Kartu Post ?? 

Bismillahirrahmanirrahim,

Langsung aja aaah, tadinya mau dikocok siapa saja yang bakal dapat Kartu Pos dari saya, tapiiii berhubung lagi baik, [biasanya ngga baik gituu..?? 🤔🤔🤔🤔] hihi semua yg kasih komentar kemarin di postingan saya yg Gunung-gunung itu,  insyaAllah bakalan dikirim Kartu Pos, mangga kalau yang mau, kirim alamat e-mail ke dewi.firyani@googlemail.com Ditunggu yaaaaa… IMG_1339

Nürnberg, 17.12.2015

Iklan

Karokean..?? Cici Faramida doong..:D

Bismillahirrohmanirrohim..

Kalau emak-emak kumpul, apakah itu acara ulang tahun emak-emak atau setelah selesai latihan Angklung, kadang diselingi acara nyanyi-nyanyi, kebetulan sobat ada yang niaaat banget bawa eh beli buat Karokean kumpliit plit dari Indonesia dengan ribuan laguuuu…!! Ribuaaaan lho..mulai dari lagu lama sampai lagu baru, dari lagu Melayu, Indonesia , Inggris, China, Jepang sampai Koreaaa…. ampun dah lihat kitab isi daftar lagu2nya tebal pisan hehehe..Naahh begitu lihat nama Cici Faramida dengan lagunya Wulan Merindu, ko ada yang langsung nunjuk saya buat nyanyi ya..?? Kenapa ya..?? Apakah muka saya seperti penyanyi lagu Melayu..?? apa yang mirip ..? muka..?? ooooo jelas sekali tidak !!!. Kalau yang ini mah impian kayanya hahaa… suara..?? kayanya ngga juga..?? atau suara saya yang agak bindeng2 dan mirip “anak muda” dalam tanda kutip lho yaaa.. maka didaulat buat nyanyi ini..?? embuhlah, tapi yang pasti saya emang demen banget berdendang pakai ni lagu..apa mereka memperhatikan kalau saya suka bersenandung lagu melayu..?? sekali lagi embuhlah.. atau mungkin saya bisa menarikan tarian di Wulan Merindu ini..?? embuh juga..yo wes..pokoknya kalau kumpul, begitu lihat lagu ini langsung sobat2 teriak “teh Dewiiii..ayo nyanyiii..!!!!” heuheu..

Tapi jangan bayangkan saya sedang melenggok2 dan bernyanyi lagu ini yaaa…hehehe. Tapi memang lagu ini asyik bukan..?? nanti pasti penasaran deh pengen nyoba gerakannya..ya khan..?? khaaan..??  *nyari pendukung* hihihi

Dan di bawah ini foto yang ndak tau apa nyambung sama lagu di atas, ketika saya dan kangmas inginnya buat bentuk Cinta..eeehh malah kaya yang adu Jari..hihihi tapi nyambung jugalah ada jari-jari gitu 😀

satu senja di Lazise Lago Di Garda Italien

Nürnberg,15.04.2015

I do….I do…do..do..do… do… doooo..:D

Bismillah…

Sabtu cerah sekali..langitnya bersih biru..Mataharinya cantik, aahh betapa saya kangen sama sinar Matahari.. foto menyusul deh, biar ngga dibilang hoax hehe..Pagi-pagi baca tulisan mak Nurul tentang Bila Tak Kunjung Menikah, disini nih langsung ingatan melayang ke jaman masih olangan…alhamdulillahnya belum ada jaman galau waktu itu, meski usia sudah merangkak ke usia 30 hehee…gimana atuh ya, belum nemu yang sreg di hati..dan orang tua plus saudara-saudara sudah mulai eh sering nanya..kapaaan??? …kapaaan..?? cari yang gimanaa ??… mau dicarikan..?? yang itu kurang apa..?? yang ini kurang apa..?? haha Terus inget lagu ini nih..kayanya rada2 mewakili deh..:D

It’s always been about me, myself, and I
I thought relationships were nothing but a waste of time
I never wanted to be anybody’s other half
I was happy saying I had love that wouldn’t last
That was the only way I knew ’til I met you

