Isyarat kaah…??

Bismillahirrohmanirrohiim..

Inikah isyarat kangmas agar nambah anggota keluarga..?? Semoga saja tidak..hahaha.. cukup si Unyil dan si Cemiw sajalah yang kangmas gendong2 sepuasnya… 

di bawah ini, si Unyil masih kecil 😀

Mesranyaaaa.. 😸😸



emak dan Cemiw 😀



Cemeng yg ngga pernah mau digendong 😸

Kalau ada yg tanya kami anaknya berapa..?? jawabnya pasti 7 …!!

3 gadis dan 4 laki-laki hihi karena bagi kami, Cemeng, Cemiw dan Unyil sudah bagian dari keluarga kami.. Wir lieben Katzen soooo sehr.. 😻😻😽😽

Saya akan marah besar jika membaca ada orang yg menyakiti Kucing, so hati-hati jika menulis tentang Kucing, apalagi sampai disakiti…!! *taringnya keluar daah* Jika memang tidak bisa menyayangi mereka, tolong biarkan saja mereka jangan sakiti mereka.. Baginda Nabi Muhammad SAW bersabda, ‘orang yang penuh cinta kasih, akan dikasihi oleh Ar-Rahman [Allah SWT]. Sayangilah yang ada di muka bumi, niscaya engkau akan disayangi oleh yang ada di Langit.[Hadist Riwayat At-Tirmidzi]

Wilujeng enjing-enjing buat sahabat di Indonesia..semoga hari ini penuh barokah..aamiin..

Nürnberg, 03.03.2015

Berlin…Berlin..

Bismillahirrahmanirrahim,

Sebulan yang lalu, mbak Iya pulaaang.. bahagiaa sekali, meski hanya 10 hari lumayaaan bisa mengobati rasa kangen. Seharusnya sih 3 minggu di Rumah, tapi berhubung mbak Iya harus kerja..  alhamdulillah.. mbak Iya sudah dapat kerja lagi, mengapa dapat kerja lagi ? ceritanya ada disini, dan barangkali ada yg belum kenal mbak Iya..?? mbak Iya anak paling besar, sedang kuliah di Ibukota, sekilas tentang mbak Iya ada disini.

Masih seperti pekerjaan pertama, kerja di salah satu toko pakaian di Mall of Berlin, namanya French Connection, ini nih tokonya

Kerja part time gitu, seminggu 3 kali selama 3 sampai 4 jam, hasil kerjanya satu bulan itu kurang lebih 400 euro, banyak yaaa.. 🙂 Alhamdulillah bisa membantu emak bapaknya sedikit-sedikit. Lagi membayangkan, seandainya di Indonesia memungkinkan para mahasiswa/pelajar bekerja seperti ini.

Kebetulan akhir bulan lalu itu anak-anak libur sekolah selama 1 minggu, kita pun memutuskan untuk jalan ke Berlin, karena mbak Iya sudah wanti-wanti kalau liburan sekolah, kami harus jenguk dia katanya, ndak jadi ke gunung nih buat lihat salju hehe

Ke Berlin mah bukan liburan buat emak bapaknya, karena teteeep harus masak dan nganter-nganter barudak kaditu kadieu. Karena dari awal sudah ada kesepakatan, tidak balanja baju und co, tp boleh belanja buku, jadilah beberapa hari itu nyambangin toko buku, toko bukunya cakeuup, tingkat 3. Disediakan kursi dan sofa untuk baca buku sepuasnya ..!! bahagia sekali anak-anak dan kami juga tentunya emak bapaknya hehe.. Ditambah tempatnya yang enak dan nyaman betahlaaah 😀

Dilantai paling bawah eh lantai bawah tanah, ada cafe yang hhmmm nyaman sekali, dinding nya tinggi dihias dengan tumbuhan asli dan gemericik air yang mengalir turun menyusuri dinding dan berakhir di kolam ikan. Nuansa hijau menambah suasana semakin nyaman, membaca buku sambil sesekali meneguk  teh Jasmine, hhmmm … 🙂

Oh ya toko bukunya itu Dussmann das KulturKaufhaus, bisa kunjungi websitenya http://www.kulturkaufhaus.de

Ndak panjang-panjang aah.. monggo silahkan menikmati sedikit foto-foto selama jenguk mbak Iya..

dibelakang patung “kucing” ini, ada tangga menuju Cafenya

Minumannya mbak Iya

 

si bungsu cep Atul sedang konsentrasi penuh 😃

 

