Indonesia😀
Kata saudara2 di Indonesia sih spt Cinta Laura..embuh saya ngga tau itu siapa hehe

Ada satu kejadian yg lucu saat Mbak Iya,Ola dan Ina bareng teman2 mereka yg kebetulan sama-sama anak indonesia yg gede disini, bernyanyi Indonesia pusaka, saat diberi teksnya mereka membaca seperti ini:

“Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nah Yayaaa…
Indonesia seyak dulu kalaaa
Tetap di puya-puya bangsaaa..”

Kenapa begitu..? Karena J di Jerman dibacanya Y ..!!! heuheuheu…

Yang paling jengkeeel niih, saat ngasih ceramah [baca:ngomel-ngomel] pake bahasa Indonesia, sudah panjaaaang ceramahnya..
Eeeh lalu dengan muka tak bersalah nanya “mama ngomong apa sih..??”
*pingsaaaan*

Nürnberg,09.12.2014

112 thoughts on “Salah saya juga sih…

      • Ya mulai sekarang hrs banyak bicara gitu..dan yg pasti sih emaknya ngga boleh ketawa kalau mereka ngomong hehe

        Sayang ngga ada kursus bhs Indonesia disini😦

      • Dulu Fier pernah baca di kolom bahasa Kompas teh. Ada salah satu kontributor juga yang berkembangsaan Jerman tapi termasuk ahli bahasa Indonesia. Katanya di suatu titik, anaknya hanya mau berbaha Jerman saat diajak bicara ibunya. Jadi lah saat itu Beliau dan istrinya hanya berbicara bahasa Indonesia pada anaknya. Jadi anaknya terpaksa berbicara dalam bahasa kita🙂

        Mungkin bisa diterapkan teh. Hanya saran lho😀

  1. hahaha… kocak tuh lagunya Teh…🙂

    Tapi ya Teh, emang sering terdengar kalau anak Indonesia yang di LN bahasa Indonesianya minim banget ya Teh. Sementara anak bule yang banyak terlihat di sini (yakin dan percaya bukan turis) tetap faseeeeh sefasih fasihnya ngomong pake bahasa mereka.

    Orang2 korea yang aku temui juga begitu. Ada anak yang sejak usia setahun di sini (adik-adiknya lahir di sini) sampai dia sekarang sma, mereka ngomong koreanya sangat lancar. aku sih dengar logatnya emang kaya korea banget, ngga campur, padahal sekolahnya ngga di sekolah korea loh, tapi sekolah nasional plus. Indonesia bisa dengan gaya kita ngomong dan english jg bisa.

    Sampe aku pernah nanya, kalau kamu ngomong korea dengan orang korea di korea, apakah logat kamu terlihat berbeda di telinga orang korea? Dijawabnya ngga. Mungkin sedikit ada kalau diperhatikan tapi ngga terlalu.

    Begitu juga banyak anak-anak korea lainnya yang pernah aku dengar. Bahasa koreanya tidak terpengaruh bahasa Indonesia. Mungkin karena orangtua mereka yang selalu berbicara dengan bahasa korea kali ya Teh…🙂

    • Nah itu diaaa.. kenapa bisa begitu ya…salut teteh sama yg tetep pinter bhs ibunya.
      Bisa jadi sih teteh sama bapaknya anak-anak kurang disiplin membiasakan anak-anak untuk selalu berbahasa Indonesia😦

      Sekarang sudah mulai sedikit2 mereka bicara, tp kalau menerangkan pelajaran, ya mau ngga mau pakai bhs Jerman, agar mereka ngerti.

