Model Baru..? @#?!#@@&&

Bismillahirrohmanirrohim.

Kalau lihat foto ini kira-kira apa yang ada dibenak yang kebetulan pada baca tulisan ini..?? 😀
Mulai aaah mengenang masa yang memilukan eh memalukan ini 😀
Berasal dari postingan mbak Pingkan di rumah biru yg sepatunya berbeda model tp warna mirip, saya kasih komentar begini, “aaahh ini mah belum parah mbaaak, coba perhatikan foto saya”
Eehh ternyata banyak yg kasih jempol itu sapatu beda warna teh, berarti bagus khaaan.. dan sepertinya memang patut ditiru jd trend tahun 2014 hihi

Ada yg penasaran? Ko bisa? Begini ceritanya, *narik nafas dulu..*
Waktu saya pulang ke Bandung Mei lalu sendirian, WA saya selalu bunyi tang ting tung, dari siapa lagi kalau bukan dari barudak. Isinya bukan nanya kabar emaknya, tapi nanyain apa pesenan mereka sudah dibeli apa belum *nyengir daah*
Singkat cerita nih, satu hari sebelum balik ke Jerman, mulai hunting pesenan brudak, salah satunya sapatu teplek. Seperti biasa selalu diianter sama adik tercintah, mulailah bada Ashar kita pergi, pertama ke Jogja dept store.. eehh banyak banget modelnya, dan lagi banyak potongan harga, bahagia laaah… cari sana sini, coba sana sini, tapiii yang bikin pusiiiing itu, anak-anak wanti-wanti sama emaknya “Maaa bikin foto setiap ada sepatu yang bagus” sembunyi-sembunyi saya teh motret sepatu, terus kirim lewat WA, mending kalau okeh, banyaknya “nein Mama.. Ngga bagus” cenah eh katanya.
Hhhhmmm cari lagi…potret lagi…begituu terus, akhirnya pesenan Ina sama mbak Iya dapat juga, alhamdulillah.
Aahh kebetulan lagi ada kortingan, mau juga doong saya beli, masa emaknya ngga beli, lumayan buat musim panas, templek pula.
Cari-cari..coba-coba.. Lalu saya bilang “mas model ini warna krem yaa nomor 37” karena yg saya coba warnanya coklat.
Alhamdulillah ada, lalu urusan bayar mah kembali seperti biasa adik tercintah yg bayar, dia pegang dompet saya dan saya mah selalu melenggang kalau pergi bareng adik teh, bukan apa-apa, uang rupiah itu sering bikin saya lama-lama di kassir, gara-gara ngitung nolnyaaa dan suka bingung sama warnanya yang hampir sama.. hahaa
*buta warna apaaaa..??* 😀
Say gudbay dan tararengkiyu sama mas dan mbak penjaga sepatu nan ramah dan selalu tersenyum.
Hhmm..tinggal pesenan Ola nih yang belum… Muter-muter di Yogya jl.Riau gitu yg euuh bener ngga ya..lupaaaa 😀
Terus ke mall yg di belakang BIP, belum dapat juga tuh sapatu Ola.
Terus sambung jalan ke BIP, capeee deh suweer, kaki pegeul pisaaan. alhamdulillah nemu model yang sepertinya dimauin Ola.. lihat-lihat..banding-banding..potret-potret secara nyumput alias sembunyi2, kirim lewat WA ke Ola, model terakhir ok katanya. Lalu colek penjaganya “mbak..mas.. Model ini ada no 37 ngga?”
“Teh cobain dulu atuh” kata adik teh.
begitu angkat rok, saya hanya bisa terpaku membisu seribu basa.. lalu pecah tawa saya yg diikuti wajah penuh tanya adik tercintah.. Tak lama kemudian pecah pula tawa adik saya, sampe pegang peruut dan berair mata. Pigimane tidak ketawa, ternyata saya memakai satu sepatu contoh yg dipajang di toko pertama yang warna coklat dan satunya sepatu dari rumaaaah berwarna Pink tuaaaa…!!!
Ya Allooooh… sampe segitu linglungnya saya saking sutris nyari pesenan gadis-gadis tercintaaaa.

Sepanjang jalan saya tertawa, sambil mikir, pantesan banyak yg lihat saya, sempat Ge-er siih berasa artis diliatin banyak orang..ternyataaaa huuwaaaaaa.. jd pengen masuk ke tanaaaah…!!! *cari mesin pengeruk tanah*

Penutup:
Jadi bertanya-tanya , gimana reaksi mbak/mas di toko sepatu pertama, saat beberes nemuin satu sepatu butut..?? Hihihi
Balikkin..?? Ngga laah saya sudah gempor bin cape, lagi pula sudah mulai malam hujan pula, besok harus terbang, mana belum beberes koper pulaaa. *alesaaaan*

Hikmahnya : titi-teliti sebelum meninggalkan toko sapatu 😀

Pertanyaan terakhir : kira-kira teman-teman ada yg pernah mengalami kejadian yg bikin malu dan ngga bakalan lupakaaah…???