Atul di pusat penjualan “Apel” 😁

Oh ya, di Berlin ada Apple  Store, disitu selain kita bisa membeli semuaaa produk Apple, saya sempat galaaauu .. kabita saudara-saudaraaa… tp pendirian saya kukuh, tepatnya kudu wajib kukuh hahaa meski anak-anak gadis manas-manasin emaknya untuk mengganti dengan si angka 6, saya lempeng sajaaa.. Di sana kita pun bisa konsultasi bahkan memperbaiki yg rusak, ya iyalah yg rusak, kalau bener mah ngapain juga diperbaiki hihi *garing* achso ya.. waktu Hp Ina rusak karena jatuh, kita bawa tuh ke sini, trs “tukang” nya lihat depan belakang, pijit-pijit Hp na dan tetep anteng ngga mau hidup, lalu bawa sebentar ke dalam, terus bilang ke Ina “waaah ini mah ngga bisa dibetulin nih.. kumaha yah..?? kamu bawa bon pembeliannya ngga..??”  “Ada” kata Ina. Terus si cakep bermata biru itu baca- baca dan terus dia bilang “ini Hp nya baru 3 bulan, dan masih ada garansi, mau kita ganti dengan yang baru..?” Hurrraaaa Ina langsung cengar-cengir bahagia. Si cakep bermata biru pun bilang “yasud nanti 2 jam lagi kamu ke sini, lalu ambil Hp pengganti yang baru” alhamdulillah… Ngga pake repot dan ribet, padahal beli Hp nya lewat internet dan bukan di toko Iphone.

Ina sama Mbak Iya nunggu Hp baru 😀

Aaah saya “maksa” kangmas untuk mampir ke Berliner Dome, itung-itung napak tilas 3 tahun yang lalu, dan mencoba membuat foto seperti 3 tahun yang lalu, hasilnya..? Lumayan miriplaaah…sayang mbak Iya sedang kerja, jadi ndak bisa ikutan 😦

Berliner Dome

 

versi hideung bodas ataw Hitam Putih

 

atas April 2012 , bawah Februari 2015

 

kiri April 2012, kanan Feb 2015

boleh dong sedikit narsis..hehe

Ola, Atul und Ina yg melayang 😀

Penutup yang ngga bakalan dilupakan nih, waktu anter mbak Iya ke IKEA buat beli lemari kecil, sekilas saya lihat meja dan kaca rias yang cantik.. sambil jalan saya bilang “Yank…itu meja riasnya cantik yaa.. bagus kayanya buat di kamar” eeeh santaaai banget  kangmas bilang “aaahh ngga perlu, mamanya sudah cantik ko..!!” Ngga tau mesti ngomong apa saat itu 😁😄😄😄😋😋

Nürnberg, 26.02.2015

Salah saya juga sih…

IMG_7962-0.PNG
foto dari sini

2 minggu yang lalu, mbak Iya bercerita kalau dia ketemu dengan ibu duta besar Indonesia untuk Jerman, ndak tau juga kenapa ko ibu Duta Besar ujug-ujug manggil mbak Iya saat nonton pertunjukkan kebudayaan Indonesia di Berlin.

Sambil tertawa mbak Iya bilang kalau dia malu sekali pas ditanya beliau, orang Indonesia..?? Bisa bahasa Indonesia..?? dan mbak Iya menjawab kalau dia kurang pintar berbahasa Indonesia, dan akhirnya sering menjawab pakai bahasa Inggris.. duuhh saya juga jadi ikutan maluuu…ya gimana ngga malu, emak bapaknya orang Indonesia asli ko anak-anaknya pada kurang bisa berbahasa Indonesia.

Padahal sudah sangat sering saya bilang untuk bicara bahasa Indonesia kalau di rumah sama anak-anak, jawabnya selalu saja… aaah susah mamaa..harus mikir dulu kalau mau cerita.
Pokoknya dipikiran mereka ribet kalau mau ngobrol pakai bahasa Indonesia itu 😦
Bukan ngga bisa sama sekali sih, hanya pasif saja. kosa kata mereka terbatas sekali, heraaan pisan, soalnya emaknya kalau ngajak ngobrol selalu pakai bahasa Indonesia campur sunda, tapi keukeuuh saja dijawabnya pakai bahasa Jerman.
Lama kelamaan saya biarkan saja, dalam pikiran saya sepertinya sudah cukup mereka mengerti apa yang saya maksud.

