Chocolate Lava Cake

Siapa yang suka Coklaaat.. ?? Siapa yang suka kue coklat mini pas dibelah coklat cairnya meleleh keluaaar..?? Sayaaaa….!! ngacung tinggi-tinggi deh sayaaah, apalagi tinggal makan, sooo saya mau bagi resepnya bagaimana caranya buat Kue ini, setelah beberapa kali buat, selalu saja gagal, dalam artian itu Lavanya ngga keluar huhuhu kadinya males buat lagi. Kemarin siang, Ina manggil-manggil “maaaa turun, aku buat schoko-lava katanya” und taraaaa hasilnya woow bikin bahagia hehe … Pengantarnya cukup deh, mulai yuuk.. oh ya Gulanya saya kurangi, soalnya kemarin itu terlalu manis buat saya mah. Aslinya 115 gr disini saya pakai 100 gr saja.

Bahan : 

90 gr Dark Chocolate,

90 gr Butter

3 butir telur

100 gr gula pasir halus/kastor

45 gr tepung terigu

Caranya :

Panaskan oven 180 derajat celcius.

Campur coklat dan Butter, lelehkan, caranya taruh bahan dimangkuk lalu panaskan air di Panci, jangan mendidih, cukup panas saja, setelah leleh, sisihkan.

Kocok telur pakai Whisk saja, masukkan gula, aduk rata, lalu masukkan coklat leleh yg sudah agak dingin/hangat, aduk rata, terakhir Tepung terigu.

Olesi pingan tahan panas/cetakan muffin/gelas tahan panas dengan mentega, taburi gula, ketuk2 agak tidak terlalu tebal lapisan gulanya. Kenapa pakai Gula..? bukan terigu ? Resepnya begitu kata Ina hehe  Tuang adonan 3/4 nya. Cetakan yg saya pakai itu diameternya 9 cm tingginya 7 cm. Panggang selama 15 menit. Oh ya lama memanggang tergantung besar/tingginya cetakan. Dan panasnya Oven. Cirinya itu kue sudah naik dan terlihat kering, kalau mau, bisa ambil 1 dulu, lalu potong, jika terlihat terlalu encer, yg satu biarkan 3 menit lagi. Pokoknya ngga boleh lebih dr 18 menit deh. Ini lah penampakan kuenya..pas difoto sudah agak dingin niih..gara-gara emaknya ketiduraaan hehe

hhmmm meleleeeh…


sudah dicolekin coklatnya hihi


ini pingan buat bikin kuenya

Gampangkaaan…??!! Mangga atuh silahkan dicoba.

Nürnberg, 20.08.2015

Resep aslinya bisa dilihat disini

Iklan

Pastel renyah

Sudah beberapa bulan ini, saya punya kesibukan baru, jualan makanan dan jajanan pasar, aaah tepatnya jualan buat sahabat-sahabat saja, karena memang ditawarkan buat sobat dekat saja, untuk sobat-sobat dekat saja kadang keteteran, sampai ada beberapa sobat bilang “pesen sebelumnya, kalau ngga ngga bakalan kebagian” hehe alhamdulillah bisa nambah uang saku, jadi ngga perlu minta terus sama kangmas kalau pengen beli sesuatu. Resepnya saya dapat dari mbak Letty, kakak ipar sobat saya Sophie.

Bahan :

300 gr Terigu, 50 gr Maizena/Kanji,1 telur kocok lepas, 50 gr mentega lelehkan, 1/2 sdt garam, 100 ml air

Isi

250 gr daging cincang, 100 gr Wortel, 2 Kentang (potong dadu), 1 bawang bombay, 3 siung bawang putih, 3 btg Bawang Daun, garam, merica, gula pasir, kaldu ayam/daging,  Soun (seduh pakai air panas, tiriskan) 3 butir Telur (rebus dan potong 8)

Cara membuat :

Kulit : Campur semua bahan, uleni sampai kalis, kalau saya dibiarkan 1 jam, kadang malam buat, pagi baru digunakan, tepungnya jadi lebih kenyal dan tidak gampang sobek.

 Isinya : Tumis bawang Bombay, bawang putih sampai harum, masukkan Daging cincang, setelah matang, masukkan potongan Wortel dan Kentang, bawang daun,  beri air secukupnya, tambahkan merica, garam, gula pasir, kaldu, masak sampai sayuran empuk dan air menyusut, cicipi, lalu masukkan Soun, aduk rata angkat dan dinginkan.

