Bolu Kukus Gula Merah praktis

Bismillahirrahmanirrahim..

Again…?? Lagiiii…??? schon wieder..??? Ngga boseeen…?? Ngga laaah hehehe
Ini saya coba resep bolu kukus praktis dari mamanya Prema, tanpa telur dan tanpa Mixer.. Aduk-aduk pakai sendok doang..

Bahannya :
– 250 gr terigu
– 250 gr gula merah [saya pakai yg
bubuk]
– 150 ml air
-100 ml minyak
– 1/2 sdt bakingpowder
– 1/2 sdt soda kue

Caranya :
Cairkan gula merah dengan air panas lalu saring dan dinginkan sebentar.
Campur semua bahan jadi satu sampai tercampur rata.
Masukkan ke cetakan lalu kukus dengan api besar 15 menitan.

Hasilnya..?? Alhamdulillah mekar sempurnaaaa…

2015/01/img_8472.jpg

Selamat mencobaaa dan wilujeng berakhir pekaaan..πŸ™‚

Nuremberg, 18.01.2015

132 thoughts on “Bolu Kukus Gula Merah praktis

  1. Ngga apa-apa mbak… Iya ini resep praktis sekali, tanpa telur dan tanpa pakai mixer, aduk2 gitu saja…πŸ™‚

    Terima kasiih sudah mampiir… dan salam kenal yaaaa… 😊

    • Iya mbak Prih… dan sepertinya mulai hari ini, saya pakai resep yg ini saja..

      Lihat pengalaman teman2 yg sudah coba, hasilnya semua tersenyum manis..
      Monggo mbak..silahkan..mudah2an suka..πŸ™‚

  2. hmmm…. dulu pernah bikin bolkus dgn teknik begini, tp pake gula biasa dan cokelat bubuk. rasanya biasa aja. jadi kapok dah.
    tapi liat punya teteh pake gula merah, jadi pengen nyoba. bolkus gulmer tempo hari udah dieksekusi.. dan suksyesss…. enyak banget..

  3. Ini bakal semangat saya mencobanya sepertinya Teh, gampil dan rasanya ga bakal amis *ini poin pentingnya, saya ga bisa nelan bolu yang aoma telurnya masih tajam. Makasih resepnya Teh.

    • Saya juga uni, bolkus biasa kadang berasa ya bau telurnya… Tp yg pakai gula merah ini, yg pake telurpun sptnya bau amis telurnya ndak tercium gitu… Selamat mencoba uni… Mudah2-an sukaπŸ™‚

    • Beda-beda dikit kayanya mbak Ina..wangi dan warnanya mungkin ngga seperti gula merah biasa/gula Jawa.

      Lebih praktis sptnya pakai palm swiker itu, ngga udah iris2, tinggal seduh air panas saja.

      Ayoo buat mbak Inaa..πŸ™‚

      • Iya ya, coba ntar cek kulkas deh. Suka sih ke toko bahan ke trus beli bahan ini itu padahal nggak tahu jelas ntar mau dibikin apa hehehe… Biasanya klo udah beli bahan yg aneh aneh, baru searching resep .πŸ˜€

        *ide pagi hari muncul

      • Saya juga suka begitu mbak Ina hehe

        Kalau belanja, tangannya gatal pengen ambil ini itu, trs mikirnya “kayanya perlu nih, atau ini menarik sekali..” jd belanjanya jauh melebihi catatan belanja hihi

      • Betul sekalii… jadi kalau mau hemat belanja itu, minta suami..dia belanja sesuai dengan catatan… Kalau saya tanya “ko ngga beli ini atau itu..?”
        Jawabnya “lhaaa ndak ada dicatetan” hihi

    • Iya mbak Lies nyoba resep ini mbak Evi… Saya panas2in buat bikin hehee
      Akhirnya buat jugaaa..πŸ™‚

      Ayo coba buat mbak Evi…:)

      Terima kasih sudah mampir..oh ya komentar saya di tempat mbak Evi ngga masuk ya..??

    • Alhamdulillah kalau berhasil mah, ikut senang bacanyaπŸ™‚

      Hatur nuhuun sudah mampir dan mencoba resepnya, teteh juga dapat dr sahabat nihπŸ™‚

    • Waaaah apa ya…?? hehe
      Mungkin gurih juga…? Khan kalau bikin Brownies itu pakai telur tp dia ngga ngembang sekali.
      Ini mekar karena pakai soda kue sama back pulver eh baking powder, itu fungsinya buat kue jd naik gitu.

      Tapi setau teteh mah, kalau telur dikocok sampai lembut dan kental, tanpa tambahan pengembang juga, kue bisa mengembang/naik dengan cantik.
      Telur bisa jd berfungsi buat bikin kue itu lembut, gurih sekaligus ngembang.

      Kue di Jerman mah, telurnya sedikit, tp pakai baking powder agak banyak, hasilnya ngembang, tp gampang ancur, jd remahnya banyak pisan.
      Beda sama kue Indonesia, yg bisa pakai telur sampai 10, hasilnya khan lembuuut dan gurih ya… 😊

      Hatur nuhun sudah mampir 😊

  4. Maaf mb, ini kalau sudah dingin teksturnya jadi keras ga ya? atau tetep lembut. Saya pernah bikin yang pakai telur, hasilnya bagus ketawa lebar trus lembut jg tapi kalau dingin jadi keras. kunaon ya ???thanks

    • Waaaah saya belum pernah ngalamin disimpan dingin teh Fitri, soalnya langsung habis hihi…
      Kalau bisa setelah matang dan hangat, disimpan ditempat tertutup teh, jangan kena udara, soalnya semua kue/roti kalau lama ditaroh di luar, bakalan keras.
      Ini pengalaman kalau saya buat kue/roti gitu. Mudah2an membantuπŸ™‚

      Hatur nuhuun sudah mampir, dan salam kenal ya teeh… πŸ˜ƒ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s