Memang kalau kumpul bareng, anak-anak dan bapaknya selalu pakai bahasa Jerman, sementara saya menimpali dengan bahasa Indonesia 😀

Banyak kejadian lucu gara-gara mereka jarang bicara bhs Indonesia itu, misalnya mereka asal menterjemahkan dr bhs Jerman ke bhs Indonesia spt “ini buku kamu” yang mereka terjemahkan “ini kamu buku” atau “ini kuping kamu” menjadi “ini kamu kuping” hihi

Atau kejadian seperti ini : disinih

Dan mungkin kesalahan fatal kami para orang tua disini itu adalah saat anak-anak berusaha bicara bahasa Indonesia, kami sering tertawa karena dialek mereka yg mengingatkan kami pada film-film jaman penjajahan dimana ada orang Belanda bicara bhs Indonesia 😀
Kata saudara2 di Indonesia sih spt Cinta Laura..embuh saya ngga tau itu siapa hehe

Ada satu kejadian yg lucu saat Mbak Iya,Ola dan Ina bareng teman2 mereka yg kebetulan sama-sama anak indonesia yg gede disini, bernyanyi Indonesia pusaka, saat diberi teksnya mereka membaca seperti ini:

“Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nah Yayaaa…
Indonesia seyak dulu kalaaa
Tetap di puya-puya bangsaaa..”

Kenapa begitu..? Karena J di Jerman dibacanya Y ..!!! heuheuheu…

Yang paling jengkeeel niih, saat ngasih ceramah [baca:ngomel-ngomel] pake bahasa Indonesia, sudah panjaaaang ceramahnya..
Eeeh lalu dengan muka tak bersalah nanya “mama ngomong apa sih..??”
*pingsaaaan*

Nürnberg,09.12.2014

Sedih itu….

Bismillahirrohmanirrohim..

Sedih itu ketika mendengar si sulung mbak Iya sedang bersedih dan menghadapi masalah, kita tidak bisa memeluknya untuk berbagi kesedihan sekaligus menenangkannya.

Ada beberapa kejadian yang membuat saya betul-betul sedih dan ingin menangis, ketika mbak Iya telfon dengan terisak-isak, ingin rasanya saat itu ada disisinya, memeluknya dan mengatakan semua akan baik-baik saja, dan kami selalu ada untuk dia dalam keadaan apapun.

Kejadian pertama,
“Mamaaa… Seseorang mengambil paksa Hp saya…” begitu kata mbak Iya sambil menangis, lalu dia bercerita bagaimana kejadiannya, saat itu dia sedang asyik berbalas pesan dengan temannya di U-Bahn (kereta bawah tanah), ketika pintu kereta akan tertutup, seseorang dengan paksa merampas Hp nya, dan berlari pas ketika pintu menutup.
Kaget dan shok dan tidak bisa bicara apa-apa hanya terucap “Mein Handy…mein Handy… ” sambil menangis, orang-orang disekelilingnya nya pun tidak bisa berbuat banyak, selain ikut kaget, karena kejadiannya sangat cepat, tp ada yang langsung menghubungi Polisi dan melaporkan kejadian ini, ada juga yang berbaik hati meminjamkan Hp nya untuk menelpon, papanya dan saya.
Saya bisa merasakan ketakutan dan kebingungan mbak Iya saat itu.
Mendengar dia menangis rasanya perih sekali dan sesak dada.

Sepertinya orang itu sudah mengincar Hp mbak Iya yang lumayan bagus, iPhone 5 , atau bisa jadi sudah kerjaan dia menjambret.
Dan memang kabarnya kejadian seperti itu bukan satu dua kali di Berlin, ternyata jambret dan copet pun banyak sekali di Berlin, ya kota besar yang penuh dengan pendatang tanpa pekerjaan , jadi pelajaran juga buat mbak Iya dan juga buat kami, agar lebih hati-hati ketika di luar.