You make we wanna say
I do, I do, I do, do do do do do do do
Yeah, I do, I do, I do, do do do do do do do
Cause every time before it’s been like
Maybe yes and maybe no
I can live without it, I can let it go
Ooh what did I get myself into?
You make we wanna say I do, I do, I do, I do, I do, I do

Tell me is it only me
Do you feel the same?
You know me well enough to know that I’m not playing games
I promise I won’t turn around and I won’t let you down
You can trust I’ve never felt it like I feel it now
Baby there’s nothing, there’s nothing we can’t get through

So can we say
I do, I do, I do, do do do do do do do
Oh baby, I do, I do, I do, do do do do do do do
Cause every time before it’s been like
Maybe yes and maybe no
I won’t live without it, I won’t let it go
What more can I get myself into?
You make we wanna say

Me, a family, a house, a family
Ooh, can we be a family?
And when I’m eighty years old I’m sitting next to you

And we’ll remember when we said
I do, I do, I do, do do do do do do do
Oh baby, I do, I do, I do, do do do do do do do
Cause every time before it’s been like
Maybe yes and maybe no
I won’t live without it, I won’t let us go
Just look at what we got ourselves into
You make we wanna say I do, I do, I do, I do, I do, I do,
Love you

lyricnya minjem dari http://www.magistrix.de/lyrics/Colbie%20Caillat/I-Do-1119375.html

Wilujeng berakhir pekan… semoga penuh berkah, sehat selalu..

Nürnberg, 07.03.2015

Jatuh Bangun Akuuu…

20140131-174538.jpg

Bismillahirrohmanirrohim..
Mau cerita tentang liburan kemaren aaahh.. Mumpung si mud menghampiri padahal lagi migren nat..nut..nat..nut .. 😀

Seperti biasa, akhir tahun itu kita sekeluarga selalu ka gunung, tak lain dan tak bukan untuk memenuhi keinginan anak-anak untuk berseluncur di atas Salju alias main Ski dan Snowboard. Kalau saya mah ya mending liburan ke tempat yang hangat yang penuh dengan tukang Batagor, tukang Lotek tukang Bubur ayam, alias ka Bandung 😀

Seperti tahun lalu, kami memilih Grosser Arber tempat main salju ini, selain tidak terlalu jauh, tempat ini juga paling bagus di Bayern, dan yang paling penting mah ngga terlalu mahal..teteuuuup cari yang rada miring harganya 🙂 Bisa dilihat di http://www.arber.de  Dulu pernah di Austria, memang lebih cantik sih cuma ngga cantik di dompet hehe  asalnya anak-anak ngerengek minta ke Austria lagi, tapi emaknya keukeuh pokoknya kalau mau main ya di Grosser Arber ajaah, setelah diterangin itung2an bareng sama mereka..bla..bla..bla..akhirnya mereka setuju, alhamdulillah, anak jaman kiwari mah ngga bisa nerima mentah, mesti diajak diskusi lalu adu argumentasi dulu, baru deh mereka ngerti kenapa emak bapaknya ambil keputusan ini.

Lalu saya iseng ngajak sobat saya untuk ikut gabung, dan ternyata mereka sangat tertarik, suaminya bilang ” masaaa sudah 12 thn lebih tinggal di Jerman ngga pernah nyobain main Ski..? Kita ikutan mas Tri sama Teh Dewi, dan sekalian kalo bisa di hotel yg sama” begitu katanya.