Giling tipis, kalau saya pakai yg buat bikin Mie, pertama giling dinomor besar lalu pindah ke nomor 3, cetak bisa menggunakan piring kecil, saya pakai yg buat Pasta, isi secukupnya dan beri sepotong Telur, rapatkan kedua sisinya lalu pilin.

 

Yang bikin mudah kerjaan.

 
Goreng dengan minyak yang banyak.

Hasilnya renyaaaah, anak-anak suka, sahabat bahagia dan saya tentunyaaaa.. hehe alhamdulillah… 
Ini hasilnya, siap diambil pemesan 🙂  
Nürnberg, 17.07.2015

Oh ya selamat ulang tahun negeriku tercinta, rakhmat dan barokah Allah SWT selalu menaungi negeri dan semua penghuninya…aamiin..

Kue Talam Ubi

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaykum..
Apa kabar semuanyaaa…?? Semoga Allah senantiasa melimpahkan nikmat sehat buat kita semua..aamiin..

Ada yg kangen saya kaaah..?? Dan bertanya2 kemana sayaaa…?? hahhaa bolehlah sedikit ge-er 😀
3 Minggu kemarin saya sakit, hampir serumah malahan, dan ternyata di Bayern sedang terjangkit wabah Flu dan batuk, dan ini 5 kali lebih berat dibanding tahun-tahun dulu, ndak heran, ada Sekolah yg diliburkan 3 hari karena banyak murid dan guru yang sakit.
Semoga saja wabah ini segera berlalu… aamiin..
Jadi punteeen…maaf sekali, belum bisa sowan ke rumah sobat-sobat semua.. *salamin satu-satu* 😀

Naaah selama sakit itu, kerjaan cuma banyangin makanaaaaan melulu hehe
Kayanya yg ini enak, kayanya kalau makan ini enak, kayanya kalau buat ini gampang dan enak dan seterusnya dan seterusnya 😀
Lalu ingat sobat saya pernah memberi cetakan Kue Talam Ubi, yo wes mari kita coba, kelihatannya gampang dan ternyata memang gampang 😀
Kebetulan hari Minggu ada pengajian rutin, yo wes… bikin Talam Ubi saja deh, alhamdulillah ada “adik” yang bantuin membuat 2 resep .. Danke ya Tin.. 😘😘

Mulai yuuk ..
Bahan:
Lapisan Ubi:
300 g ubi jalar, kupas
60 g tepung kanji
50 g tepung beras
120 g gula pasir
250 ml santan kental, dari 1 butir kelapa
1 sdt agar-agar bubuk
½ sdt garam

Lapisan Santan

150 ml santan kental, dari ½ butir kelapa
5 sdm air panas
3 sdm tepung beras
1 sdm tepung kanji
½ sdt garam

Cara Membuat:
Olesi 27 cetakan kue talam dari plastik (berukuran cucing). Olesi minyak goreng tipis- tipis. Sisihkan.
Lapisan ubi: Kukus ubi hingga lunak. Angkat. Haluskan selagi panas, campur bersama tepung beras, tepung kanji, santan, agar-agar, gula, dan garam. Tuang adonan ke dalam cetakan-cetakan hingga ¾ tinggi cetakan.
Kukus di atas api kecil hingga matang (± 10 menit). Angkat. Diamkan dalam dandang.
Lapisan santan: Tuang ke atas lapisan ubi (¾ cm). Kukus kembali hingga santan matang (± 15 menit). Angkat. Sajikan panas.
Untuk 27 buah

Kata sebagian teman-teman sih, kurang manis sedikiiit saja lapisan Ubi nya, jadi bisa ditambahkan takaran gulanya menjadi 140 gr.
Padahal khan ada saya tuh, sambil makan sambil lihat saya, dijamin dah jadi tambah maniiiis… keresek mana…?? Kereseeeek…??!!! Hahahhaa

Ini penampakannya

2015/02/img_8841.jpg
Karena bahannya masih lumayan banyak, sementara cetakan talamnya masih digunakan, dan sudah agak malam, yasud..ya sudah pakai cetakan kue putu ayu saja deh.. hasilnya lumayan cantik, iya khaaaan….??

2015/02/img_8847.jpg
Kapan-kapan mau bikin dari ubi ungu, kayanya cantik deh 🙂

Resep di atas, saya ambil disini

Selamat berakhir pekan semuanya….
Sehat-sehat selalu yaaa…
Siap-siap riweuh lagi karena minggu depan anak-anak liburan winter..
Kemana yaaaa… 😀

Nürnberg, 13.02.2015

Si Manis Yang Berlapis, Kue Lapis Pandan.