Kejadian kedua baru saja tadi malam,
Ketika Hp saya berdering, sekilas saya baca “Viera” Saya mengangkatnya dgn nada bercanda… tp diseberang sana yang terdengar hanya isak tangis dia, duuuh langsung saya bingung , mulai terbayang yg buruk-buruk dibenak.
Lalu saya tanya “kenapa mbak Iya..?? sakit..??”
Masih saja tersengar isak tangisnya, dan suara yang terbata-bata ..
Mulai ingin menangis saya saat itu
“Mbak iya kenapa mbak Iyaaa..???!!” mulai panik saya
Setelah beberapa saat, baru mbak Iya bercerita dan itu pun masih terputus-putus karena tangisan dia, akhirnya saya tau masalahnya lumayan berat dan membuat dia lemas dan bingung,
Butik tempat dia bekerja sudah tidak memerlukan dia dan dua temannya yang sama-sama pekerja paruh waktu lagi, dan mbak Iya ditelpon untuk tidak datang bekerja lagi..dengan alasan kurang pemasukan dan tidak bisa membayar mereka.
Suaranya yg sedih dan kecewa terdengar sangat jelas, duuhh mbak Iya ingin rasanya saya saat itu disebelah mbak Iya untuk memeluknya.
“mamaaa saya nanti merepotkan mama papa lagi, karena tabungan untuk membayar sekolah terpaksa terpakai untuk membayar apartemen… dan membayar yg lainnya..trs saya harus bagaimana..??”
begitu sambil terisak-isak.
Terus terang saat itu ada terselip sedikit rasa lega mendengar ceritanya, karena yg terbayang dibenak saya adalah kejadian buruk yg menimpanya, kejadian yang diakibatkan orang jahat.

Lalu saya pelan-pelan bicara kalau mbak Iya jangan terlalu memikirkan masalah itu, saya bilang dengan banyaknya pengalaman kerja, inshaa-Allah tidak akan terlalu sulit mendapat pekerjaan lagi, tenangkan diri mbak Iya…minum dulu lalu ambil wudhu terus sholat… nanti setelah sholat biasanya akan lebih tenang, dan mbak Iya bisa berfikir lebih jernih, satu pintu tertutup, inshaa-Allah banyak pintu yang terbuka..

Saat itu mbak Iya masih menangis, saya biarkan dia lama menangis dan bercerita, dan kembali saya tekankan, jangan terlalu dipikirkan, nanti sakit.
Itu cobaan buat mbak Iya agar lebih sabar… dan saya ulangi lagi untuk segera sholat, lalu saya bilang, mama tutup dulu telponnya yaaa… nanti 1 jam lagi mama telpon, mama ngobrol dulu sama papa…

Satu jam kemudian saya hubungi lagi mbak Iya, alhamdulillah sudah terdengar tenang, dan akhir pekan ini pelan-pelan mau mencari kerja lagi katanya. Saya tanya apa perlu saya ke Berlin..? Ndak usah, begitu jawabnya, tapi tetap saya mau ke Berlin minggu depan bareng Ola dan Ina, biar mbak Iya senang.. 🙂

Berat ya berjauhan dengan orang yang kita cintai, siapapun dia dan semakin berat ketika dia bersedih, dan kita tak bisa memeluk dan menghiburnya.

Semoga saja mbak Iya cepat mendapat pekerjaan lagi… aamiin…

Wir haben dich ganz doll lieb mbak Iya …!! 😘😘😘

Nürnberg, 05.12.2014

Gadisku, si cantik yang mandiri.

Tadi bales-balesan komentar disini, lalu ujung-ujungnya menuliskan “jadi kangen anak” dan saat itu pun saya dihinggapi rasa kangen sama si sulung Viera yang sekarang kuliah di Berlin, 500 km dari rumah.
Meski sekarang teknologi memungkinkan dan memudahkan untuk “bertemu” tapi tetap tidak bisa menggantikan kehadiran sosoknya yang manja tapi sekaligus sangat mandiri. Mengapa saya bisa mengatakan sangat mandiri..?? Karena diusianya yg baru 18 thn, dia sudah bisa menghidupi dirinya sendiri.
Ya dia sudah mampu membiayai hidupnya, membayar sewa apartemen, makan sehari-hari dan kebutuhan sekolahnya sendiri tanpa bantuan orang tua.
Saya, kami bukannya tidak mau membantu, tapi dia selalu menolak jika kami ingin memberi bantuan.
Suami malah bilang “ya dia memang harus begitu, dia harus sudah bisa bertanggungjawab atas dirinya sendiri”
Iihh kesannya ko jahat yaaa… yang pada akhirnya kami memang memberikan tambahan untuk mbak Iya, terserah mau dia pakai atau dia tabung.