Alhamdulillah Hotel masih ada kamar kosong. Jadi bareng2 kita menginap di hotel yg sama.. Heboh..?? Uuuh pastiiii… Eehh tambah seru, ternyata Kakak nya Yoga yang tinggal di Stuttgart Mas Rinto dan keluarga juga tertarik untuk gabung..makin seruuu deehh…sayang di foto bareng-bareng, Mas Rinto sama mbak Letty keburu balik ke Hotel, anaknya si lucu Tammy kedinginan.
Naaah biasanyaaa saya hanya jadi penonton saja ndak pernaaah ikutan main Ski, paling ya kaya Noni gitu seluncuran doang sambil tereak2 dan tertawa bareng kang mas, biasanya balapan kitaaa hehe
Kali ini berbeda niih.. Ola bilang “maaaa du musst ski fahren” ( maaa.. kamu harus main ski)  awalnya nolak mentah-mentah doong  wong emaknya main esketing aja ndak bisa, jatoh meluluu kapooook…!!
Eeh dipaksa-paksa, terus dibujukin jg sama  Sophie dan Yoga, “ayooo Teeh main ski.. biar ngga penasaraaan”
*Itung bulu si cemeng* “ikut..jangan..ikut..jangan..” akhirnya ikut jugaaa setelah dibujukin kang mas.

Sempat terbersit pertanyaan nih ” saljunya ada ngga yaa..?” Soalnya di sebagian besar Jerman dan di Nürnberg mah ngga bersalju,  winternya hangat malahan. Sempat bercanda juga, kalau ndak ada salju mah, kita ke Ceko sajalah karena kebetulan memang berbatasan dengan negara Ceko. Tp di gunung ini Grosser Arber namanya, karena termasuk tempat wisata winter, jd kalaupun sedikit, dibantu dengan salju buatan yg disemprot pake mesin gede2. Eehh suprise.. begitu memasuki pegunungannya, mulai terlihat pemandangan cantik yg tertutup salju meski tidak tebal sekali, alhamdulillaah…:)
Singkat cerita niih, hari pertama, kita langsung ke tempat penyewaan alat2 ski dan snowboard, ukur sepatu, tinggi dan berat badan.. Nyewa sehari kumplit 14 euro sajah, plus 35 euro untuk satu hari kursus Ski nya. Berhubung kita bertiga sama sekali belum pernah main Ski, kita daftar kursus dulu, biar ngeh dasar-dasar berseluncurnya. Yang main Snowboard cuma mbak Iya doang, yang lain main Ski.

Ditanya berat badan dan tinggi badan buat menyesuaikan dengan berat sepatu dan tinggi tongkatnya. Saya ikut 2 hari sekolah Ski ini. Sementara Yoga dan Sophie ambil satu hari saja.
Lalu ketemu pelatihnya namanya Milaskov, eehh kaya  nama pemain sepak bola yaa…:) ramah dan suka becanda, sayang ngga sempat foto bareng.
Ternyata oh ternyataaaaa main Ski tak semudah yang saya bayangkaaan… dan menguras tenagaaaa… ditengah2 Salju itu, baju basah sama keringaat saudara-saudaraaa.!!!
Hah..heehh..hooh pokokna mah, kata urang Sunda mah bobolokot kesang laahh..heu..heu…
Si Milaskov ini teh yaaaa,sabar bangeuut sering bantuin saya, dibanding ke siswa lain.. Apa karena saya yg paling berbakat kali yaa…bakat jatooooh maksudnyaaaa hahaa *ketawa miris*
Pas selesai, dia enak ajaaaa megang kepala saya sambil goyang2in gitu kaya ke anak kecil saja sambil bilang “naaa gimana Dewi..?? kamu harus lebih berani lagi yaa”  huuuh kumahaaa…gimaneeee …??!! saya bukan anak-anak woooiii…  *takol pake tongkat Ski*  😀

3 jam berlalu sama dengan belasan jam..*lebaaay* ngga sempat sarapan langsung kursus, jelaslah badan rasanya lemes banget, besok kita ketemu lagi jam 9:30 begitu kata si Milaskov tuh, lalu  dia bilang..”Dewi kamu masih hidup khan dan ngga ada yang patah bukan..?? ayoo semangat..besok makan yang banyak biar ngga lemes!” sambil ngerangkul bahu saya euuhh bebas pisaaaan… kang mas mah pas saya cerita cuma ketawa-ketawa doang halaaaah….bukannya dipelototin tuh si Milas. Kata Sophie mah, ” disangka belum nikah kali Teeeh..” waduuhh itu kalau nganggap belum nikah itu sama dengan menghina, masa sudah sepuh ngga laku-laku…huhuhu…*nyengir sebel*

Pulang ke Hotel, baru berasa pegel banget, ya kaki ya tangan ya badan pula… Bangun tidur apa lagi 😦
Ternyataaa Sophie pun sama jugaa, waktu ketemu pas sarapan pagi.
Ngebayangin itu ya, coba di Indonesia, bisa panggil tukang pijit, bisa sampe ketiduran deh.