      Sekarang malahan pake bhs Perancis jg di rumah.
      Emaknya makin pusing deh ..😦

    • Harus disiplin dan konsekuen gitu mbak… sadar diri sih, kami rada-rada kurang disiplin dan ngga sabaran, jd begitu sulit anak2 ngomongnya, ya disuruh pake bhs Jerman hehe

  2. ya teteeeh kog diketawain sih🙂

    btw teh beberapa waktu yal saya ketemu sama seorang Verkäuferin di sebuah butik pakaian dalam di Zeil. kurleb seumuran mbak iya gitu deh dan ternyata berasal dari indonesia. dia yang pertama2 menyapa saya, apakah saya berasal dari indonesia. kaget juga krn saya gak terlalu memperhatikan krn dia sekilas mirip orang filipin atau kamboja.

    percakapan selanjutnya pake bahasa indonesia dong, begitu tau dia bisa bahasa indonesia heheheh… ternyata dia kelahiran jerman tapi ngomongnya seperti anak-anak di jakarta #hebaaad… ortunya dua-duanya juga dari indonesia teh. pas saya tanya kog lancar banget bahasa indonesianya? menurut dia di rumah mereka berbahasa indonesia plus mudik tiap tahun…

    sempat malu juga karena saya yang bahasanya jadi bahasa baku banget…. halaaah. gak tau juga deh teh efek kefefet harus bisa bahasa sini kali ya…

    kayanya gitu ya teh kudu disiplin bahasa indonesia di rumah. toh bahasa lain otomatis dapet dari sekolah dan lingkungan teman-temannya.

    salam
    /kayka

    • Iya nih salah malah ketawa…jadinya anak-anak makin males ngomong😦

      Oohh kalau yang sering pulang ke Indonesia rata-rata pinter bhs Indonesianya dan gaul gitu, apalagi sudah pada dewasa, ada juga disini yg ngomongnya anak muda di indonesia Jakarta gitu.

      Lhaaa saya mah ngga sanggup pulang tiap tahun mbaaak…. berenam pulaaaa…haha
      Disinj meski kumpulan anak Indonesia, tp kalau kumpulnya ngobrolnya pake bhs Jerman😦

      • iya teh jgn diketawain. orang sini aja wakau kita masih glagepan aja gak pernah diketawain. ngomong sama kita juga normal aja gak pake dilambat-lambatin kecuali kalau diminta.

        hehehe kita yang cuma berdua aja gak setiap tahun mudik teh🙂

        btw teh kita bisa mencontoh orang cina kali ya biar udah berapa generasi di negara lain mereka tetap tidak lupa dengan bahasa ibunya. bahkan kadang mereka sekalipun belum pernah menjejakkan kakinya disana.

        salam
        /kayka

      • Iya makanya sekarang mah cuek sajalah kalau anak mulai pakai bhs Indonesia hehe

        Iya bbrp bangsa lain bisa memelihara bahasanya sendiri dgn sukses ya.. ya sepertinya kunciny itu satu disiplin dalam menerapkan aturan, kalau di rumah ya hrs pakai bhs ibu, dan itu hrs selalu dingatkan terus, kalau tidak ya seperti anak-abak teteh ini * sediih*

      • bener banget teh kudu disiplin plus jangan sedih-sedih lagi yang penting mulai sekarang bahasa indonesianya langsung digeber…

        hidup bahasa indonesia #lebaydeh

        gak kog teh gak lebay, orang jerman aja gak sedikit yang cinta indonesia. di Abteilung saya misalnya ada satu profesor yang kalau kalau ketemu mesti deh kepengen praktek bahasa indonesia.

        setahun bisa dua tiga kali lho dia ke indonesia. dari kolega juga saya dapat tau kalau prof mudik ke indonesia sekalian operasi gratis utk pasien tidak mampu…

        salam
        /kayka

  3. Hueee, gitu ya Teh? Etapi sebenernya Bahasa Indonesia sendiri lebih susah gak sih Teh dbanding Bahasa Jerman gitu? kan katanya bahasa kita itu bahasa yang termasuk susah buat dipelajari..

    • Sebetulnya bhs Indonesia ngga terlalu sulit, khan ngga ada perubahan tata bahasanya mau lampau atau masa depan, kalau bhs Jerman mah ya mirip bhs Inggris tp lebih rumit lagi krn semua benda ada jenis kelaminnya, kalau salah artikel/jenis kelaminnya, otomatis susunan kalimatnya pun salah, dan ini yg bikin teteh bete belajar bhs Jerman hehe

      • berarti tergantung dari mana lihatnya ya Teh. Soalnya ada temen bule yang bilang bahasa indonesia susah bener karena gak ada pengaturan waktunya. Hahahaha..