Jadi ingat obrolan kami dengan mbak Iya begitu kami memanggilnya, sebelum pindah ke Berlin,

Saya : mbak Iya memang sudah tau berapa uang yang mbak Iya dapatkan dan yang harus dikeluarkan nanti setelah di Berlin..?”
Mbak Iya : “iya ma.. ini rincian pemasukan dan pengeluaran aku” sambil menyodorkan coretan dia.
Saya perhatikan pemasukan dia dan membandingkan dengan pengeluaran dia, pengeluarannya antara lain :
– membayar apartemen,
– biaya makan selama satu bulan
– Ongkos sekolah/bln
– Uang telpon/internet
– uang bahan-bahan praktek
– Uang bayaran sekolah

Saya sejenak tertegun melihat yang terakhir… Lalu saya tanya :
“Mbak Iya ini 600 euro uang sekolah apa..? bukannya ndak nyampe segini uang bahan praktek kuliah..??”
Jawabnya, ” ini khan buat bayar uang kuliah aku tahun depan ma, aku tidak mau menyusahkan mama dan papa lagi, Papa sudah membayar awal uang kuliah aku untuk tahun ini, dan tahun depan saya harus bisa membayar sendiri”

Dan jawaban itu membuat saya harus menahan air mata haru, aaah betapa mandiri dan dewasanya kamu mbak Iya…

Darimana dia dapat uang sendiri..??
Pertama dia mengajukan permintaan “hutang pendidikan” sama pemerintah Jerman, yg nanti harus dia ganti setelah dia kerja dengan menyicilnya dan itupun tidak diharuskan membayar 100%…alhamdulillah dikabulkan.

Pemasukan kedua itu dari tunjangan anak dari pemerintah Jerman sampai usia 25 thn, dengan syarat, setamat SMA dia langsung kuliah, kalau tidak langsung kuliah uang santunan itu putus.

Pemasukan terakhir adalah hasil kerja dia satu bulan. Sebelum pindah ke Berlin mbak Iya rajin melamar ke toko2 baju, dengan bekal dia sebagai model, akhirnya dia mendapat kerja di satu Butik di Berlin..alhamdulillah..
Dan saya pun terharu sekaligus bangga, karena kalau saya bayangkan pada akhir pekan, disaat anak seusia dia masih banyak yang bermalas-malasan di rumah, dia harus bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri.
Dan bekerja buat mbak Iya bukanlah hal yang aneh, dia terbiasa kerja sebagai model, lalu mendapat panggilan untuk mendandani model lain, atau sebagai penerima tamu di kongres2 atau pameran-pameran internasional di kota kami dan di kota besar Jerman lainnya.
Dulu hanya sebagai sambilan, tapi sekarang satu keharusan dia bekerja.
Karena prinsip dia, saya sudah memutuskan keluar dari rumah, berarti saya sudah harus bisa bertanggungjawab atas diri saya sekaligus mampu hidup mandiri.
Namun meski demikian, alhamdulillah dia tetap anak yang patuh dan hormat kepada kami.

Oh ya mungkin ada yg bertanya-tanya, bukankah Kuliah di Jerman gratis..??
Betul kuliah di Universitas negeri memang gratis, tapi karena mbak Iya mengambil sekolah mode, sekolah yang benar-benar sesuai dengan minat dan bakatnya, dan ini adalah akademi privat/swasta yang harus bayar. Biaya pertahunnya 8500 euro, dan inshaa- Allah tahun depan dia sudah bisa membayar sendiri.
Jadi tidak berlebihan jika saya menyebut dia Gadisku yang cantik dan mandiri bukan..?? 😊

IMG_4524-0.JPG

IMG_7910.JPG

Ya Allah….hamba titipkan putri kami kepada-Mu…mohon lindungi dia dan jaga dia ya Allah… aamiin…

*aaah jadi ngga sabar nunggu mbak Iya pulang liburan natal nanti*

Nürnberg, 04.12.2014

Tidak perlu iri

Bismillahirrohmanirrohim

“Maaa….beli “talenan” dong” itu rengekan anak-anak beberapa tahun lalu. Talenan..?? Itu sebutan saya untuk menyebut salah satu jenis Tablet bergambar Apel krowak 😀

Dipenuhikah rengekan mereka..?? Ooh tentu saja tidaaaak hehe bukannya pelit sih, tapi ada alasan mendasar yg tetap saya pegang sampai saat ini mengapa saya ndak mau belikan itu Talenan.

Awal ceritanya begini, *sibak ujung kerudung*
Sudah menjadi pemandangan biasa kalau kita-kita kumpul plus keluarga, anak-anak mereka sering membawa si talenan, ya ndak cuma bergambar Apel krowak saja sih, macem2 lah.
Saya perhatikan mereka anteng ikut anak lain ketika sedang main, dan sudah sering terpikir juga sih dibenak saya untuk beli talenan, buat emaknya maksudnyaaa biar bisa nyantei tiduran sambil baca dll..dll..hehe
Tapiiiii lama-lama anak-anak merengek seperti di atas tadi, “beli doong maaa…” Lalu saya tanya “buat apa talenan?”
“Ya buat main game laaah Maaa” jawab mereka kompak.
“Aaah main game mah di laptop aja atuuhh..” jawab saya kemudian.
“Waah Leptop mah berat ngga enak, ngga praktis maaa” protes mereka, naah kalimat berikutnya yang keluar dr anak-anak saya yang bikin saya sampai sekarang emooh beli itu Talenan,
“Yaaaah mamaaa…masa yang lain punyaaaa… kita ngga punyaaaa..!!”