Hari ke 2, dibawa langsung ke tempat yang lumayan tinggi..hadooh belum apa-apa sudah deg2an, beneran takut banget saya hari itu, ditambah hari kedua itu berkabut tebal, sampai mata sulit buat melihat,eeehh tapi kata anak-anak, di atas sekali malah cerah dan cantik mataharinya..ko bisa yaa…??? Lanjuut… terus saya disuruh meluncur dari atas..ya Allah..dalam hati saya berdzikir saja, setelanh menimbang-nimbang…berpikir lalu saya memutuskan begini : “Milaskov, saya ngga bisa ikutan ski bareng dengan siswa yang lain, ada dua ibu2 yang jd murid dia itu, dan mereka sudah terlihat luwes mainnya, jauh dibanding saya, Lalu lanjut saya ” kamu terus-terusan ngedampingin saya, sementara mereka juga harus didampingi, saya memperlambat kalian, ya ngga apa-apa saya ikut beberapa saat saja, lalu saya selesai untuk hari ini” Dia sempet nyemangatin lagi sih..”ayoolah Dewi, kamu itu bisa ko..hanya harus mengalahkan rasa takut kamu saja” saya jawab..”nein Danke…saya tidak bisa melanjutkan sampai 2 jam kedepan, Danke sudah sabar melatih saya yaa..” salaman dan say gudbay sama dia dan emak yang lain.

Sambil istirahat, saya memperhatikan anak-anak yang meluncur dengan elegannya..seerrr..seeerrr.. gitu ngga ada takutnya, sementara saya mah ngerem melulu, belum lagi jatoh meluluuuu…udah gitu nih, mau bangunpun susaaaah..dan kalau sudah susah bangun ya ngedeprok gitu aja, dan  akhirnya saya telpon kangmas tercintah..”yaaaank..cintaaaa…tolongin dooong..jatoh niihh di tempat bla-bla.. ngga bisa banguuuun..cepetaaan ..bitteeee !!” dan seperti biasa dijawab “weeesss….weeess…weesss…” 😀

Karena saya sudah hoream alias maleeees dan cape….cape karena jatoh meluluu…, ya udah, buka papannya, kasihin kang mas, lalu jalan melenggang bareng kangmas yang manggul papan ski..:D

” Yaaank…Wie ngga mau lagi aah main ski,  cukuup sekali ini, perosotan aja deh” kata saya sambil jalan seperti robot karena sepatunya yang super berat seperti sapatu si Robocop. reaksi Kangmas..?? biasaaaa ketawa sambil nyelentik idung.

Nürnberg, 310114

20140131-163335.jpg

20140131-164903.jpg

Maen perosotan aja deh lain kali mah..

20140131-165025.jpg

Yoga siap2 meluncur…:)

20140131-164849.jpg

Ini sapatunya…:)

20140131-164824.jpg

Papan dan tongkat ski.

20140131-164912.jpg

Anak-anak kecil sedang belajar Ski, pinter2 lhoo..

20140131-173745.jpg

20140131-173809.jpg

20140131-173844.jpg

20140131-173909.jpg

20140131-173950.jpg

20140131-174045.jpg

20140131-174104.jpg

20140131-174149.jpg

20140131-174129.jpg

20140131-174212.jpg

20140131-174228.jpg

20140131-174253.jpg

20140131-174316.jpg

20140131-174713.jpg

Model Baru..? @#?!#@@&&

Bismillahirrohmanirrohim.