Penutup lagi : met berlibur yaaaa dan semoga tetap sehat selalu 😊

Nürnberg,251213

20131226-015238.jpg

Iseng

Ketinggalan U-Bahn atau Subway, sambil nunggu, cetrek-jepret sajalah.
Kalau Sommer paling suka ngadem di halte U-bahn, adem soalnya, pas musim dingin mah wuaahhh pengen buru2 naek 🙂

Langsung uplod, kebetulan inet nembus juga ke bawah tanah 😀

20130107-090851.jpg

20130107-090837.jpg

Yg satu coba item putih, yg satu aslinya.

Tulpen

Diantara jenis Tulip yang saya tanam tahun kemarin, sepertinya hanya Tulip ini yg menjadi kesukaan saya 🙂
Yang kuncup saya cetrek saat pagi hari, yg mekar itu siang hari masih Tulip yg sama, mencoba makro di kamera HP 🙂

20121109-225824.jpg

20121109-225841.jpg

Pagerwati 2012 :)

Semua serba kebetulan, kebetulan dapat berita dari pengajian kami, ada undangan untuk datang ke Open House-nya slah satu organisasi Islam di Nürnberg,  Medina yang memiliki koleksi2 peninggalan peninggalan Islam dari jaman duluuuuuuuuuu, dan mereka ternyata memiliki koleksi pakaian-pakaian tradisional dari negara-negara Islam, mulai buat anak kecil, wanita dan para bapak-bapak.

Saat kami berkeliling sambil mendengarkan informasi2 yang diberikan, mata saya tiba2 tertarik dengan pakaian pengantin dari Azerbaijan, yg berwarna hitam dengan bordiran peraknya, terlihat anggun, dan terbetik dalam benak saya, aaahh bikin baju kaya gini aaah.. 🙂

Tanpa diduga-duga, diakhir tour kami, saya dan du teman saya ditawarin untuk ikut serta dalam  acara mode show, acara puncak pada hari Minggu tgl 7 Oktober 2012 lalu,

Dan tanpa diduga2 pula, pakaian yang saya taksir tadi, justru pakaian itulah yg bakalan saya peragakan nanti..wuaaaaaahh  bahagianyaaa… senangnyaaaa… 😀

dan tanpa diduga pula, itu baju berat bangeeeeeeet… terbuat dari bahan beludru yang halus, ada 3 lapis !!! dan sepertinya badan saya yang kurus ini agak keberatan pakenya hehehe. Tapi demi..demikiaaaan saya jabani juga, dan diakhir acara, saya sempatkan mencoba pakaian khas Tatar… kata orang kaya Prisesin 😉

Jilbab Biru dan Bodo

Setelah bulan lalu menjadi Uni Dewi yg berjilbab kuning, bentaar ketawa kecil duluu, gimana ndak ketawa, membaca jilbab kuning, mau ndak mau mengingatkan saya pada keisengan kang Rifki yg membuat orang penasaran siapa sih yang mana sih si jilbab kuning itu? Dengan kepintaran mengolah kata, maka obrolan ringan kami menjadikan orang supeer penasaran. Akhirnya muncul juga foto su jilbab kuning, dan bisa ditebak, penonton kecewaaaaa !!! *ketawa lagi*

20120927-222043.jpg

Nah pada tanggal 23.09.2012, grup Angklung kami manggung lagi untuk yang ke 4 kalinya, kali ini di ruangan (Winter Garten) karena cuaca yg lumayan agak dingin.
Dan saya mencoba pakaian daerah lain, setelah menghitung bulu Cemeng, antara baju Betawi dan Sulawesi, akhirnya yo wes Baju Bodo warna biru tua aja deh, tadinyaaaa mau pakai jilbab kuning, tapi ngga terlalu pas dgn bajunya menurut para pengamat alias anak2 saya hehehe.
So meski masih belum sehat sekali, demi membawa nama Indonesia, cieeee dengan mengucap Bismillah saya dan teman2 menggetarkan Angklungnya yang membawakan 3 lagu daerah dan 1 lagu dari Beatles “Hey Jude” alhamdulillah sukses , dan siap untuk manggung lagi tgl 11.11.2012, hhhhmmmm pake baju apa lagi yaaah ??? 😀

20120927-223220.jpg