Sambil tarik nafas panjang lalu saya bilang “apakah setiap apa yg dimiliki orang kita harus punya..?? Itu iri namamya, Apakah kalian malu ndak punya tablet?” Mereka hanya diam, lalu lanjut saya “Coba bayangkan, betapa capenya hidup kalian jika mengejar apa yg harus dimiliki karena melihat orang lain memiliki sesuatu yang tidak kalian miliki..??
Mama paling tidak suka kalian punya sifat iri hati dengan benda yg dimiliki orang lain, tp jika iri melihat seseorang yg pintar dan berusaha untuk pintar seperti dia itu bagus”
Kalau kalian iri terus, nanti ndak bisa bersyukur atas apa yang sudah diperoleh, padahal Allah menyukai orang-orang yang pandai bersyukur”
Mereka hanya mengangguk-angguk, ntah ngeh ntah ndak. Lalu saya memberi contoh lagi “coba lihat saudara kalian yang kadang makan pun seadanya, ndak cukup uang buat bisa sering makan seperti kalian, dan coba perhatikan, mereka ngga ngeluh khan..?? Ngga merengek2 minta ini itu..??”
“Kalian harusnya bersyukur, meskipun kalian ndak punya tablet, tp masih punya laptop, kalau sekedar untuk main game, ada Nintendo juga, sooo perlukah kita beli tablet..??”
Akhirnya mereka pun bilang “okeee mama.. wir brauchen kein tablet mehr” (ok mamaa.. Kita ngga perlu tablet lagi deeeh)
Alhamdulillah.. Semoga saja pelajaran kecil ini tetap tersimpan dibenak mereka, saya tidak mau mereka kelak membusungkan dada hanya sekedar menunjukkan “niih saya juga bisa punya seperti yang kalian miliki, bahkan lebih bagus dr kalian”

Jadi mungkin keluarga kamilah disini satu-satunya yg ndak punya talenan, dan saya bangga karena anak-anak tidak menjadi malu karenanya.
Alhamdulillah… 😊

Semoga anak-anak kita tumbuh menjadi anak-anak yang rendah hati dan pandai bersyukur..aamiin.

Oh ya ada status seorang teman di rumah biru yg bertanya “kira-kira anak usia 2 tahun sudah boleh dikasih Tablet ngga yaaa…??”
Lalu saya komentarin begini :
“Lebih baik jangan, bukan apa-apa sih, tablet cocoknya untuk usia 6 thn keatas, karena usia 2 thn belum bisa nelen tablet tapi beri saja sirup”
Daaaan dia tidak membalas komentar sayaaaaaa….!!! Huwaaaaa…

Nürnberg, 040214

Jatuh Bangun Akuuu…

20140131-174538.jpg

Bismillahirrohmanirrohim..
Mau cerita tentang liburan kemaren aaahh.. Mumpung si mud menghampiri padahal lagi migren nat..nut..nat..nut .. 😀

Seperti biasa, akhir tahun itu kita sekeluarga selalu ka gunung, tak lain dan tak bukan untuk memenuhi keinginan anak-anak untuk berseluncur di atas Salju alias main Ski dan Snowboard. Kalau saya mah ya mending liburan ke tempat yang hangat yang penuh dengan tukang Batagor, tukang Lotek tukang Bubur ayam, alias ka Bandung 😀

Seperti tahun lalu, kami memilih Grosser Arber tempat main salju ini, selain tidak terlalu jauh, tempat ini juga paling bagus di Bayern, dan yang paling penting mah ngga terlalu mahal..teteuuuup cari yang rada miring harganya 🙂 Bisa dilihat di http://www.arber.de  Dulu pernah di Austria, memang lebih cantik sih cuma ngga cantik di dompet hehe  asalnya anak-anak ngerengek minta ke Austria lagi, tapi emaknya keukeuh pokoknya kalau mau main ya di Grosser Arber ajaah, setelah diterangin itung2an bareng sama mereka..bla..bla..bla..akhirnya mereka setuju, alhamdulillah, anak jaman kiwari mah ngga bisa nerima mentah, mesti diajak diskusi lalu adu argumentasi dulu, baru deh mereka ngerti kenapa emak bapaknya ambil keputusan ini.