Bismillahirrahmanirrahim…

Tahun 2014 itu buat saya ngga lepas dari kukusan, sagalaaaa dikukus… pokoknya mah ada makanan yg mesti dikukus buatnya, pasti langsung dicoba, ndak tau kesambet apa ko demen sekali ngukus..eiit yang pasti bukan disambit kukusan yaaa..benjol bonyok kalau disambit kukusan maaaah hahaha *garing deh* 😀

Waktu ada undangan pengajian di luar kota, teman ada yang buat Kue Lapis seperti yang dijual di Pasar-pasar gitu, langsung dong tanya resepnya, Danke mbak Gun buat resepnya…
Besoknya belanja ke Toko Asia, beli santan instan, beli tepung Kanji, dan daun Pandan, Endomih, Lengkuas, Cabe rawit, Serai…eehh ko keterusan 😀
Ngebuut naek sepedahnya juga saking ngga sabar ingin cepat2 buat terus dipamerkan dooong *paraaaah*
Jahat sebetulnya aplot foto2 makanan indonesia atau jajanan Pasar itu, karena sobat-sobat saya di Jerman jadi pada mau, dan banyaknya pada males buatnya eeh bukan males sih, mungkin ndak ada waktu atau ndak kumplit barangnya/bahannya.
Dan ini menjadi peluang buat saya jadi tukang jualan jajanan pasar di Nuremberg hahay..
Udah aah pengantarnya, jadi begini resepnya.

Bahan :
600 gr tepung kanji
1100 ml santan
500 gr gula pasir
garam sedikit
Pasta pandan secukupnya.
Daun pandan

Caranya :
Siapkan loyang yg muat di dandang ya, olesi minyak, sisihkan.
Masak santan dan gula pasir plus garam dan daun pandan.
Setelah dingin, tuangkan sedikit demi sedikit ke tepung kanji.
Aduk rata, kalau perlu disaring, biar ndak ada gumpalan.
Bagi dua adonannyanya, satu beri warna hijau.
Kalau mau warna merah/coklat bisa juga.
Panaskan dandang, lalu panaskan loyang 10 menit, lalu angkat, tuangkan adonan selang seling, satu lapis kurang lebih 5 menit. Tutup dandang, dilapisi serbet/lap, biar airnya ndak netes2.
Setelah adonan habis, kukus lagi selama 30 menit.
Oh ya resep ini disesuaikan dengan selera saya, gulanya saya kurangi.
Jangan lupa, setiap mau menambahkan lapisan, adonan diaduk lagi ya, biar ndak ada tepung mengendap 🙂

Selamat mencobaaa..

Ini seperti kue kapis di pasar lhooo… bisa dilepas satu2, berasa balik ke jaman anak-anak, makannya dinikmatiii banget, dilepas satu-satu terus haaap..haaap masuk mulut.. hmmm nom-noooom… 😀

2015/01/img_8623.jpg

Selamat berakhir pekaan…sehat-sehat selalu ya..

Oh ya sebelum lupa, resep ini saya dapat dr teman, dan teman tidak menyebutkan sumbernya, kalau ada sahabat-sahabat yang kebetulan tahu sumber resep ini, tolong beritahu saya ya…biar saya bisa cantumkan sumber aslinya… hatur nuhuun… 🙂

Nürnberg, 23.01.2015

Bolu Kukus ooh Bolu Kukus

Bismillahirrohmanirrohim…

Saya dari jaman dulu paling maleeeees bikin kue bolu kukus, kenapa males..?? Lhaaa setiap bikin ko mingkem semua alias jamedud alias cembetut dan judesnya minta dilempar, ngga mau sedikitpun memperlihatkan senyumnya, meskipun segaris doang …beda sama yang bikinnya dah, orangnya ramah, baik hati, murah senyum dan pandai menabung ..hiaaahahaha….*perlu keresek..??* 😄😄😄

Tapi akhir-akhir ini, mulai akhir tahun deh, jiwa satria saya tertantang untuk menaklukkan keangkuhan si Bolkus ini..eeeaaaa … soooo…buka-buka semuaaaa resep bolu kukus dengan judul bolu kukus mekarlah, bolu kukus tertawa lah..bolu kukus lembut mekar lah, bolu kukus terbahak-bahaklah.. semuaaaa saya baca…baca doaaang belum bikinnya mah heuheu..
Yang bikin males lagi karena semuaaa resepnya pakai Tbm lah, Sp lah..semacam bahan kimia buat pengembang kue yang lumayan sulit didapat di Jerman, dan yg bikin ragu itu ya kehalalannya..