      • Yang bilang gampang mah teteeh hihi
        Anak-anak pernah sih bilang “aneh ya ko ngga ada bedanya lampau, sekarang dan masa depan” hehe
        Dan teteh jg rada bingung neranginnya..

        Terus pernah kaget dong pas anak-anak bilang “kamu mau kemana? Kamu mau makan apa ?” Kamu ngga boleh begitu” ke teteeh… !!! Ngga sopan bangeut kesannya, tp ya disini manggil orang tua dengan sebutan Du atau kamu, ya mereka terjemahkan langsung gitu. Dan teteh langsung ceramah eh ngajarin mereka lagi, meski ujung2nya muka mereka masih bingung.. Atau teteh saja ngejelasinnya ngga bagus ya..masa kudu ngejelasin pake bhs Jermaaan..😀

  4. Hahaha, betul J dibaca Y.
    Ini menarik topiknya, karena baru hari minggu yang lalu kami (aku dan suami) diskusi tentang bahasa Indonesia, mencari cara yang jitu agar anak anak bicara bahasa Indonesia denganku

    • Teh Yayang hatur nuhuun sudah mampir, ya sepertinya harus disiplin, konsisten dengan aturan hrs ngomong bhs Indonesia gitu, saya mah ya itu dia ngga sabar nungguin anak-anak ngomong, lamaaa kalau mau cerita, akhirnya ya saya suruh pakai bhs Jerman, dan kurang keukeuh nyuruh anak-anaknya.
      Bapaknya juga keenakkan diskusi sama anak-anak pake bhs Jerman, ya kalau anak-anak ngga pinter bhs Indonesianya salah sendiri huhuhu

      • Ayo semangat! Mari kita ajarkan anak anak kita bisa bahasa Indonesia……
        Eh, aku mah bercita cita pisan pokoknya anak anak harus bisa bicara bahasa Indonesia😉

      • Muhun teh kedah diregetkeun tah kahoyong / pamaksadan teh.. kedah leukeun.

        Aya anu nyarios, uwih unggal taun, barudak pasti lancar bhs indonesiana, euleuuh atuh abdi mah teu sanggem unggal taun mah, jabi genepan hehe

    • Yang penting bahasa ibu ngga lupa…
      Anak-anak yg gede sekarang malah 3 bhs Kang..jerman, inggris dan perancis… dan sempurna rasanya kalau pintar jg bhs Indonesia..:)

      Tp anak-anak cepat ko penguasaan bahasa asingnya.

  5. Indonesia Pusakanya memang jadi membuat senyum kalau mendengarnya,Teh. Apalagi mereka menyanyikannya dengan wajah serius dan penuh penghayatan. Yang dengar sudah pasti ga bisa nahan senyum. Semangat Teh, Bahasa Indonesia pasti mudah buat mereka

    • Dengarnya antara menahan semyum dan terharu, mereka nyanyi bareng2 dengan anak-anak Indonesia disini dlm acara ulang tahun paguyuban indonesia.

      Iya hrs lebih disiplin lg nih nyuruh anak2nya…🙂

  6. hihi lucu yaa.
    semacam aku yang gak diakui dan gak berani ngaku orang jawa karna gak bisa bahasa jawa ataupun kalo bicara bahasa jawa kosakata, diksi, dialek, dan segala galanya kacau

  7. Hiyaaaa..jadi inget cerita Teteh pas kita ketemu di Jogja trus ngomongin anak2 kalo bicara bahasa Indonesia jadi lucu..hihihihi…lha wong lahir dan besar di sana jadi ya agak susah ya Teh…

  8. lucu teh bayangin pas nyanyinya itu. ternyata memang gak gampang ya buat yang lahir di luar. di sini malah pusing belajar bahasa inggris. hehehe.
    *salamdarihitaci*

  9. hahaha saya denger ceritanya lucu teh😛
    tapi kalau untuk anak2 teteh yg sehari-hari terbiasa ngomong jerman menurut saya wajar sih mereka males dan harus mikir panjang kalo mau bicara bahasa indonesia😀

  10. teh ini mah sama kasusnya kayak aku yg nggak bisa ngomong bhs BatAk
    ngerti sih karena orangtua bicara bahasa itu di rumah
    tp pas coba ngomong diketawain karena intonasinya beda yg bikin artinya berubah
    mungkin kl nanti mereka pulang juga akan terbiasa
    btw emangnya anak2 lahir di Jerman semua teh?