Lalu saya iseng ngajak sobat saya untuk ikut gabung, dan ternyata mereka sangat tertarik, suaminya bilang ” masaaa sudah 12 thn lebih tinggal di Jerman ngga pernah nyobain main Ski..? Kita ikutan mas Tri sama Teh Dewi, dan sekalian kalo bisa di hotel yg sama” begitu katanya.

Alhamdulillah Hotel masih ada kamar kosong. Jadi bareng2 kita menginap di hotel yg sama.. Heboh..?? Uuuh pastiiii… Eehh tambah seru, ternyata Kakak nya Yoga yang tinggal di Stuttgart Mas Rinto dan keluarga juga tertarik untuk gabung..makin seruuu deehh…sayang di foto bareng-bareng, Mas Rinto sama mbak Letty keburu balik ke Hotel, anaknya si lucu Tammy kedinginan.
Naaah biasanyaaa saya hanya jadi penonton saja ndak pernaaah ikutan main Ski, paling ya kaya Noni gitu seluncuran doang sambil tereak2 dan tertawa bareng kang mas, biasanya balapan kitaaa hehe
Kali ini berbeda niih.. Ola bilang “maaaa du musst ski fahren” ( maaa.. kamu harus main ski)  awalnya nolak mentah-mentah doong  wong emaknya main esketing aja ndak bisa, jatoh meluluu kapooook…!!
Eeh dipaksa-paksa, terus dibujukin jg sama  Sophie dan Yoga, “ayooo Teeh main ski.. biar ngga penasaraaan”
*Itung bulu si cemeng* “ikut..jangan..ikut..jangan..” akhirnya ikut jugaaa setelah dibujukin kang mas.

Sempat terbersit pertanyaan nih ” saljunya ada ngga yaa..?” Soalnya di sebagian besar Jerman dan di Nürnberg mah ngga bersalju,  winternya hangat malahan. Sempat bercanda juga, kalau ndak ada salju mah, kita ke Ceko sajalah karena kebetulan memang berbatasan dengan negara Ceko. Tp di gunung ini Grosser Arber namanya, karena termasuk tempat wisata winter, jd kalaupun sedikit, dibantu dengan salju buatan yg disemprot pake mesin gede2. Eehh suprise.. begitu memasuki pegunungannya, mulai terlihat pemandangan cantik yg tertutup salju meski tidak tebal sekali, alhamdulillaah…:)
Singkat cerita niih, hari pertama, kita langsung ke tempat penyewaan alat2 ski dan snowboard, ukur sepatu, tinggi dan berat badan.. Nyewa sehari kumplit 14 euro sajah, plus 35 euro untuk satu hari kursus Ski nya. Berhubung kita bertiga sama sekali belum pernah main Ski, kita daftar kursus dulu, biar ngeh dasar-dasar berseluncurnya. Yang main Snowboard cuma mbak Iya doang, yang lain main Ski.

Ditanya berat badan dan tinggi badan buat menyesuaikan dengan berat sepatu dan tinggi tongkatnya. Saya ikut 2 hari sekolah Ski ini. Sementara Yoga dan Sophie ambil satu hari saja.
Lalu ketemu pelatihnya namanya Milaskov, eehh kaya  nama pemain sepak bola yaa…:) ramah dan suka becanda, sayang ngga sempat foto bareng.
Ternyata oh ternyataaaaa main Ski tak semudah yang saya bayangkaaan… dan menguras tenagaaaa… ditengah2 Salju itu, baju basah sama keringaat saudara-saudaraaa.!!!
Hah..heehh..hooh pokokna mah, kata urang Sunda mah bobolokot kesang laahh..heu..heu…
Si Milaskov ini teh yaaaa,sabar bangeuut sering bantuin saya, dibanding ke siswa lain.. Apa karena saya yg paling berbakat kali yaa…bakat jatooooh maksudnyaaaa hahaa *ketawa miris*
Pas selesai, dia enak ajaaaa megang kepala saya sambil goyang2in gitu kaya ke anak kecil saja sambil bilang “naaa gimana Dewi..?? kamu harus lebih berani lagi yaa”  huuuh kumahaaa…gimaneeee …??!! saya bukan anak-anak woooiii…  *takol pake tongkat Ski*  😀