Sampai pada satu resep bolu kukus yg bisa dibuat tanpa tbm/sp.
Semangat pisan nyoba, pas masukkin ke dandang pake berdoa dengan khusyu… berharap si bolkus mau tersenyum kalau bisa tertawa..
15 menit kurang lebih berlalu, dag dig dug doong hatinya, bismillah buka tutupnya daaaaan tarraaaaaa…mereka tertawa renyah padakuuuu…. Oohhh bahagia dan terharunyaaa… Ok yg ini terakhir mah lebay 😀
Ini nih penampakan Bolu Kukus Gula Merah saya

2015/01/img_8420.png

Ada yang mau resepnya..? Ini yaaa
Bahannya :
– 250 gr terigu
– 250 gr gula merah,
– 200 ml air panas
– 2 btr telur
– 1/2 sdt Baking Soda
– 1/2 sdt Baking Powder
– 50 ml minyak goreng

Caranya :
– lelehkan gula merah dgn air mendidih, lalu saring.
– satukan tepung dgn BS dan BP saring.
– kocok telur sampai ngembang, lalu masukkan campuran terigu.
– masukkan pelan2 gula merah, lalu minyak goreng, aduk.
– masukkan ke dalam cetakan Bolu kukus, lalu kukus.
Oh ya kukusannya harus sudah puanas banget yaaa… Daan jangan dibuka2 sebelum waktunya selesai.
Tapi kalau mau dibuka sebelum waktunya mah mangga saja, biar tau
kenapa ngga boleh hehe

Oh ya saya dapat kiriman resep dari sahabat saya mamanya Prema, beliau bikin bolu kukus gula merahnya tanpa telur dan ngga pake mixer, kerennya..kapan-kapan mau saya coba juga dan dipamerkan dimari 😁
Ini Resepnya :
Bahan :
250 gulmer cairkan dengan 150 ml air. Saring. Dinginkan
(Aku kurangin tadi gulanya, takut kemanisan)
250 gr terigu
100 ml minyak
1/2 sdt BP
1/2 sdt BS

Caranya
Aduk rata semua bahan, masukkan kecetakan
panaskan kukusan sampai beruap banyak. Kukus kue 15 menit dengan api besar.

Mangga wilujeng nyobian, selamat mencoba.. kayanya mending pakai resep mamanya Prema deh, praktis soalnya hihi

Oh ya resep saya mah sumbernya dari sini

Cimplung ala Nürnberg

Bismillahirrohmanirrohim,

Berawal dari IG nya teh Tituk niih yg pamerin makan Cimplung yang kabarnya di Bandung teh cuma ada di RM. Sambel Hejo, bentuknya bulet2 mulus dan katanyaaa rela nunggu lamaan dikit buat bisa makan si Cimplung ini. Tanya-tanya dulu yg jelas mah, apa itu dibuat dari apa, rasanya gimana. Oh ya sempet tanya2 mbak Gugel, oalaaah banyak jenisnya ternyataaa… Tanya lagi sama Teh Tituk, itu kentang kah..?? Ini nih kurleb obrolannya :

20140414-160521.jpg

langsung hari itu coba buat, resep dasarnya bisa dibaca ditempat eda
Dan seperti biasa, teteh selalu buat dengan kreasi sendiri, dan khusus buat yang tinggal di LN bisa gunakan resep teteh ini.

Bahan :
1 bks bubuk kentang buat Pure, ini sama dengan 500 gr kentang kukus.
5 – 6 sendok kanji.
400 ml air mendidih
Satu batang bawang daun, iris halus.
Segenggam bawang goreng (bawang gorengnya khas Swedia) 😀
Merica, garam, bawang putih bubuk dan kaldu ayam/sapi secukupnya.
Minyak buat menggoreng.