Kalau lihat foto ini kira-kira apa yang ada dibenak yang kebetulan pada baca tulisan ini..?? 😀
Mulai aaah mengenang masa yang memilukan eh memalukan ini 😀
Berasal dari postingan mbak Pingkan di rumah biru yg sepatunya berbeda model tp warna mirip, saya kasih komentar begini, “aaahh ini mah belum parah mbaaak, coba perhatikan foto saya”
Eehh ternyata banyak yg kasih jempol itu sapatu beda warna teh, berarti bagus khaaan.. dan sepertinya memang patut ditiru jd trend tahun 2014 hihi

Ada yg penasaran? Ko bisa? Begini ceritanya, *narik nafas dulu..*
Waktu saya pulang ke Bandung Mei lalu sendirian, WA saya selalu bunyi tang ting tung, dari siapa lagi kalau bukan dari barudak. Isinya bukan nanya kabar emaknya, tapi nanyain apa pesenan mereka sudah dibeli apa belum *nyengir daah*
Singkat cerita nih, satu hari sebelum balik ke Jerman, mulai hunting pesenan brudak, salah satunya sapatu teplek. Seperti biasa selalu diianter sama adik tercintah, mulailah bada Ashar kita pergi, pertama ke Jogja dept store.. eehh banyak banget modelnya, dan lagi banyak potongan harga, bahagia laaah… cari sana sini, coba sana sini, tapiii yang bikin pusiiiing itu, anak-anak wanti-wanti sama emaknya “Maaa bikin foto setiap ada sepatu yang bagus” sembunyi-sembunyi saya teh motret sepatu, terus kirim lewat WA, mending kalau okeh, banyaknya “nein Mama.. Ngga bagus” cenah eh katanya.
Hhhhmmm cari lagi…potret lagi…begituu terus, akhirnya pesenan Ina sama mbak Iya dapat juga, alhamdulillah.
Aahh kebetulan lagi ada kortingan, mau juga doong saya beli, masa emaknya ngga beli, lumayan buat musim panas, templek pula.
Cari-cari..coba-coba.. Lalu saya bilang “mas model ini warna krem yaa nomor 37” karena yg saya coba warnanya coklat.
Alhamdulillah ada, lalu urusan bayar mah kembali seperti biasa adik tercintah yg bayar, dia pegang dompet saya dan saya mah selalu melenggang kalau pergi bareng adik teh, bukan apa-apa, uang rupiah itu sering bikin saya lama-lama di kassir, gara-gara ngitung nolnyaaa dan suka bingung sama warnanya yang hampir sama.. hahaa
*buta warna apaaaa..??* 😀
Say gudbay dan tararengkiyu sama mas dan mbak penjaga sepatu nan ramah dan selalu tersenyum.
Hhmm..tinggal pesenan Ola nih yang belum… Muter-muter di Yogya jl.Riau gitu yg euuh bener ngga ya..lupaaaa 😀
Terus ke mall yg di belakang BIP, belum dapat juga tuh sapatu Ola.
Terus sambung jalan ke BIP, capeee deh suweer, kaki pegeul pisaaan. alhamdulillah nemu model yang sepertinya dimauin Ola.. lihat-lihat..banding-banding..potret-potret secara nyumput alias sembunyi2, kirim lewat WA ke Ola, model terakhir ok katanya. Lalu colek penjaganya “mbak..mas.. Model ini ada no 37 ngga?”
“Teh cobain dulu atuh” kata adik teh.
begitu angkat rok, saya hanya bisa terpaku membisu seribu basa.. lalu pecah tawa saya yg diikuti wajah penuh tanya adik tercintah.. Tak lama kemudian pecah pula tawa adik saya, sampe pegang peruut dan berair mata. Pigimane tidak ketawa, ternyata saya memakai satu sepatu contoh yg dipajang di toko pertama yang warna coklat dan satunya sepatu dari rumaaaah berwarna Pink tuaaaa…!!!
Ya Allooooh… sampe segitu linglungnya saya saking sutris nyari pesenan gadis-gadis tercintaaaa.