    • Ada yg bilang, kalau rajin pulang ke tanah air bisa pinter dan lancar eda… soalnya khan ketemu saudara2nya yg bicaranya bhs Indonesia, tapiiiii ngga sanggup saya pulang tiap tahun bareng keluarga huhuhu

      Jd mungkin eda hrs sering ajak anak-anak eda ke tempat lahiran eda dan suami gitu…😉

    • Salam kenal kembali mbak Ruri..
      Iya ya saran yg bagus ini.. mudah2an anak-anak tertarik untuk membacanya, ya mungkin untuk langkah awal bacaan yg ringan dgn bahasa yg ringan juga ya.. agar lebih mudah dicerna..

      Hatur nuhuun buat sarannya… ^_^

  11. Hahahaha langsung cakar cakar tembok, teh dew boleh tanya tidak maap mungkin ngak sopan teh dew udah berapa tahun merantaunya…?
    Wah kita juga tidak bisa menyalahkan orang tua mungkin kasian anak kalau dari kecil pakai 2 bahasa, malah campur aduk.
    Aku mau dung di ajarin bhs jerman.

    • Mau 13 thn mbak Ria..🙂

      Sebetulnya sih bisa tetap pakai dua bahasa, tp ya ituu awal2 ada rasa khawatir juga takut anak-anak ngga pinter dan bingung, tp jadinya malah anak2 menjadikan bhs Jerman bhs “ibu” nya…

      Hayuuuk belajar bareng-bareng mbak Ria🙂

    • Ya sebetulnya ngga terlalu susah ko buat anak-anak, dua hari di Indonesia, mereka sudah bisa ngobrol… Semakin lama di Indonesia semakin pintar dan lancar bicaranya🙂

      Di sini mereka selalu pakai bhs Jerman, jd kurang terlatih saja lidahnya.

      Terima masih sudah mampir🙂

  12. Blogwalking. Ketawa berat baca postingan ini hahaha.. duh gak usah jauh-jauh teh, anak-anak Indonesia yang tinggal di Indonesia aja sekarang ngomongnya lebih cas cis cus Bahasa Inggris daripada Bahasa Indonesia, apalagi di luar negeri. Sedih deh.. *loh jadi curhat*

    Ngomong-ngomong, salam kenal ya Teh. Suka blognya🙂

    • hehee lucu ya anak-anak itu…

      Oh ya..?? tp biar pinterlah bhs asingnya, teteh yakin selama masih tinggal di Indonesia, pasti masih pinter bhs Indonesianya.

      Waaah blog sagala aya ini maaah… masih acak2an krn ngga bisa benahin rumah krn gaptek tea hehe

      Salam kenal kembaliiii…🙂

    • Waaah kang, langkung pabaliut katingalna mah hehe
      Barudak mung tiasa , naon..?? Kaditu kadieu.. bonteng😀

      Alhamdulillah sae kang, kumaha sawalerna..?? Mudah2an sehat nya sadayana…

    • Iya memang lumayan sulit ya, belum lagi setiap benda mempunyai jenis kelamin, kalau salah artikelnya, semua jadi salah …😀

      Trs banyak hurup mati disatu kata, belum lagi panjang2 dan hrs tau pemenggalannya.. pusing deeh hehe

  13. Teteh, membaca postingan ini plus diskusi komen membuka wawasan saya tentang multi bahasa. Minat warga Jerman belajar bahasa Indonesia gimana Teh, bila lumayan tinggi bisa jadi sarana barter sehingga kelg Indonesia bisa mengajar seraya memelihara bahasa Ibu. Mari Mbak Iya praktek bareng Mama.
    Salam hangat

  14. setelah melihat dan membaca, ternyata mempelajari suatu bahasa itu sulit untuk yang sudah dewasa, tapi untuk anak-anak cenderung lebih mudah karena bukan mempelajari tapi mempraktekan dan menyerap. pengalaman saya belajar bahasa Arab juga sama, susah. tapi semua bahasa kalau sudah dikuasai sangat indah, kayaknya mau kursus bahasa Jerman ka Teteh,