Caranya :
Tuang bubuk kentang di mangkok, masukkan semua bumbu dan bawang daun jg bawang goreng.
Seduh dengan air panas, aduk rata, lalu masukkan tepung Kanji, aduk rata. Bentuk bulat-bulat suka-suka gedenya, panaskan minyak, goreng deeeh.
Oh ya teteh mah ngga pakai putih telur. Ini nih penampakkannya :

20140414-161825.jpg

Pasti bertanya2 apa sih Cimplung itu..?? Cimplung ini ternyata perkedel kentang tanpa daging berasal dari Purwakarta, dan si Cimplung ini setelah digoreng, kulitnya renyah, tapi lembut didalam. Daaaan harus dimakan hangat-hangat, karena bentuknya masih cantik bulet dan renyah, karena kalau sudah dingin, kulitnya akan kempes meski rasanya teteuuup enak .
Begitu jadi langsung deh pamer di IG, dan berhasil bikin Eda dan Teh Tituk penasaran untuk buat sendiri 😀
Dan juga bikin sobat-sobat di Nürnberg bertanya-tanya resepnya, karena mereka bilang “enak Teeh..” Alhamdulillah….

Nürnberg, 14 April 2014

Cireng Bandung eh Nürnberg :)

Bismillahirrohmanirrohim,

Apa kabarnya semuaaa..?? Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan nikmat sehat untuk kita semua..aamiin.

Berawal dari aplotan foto salah satu sobat di IG, yaitu Cireng alias Aci Digoreng, yang sukses bikin saya nelen ludah terus-terusan dan terbayang-bayang sepanjang hari..*lebaaayy* dan juga kebetulan pisan saya teh sudah lamaaaaa sekali pengen pisan makan Cireng, jajanan abadi dari jaman saya kecil sampai sekarang, tapi apa daya saya ndak bisa pergi ke simpang jalan atau ke warung jajanan, karena emang ngga ada yg jualan.. Kadang ngebayangin juga kalau lagi pengen bangeuut jajanan Indonesia tinggal jalan ke perapatan terus beli macam-macam gorengan yg penjualnya berkulit putih dan bermata biru haha

Sooo mau ngga mau jadi saya harus buat sendiri, dan setelah buka inet, liat resep sana-sini.. banding2kan sendiri, lalu setelah coba sekali dan hasilnya kurang atau ngga pas dan sempat dipamerkan di rumah biru, lalu ada sahabat yang memberi tips cara buat Cireng ini, karena ternyata si Cireng ini sama sekali tidak menggunakan terigu.
Eeh lupaaa..Cireng itu kependekan dari Aci Digoreng bhs Indonesianya Kanji Digoreng, ngga sehat bangeut yaa..?? Tapi suweeer enaaak hehe
Nah ini penampakan yang “gagal” jadinya mirip ke Combro 😀

20140331-090017.jpg

Tak putus asa dan teteeuup dengan semangat 45, coba dan coba lagi..eehh Alhamdulillah setelah dua tiga kali semakin pinteer *bahagiaaaa* dan bahkan ngga pakai resep pun bisa, ngandelin perasaan akhirnya mah 😀

Nah ini penampakan Cireng yang persiiiis mamang2 di depan Mesjid deket rumah di Bandung, dan ternyata jadi salah satu cemilan paporit (pake P) keluarga… 🙂

20140331-090336.jpg

Barangkali ada yang mau buat, mangga dicobian dicoba resepnya abdi yang banyak memakai perasaan ini 🙂

Bahannya :

– 150 gr tepung kanji

– kaldu ayam atau garam kira2 1 sendok teh

– bawang putih bubuk 1/2 sendok teh saja

– 1 sng bawang daun yang diiris halus

– Minyak buat menggoreng

Bahan biang ;

– 50 gr kanji

-100 ml air panas

Caranya :

50 gr kanji, garam/kaldu ayam, bawang putih bubuk dan bawang daun aduk, lalu seduh dengan air panas sedikit-sedikit sampai menggumpal atau rata sajalah..lalu sedikit demi sedikit masukkan kanci yang 150 sambil aduk, kalau sudah agak hangat, bolehlah ngaduknya pakai tangan sampai bisa dibentuk, kalau dirasa masih terlalu lembek, bisa ditambahkan kanji lagi, jadi memang ini soal perasaan..jiaaah..:D

Lumuri tangan dengan kanji, lalu bentuk suka-suka, tapi biasana mah mamang-mamang mah bulet ceper seperti foto di atas, goreng jangan sampai kecoklatan yaaa… angkat, dan bisa dimakan begitu saja atau dicocol sama sambel kacang, atau kata temen mah, sekarang di Bandung lagi musim Cireng cocol sambal rujak, mangga suka-suka sajalah mau dicocol sambal apapun juga.

Mangga atuuh wilujeng ngadamel, selamat mencoba, dan jangan kapok kalau pertama membuat tidak sesuai dengan keinginan.

Nürnberg, 1 April 2014