3 jam berlalu sama dengan belasan jam..*lebaaay* ngga sempat sarapan langsung kursus, jelaslah badan rasanya lemes banget, besok kita ketemu lagi jam 9:30 begitu kata si Milaskov tuh, lalu  dia bilang..”Dewi kamu masih hidup khan dan ngga ada yang patah bukan..?? ayoo semangat..besok makan yang banyak biar ngga lemes!” sambil ngerangkul bahu saya euuhh bebas pisaaaan… kang mas mah pas saya cerita cuma ketawa-ketawa doang halaaaah….bukannya dipelototin tuh si Milas. Kata Sophie mah, ” disangka belum nikah kali Teeeh..” waduuhh itu kalau nganggap belum nikah itu sama dengan menghina, masa sudah sepuh ngga laku-laku…huhuhu…*nyengir sebel*

Pulang ke Hotel, baru berasa pegel banget, ya kaki ya tangan ya badan pula… Bangun tidur apa lagi 😦
Ternyataaa Sophie pun sama jugaa, waktu ketemu pas sarapan pagi.
Ngebayangin itu ya, coba di Indonesia, bisa panggil tukang pijit, bisa sampe ketiduran deh.

Hari ke 2, dibawa langsung ke tempat yang lumayan tinggi..hadooh belum apa-apa sudah deg2an, beneran takut banget saya hari itu, ditambah hari kedua itu berkabut tebal, sampai mata sulit buat melihat,eeehh tapi kata anak-anak, di atas sekali malah cerah dan cantik mataharinya..ko bisa yaa…??? Lanjuut… terus saya disuruh meluncur dari atas..ya Allah..dalam hati saya berdzikir saja, setelanh menimbang-nimbang…berpikir lalu saya memutuskan begini : “Milaskov, saya ngga bisa ikutan ski bareng dengan siswa yang lain, ada dua ibu2 yang jd murid dia itu, dan mereka sudah terlihat luwes mainnya, jauh dibanding saya, Lalu lanjut saya ” kamu terus-terusan ngedampingin saya, sementara mereka juga harus didampingi, saya memperlambat kalian, ya ngga apa-apa saya ikut beberapa saat saja, lalu saya selesai untuk hari ini” Dia sempet nyemangatin lagi sih..”ayoolah Dewi, kamu itu bisa ko..hanya harus mengalahkan rasa takut kamu saja” saya jawab..”nein Danke…saya tidak bisa melanjutkan sampai 2 jam kedepan, Danke sudah sabar melatih saya yaa..” salaman dan say gudbay sama dia dan emak yang lain.

Sambil istirahat, saya memperhatikan anak-anak yang meluncur dengan elegannya..seerrr..seeerrr.. gitu ngga ada takutnya, sementara saya mah ngerem melulu, belum lagi jatoh meluluuuu…udah gitu nih, mau bangunpun susaaaah..dan kalau sudah susah bangun ya ngedeprok gitu aja, dan  akhirnya saya telpon kangmas tercintah..”yaaaank..cintaaaa…tolongin dooong..jatoh niihh di tempat bla-bla.. ngga bisa banguuuun..cepetaaan ..bitteeee !!” dan seperti biasa dijawab “weeesss….weeess…weesss…” 😀

Karena saya sudah hoream alias maleeees dan cape….cape karena jatoh meluluu…, ya udah, buka papannya, kasihin kang mas, lalu jalan melenggang bareng kangmas yang manggul papan ski..:D

” Yaaank…Wie ngga mau lagi aah main ski,  cukuup sekali ini, perosotan aja deh” kata saya sambil jalan seperti robot karena sepatunya yang super berat seperti sapatu si Robocop. reaksi Kangmas..?? biasaaaa ketawa sambil nyelentik idung.

Nürnberg, 310114

20140131-163335.jpg

20140131-164903.jpg

Maen perosotan aja deh lain kali mah..

20140131-165025.jpg

Yoga siap2 meluncur…:)

20140131-164849.jpg

Ini sapatunya…:)

20140131-164824.jpg

Papan dan tongkat ski.

20140131-164912.jpg

Anak-anak kecil sedang belajar Ski, pinter2 lhoo..

20140131-173745.jpg

20140131-173809.jpg

20140131-173844.jpg

20140131-173909.jpg

20140131-173950.jpg

20140131-174045.jpg

20140131-174104.jpg

20140131-174149.jpg

20140131-174129.jpg

20140131-174212.jpg

20140131-174228.jpg

20140131-174253.jpg

20140131-174316.jpg

20140131-174713.jpg