      • belajar bareng, sae pisan, Teh. upami kersa, abdi bade ngintun file-file kosa kata (Arab-Indonesia-Jerman-Inggris), Teteh kantun nyerat Bahasa Jerman sareng cara ngaosna, kumaha tah? nyalse we, teu kedah rusuh.

        diantos waleran na, hatur nuhun

  15. atanapi di post di blog sesuai file anu engke dikintun ku abdi, supados tiasa langsung diserat dina hape sambil rineh, engke pengunjung blog ieu tiasa diajar bahasa Jerman, etang-etang ngumpulkaeun kasaean sambil gogoleran…

    • Salam kenal kembali mbak Fee…

      Aaah ngga enak juha pas kita kasih “ceramah” eehh mereka ngga nangkap maksudnya… Tp itu waktu anak-anak masih agak kecil sih, sekarang kalau emaknya “ceramah” mereka ngerti hehe

      Terima kasiiih sudah mampir🙂

  16. Ini sama kayak ketika aku ngomong bahasa sunda dan diketawain sama orang sunda asli, jadi we pundung. padahal tau artinya cuman malu aja pami nyarios basa sunda cenah “logat nya lucu” heuheu😀

  17. hal yang sebaliknya terjadi dikeluargaku, meski dalam lingkup yang lebih kecil dengan penggunaan bahasa suku. Keseharian kami dengan anak berbahasa Indonesia, sebagai orang tua kami pakai bahasa jawa, dipergaulan anak pakai bahasa sunda, tanpa pernah kami mengajak anak untuk berbahasa jawa, tidak jarang ketika kami ngobrol dengan bahasa jawa anak bisa nimbrung ikutan bahasa jawa. kalau ada kosa kata yang tidak dipahami langsung ditanyakan.

    • Saya orang Sunda asli, suami orang Jawa asli, jd komunikasi kami berdua pakai bhs Indonesia mas, dan alhamdulillah anak2 terbiasa mendengar kami, jadi tidak terlalu asing dgn bhs Indonesia.

      Waah bagus… anak-anak bisa berbahasa jawa plus sunda juga mas..

      • its not matter of grammar dear, just write English the way you do, even its not my language but i write it. heart understand heart’s feelings:) love you and all what you write🙂

    • Haha… iya ya mas… sekarang saya berusaha untuk menggunakan bhs yg lebih sederhana kalau “ceramah” lagipula anak2 sudah besar mah, perlunya diajak ngobrol/diskusi..

      Anak jaman sekarang mah semuaaa hrs jelas knp ngga boleh ini itu, knp harusnya begini begitu ya mas…

      Semoga anak-anak kita tumbuh menjadi anak2 yg sholeh dan sholehah…aamiin…

  18. Lalu saya ngikik pas bagian teteh ngomel pake bahasa Indonesia sementara anak-anak gak mudeng sama sekali teteh ngomong apa hihi

    Btw saya juga punya peer ini, ngajarin Prema bahasa Bali. Ini sehari-hari pake bahasa Indonesia, lama-lama bahasa Bali bisa punah klo anak2 yang besar diperantauan gini gak bisa bahasa Bali

    • Sekarang mah emak kalau ngomel mesti sambil mikir, campur2 bhs nya… Jd ngga asyik “ceramah”nya hrs mikir ini bhs Jerman nya apa ya..??? Hihi

      Iya bhs Ibu dipelihara terus mamah Prema.. sedikit2 dimulai. Oh ya mbak Arni suaminya dr Bali juga kah..??

      • Iya mbak kami sama2 dari Bali
        Tapi ya hari2 dirumah pake bahasa Indonesia. Aku juga khan lahir besar di sulawesi jadi gak biasa pake bahasa bali

      • Achsooo… jd emaknya hrs membiasakan lagi bicara bhs Bali ya…
        saya mah urang Sunda, suami urang Jawa… Saya bhs Indonesia campur Sunda, suami mah selalu bhs Jerman sama anak-anak..yaaaa anak2 makin ngga terbiasa jadinya pakai bhs Indonesia,
        Bpknya ngga mau ribet ngomong 2. kali sepertinya😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s