Sepanjang jalan saya tertawa, sambil mikir, pantesan banyak yg lihat saya, sempat Ge-er siih berasa artis diliatin banyak orang..ternyataaaa huuwaaaaaa.. jd pengen masuk ke tanaaaah…!!! *cari mesin pengeruk tanah*

Penutup:
Jadi bertanya-tanya , gimana reaksi mbak/mas di toko sepatu pertama, saat beberes nemuin satu sepatu butut..?? Hihihi
Balikkin..?? Ngga laah saya sudah gempor bin cape, lagi pula sudah mulai malam hujan pula, besok harus terbang, mana belum beberes koper pulaaa. *alesaaaan*

Hikmahnya : titi-teliti sebelum meninggalkan toko sapatu 😀

Pertanyaan terakhir : kira-kira teman-teman ada yg pernah mengalami kejadian yg bikin malu dan ngga bakalan lupakaaah…???

Penutup lagi : met berlibur yaaaa dan semoga tetap sehat selalu 😊

Nürnberg,251213

20131226-015238.jpg

Lanjuuut ….

20131112-094939.jpg

Lanjuut…!!
Sudah kali ke 8 eh sudah ke 8 kalinya cairan berwarna merah itu mengalir melalui nadi… Tes..tes…tes.. 35 menit yg harus dilalui terasa lamaaaaa sekali.
*tarik nafas panjang*
Tapi mau gimana lagi, ya memang harus dijalani biar ni badan kembali punya tenaga untuk beraktivitas.
Sebetulnya sudah lamaaa ngerasa ada yg ngga beres sama badan, awal ketahuannya tahun lalu yg seharusnya…seharusnyaaaaa ditindak lanjuti nih, tp saat itu saya mah lempeng sajaaa diminta untuk periksa lagi lebih lanjut. Ngeweng kata kang mas mah *sungkem sama kang mas* 😀
Ini tuh waktu saya terpaksa hrs ke Rumah Sakit karena rasa sakit di kepala yg masyaAllah sakit sekali, saya yg biasanya kuat eeh kuat ngga yaa..?? Hehe malam itu sampai menangis menahan rasa sakit, meski sudah meminum 2 tablet obat sakit kepala. Kang mas khawatir liat istri tercintanya meraung-raung eeuuh lebay pisan hihi akhirnya
masuk RS, tiduran sambil dikasih tempat/plastik khusus buat hoek2 jaga2 kalau saya muntah2 lagi.. Lalu periksa darah sebelumnya diinfus obat penghilang rasa sakit.. Kata dokter cakep nan ramah hrs di cek ini kepala, lanjut ke CT Scan perawat cowoknya yg dorong tempat tidur saya menuju ruang Scan wuiih penuh banget tangannya sama Tatto..tapi doi ramaah banget ..apa body nya Supermen hatinya Kang Rinto? hahaa
Berhubung tengah malam, dorong2 tempat tidur menuju ruang itu agak2 bikin merinding.. Agak jauh dikit, udah gituu ditinggal di lorong karena nunggu giliran.. Untung kang mas ngikut terus…* peluk2 lagi* tunggu 15 menit lalu dorong masuk ruangan, Dokternya gagah dan ramah “bhs Inggris apa Jerman?” tanyanya ramah, saya jawab “jerman ajalah atau terserah deeh ..kalo bisa mah Sunda sajah” hihi yg terakhir mah dalam hati.
Singkat cerita, terus kepala masuk ke “terowongan” eeh ternyata sudah dua kali saya nih di CT Scan dlm kurun 10 thn…hasilnya? Alhamdulillah tidak ada yg perlu dikhawatirkan. Balik ke kamar.. trs datang emak dokter yg cantik bermara biru, bilang bilangnya eh tanyanya “anda tau ngga kalau hb anda jauuh dibawah normal ?” Kelihatannya doi khawatir. Euuuh ya ngga tau da ngga pernah diperiksa, kumahaa ari ceu Dokter 😀
Hb hanya 5,6 gr/dl darah.
Kelompok perempuan dewasa normalnya sekitar 12-16 gm/dl darah.
Ngga normal khaaan..??
Trs kasih surat keterangan buat dokter pribadi, buat periksa/kontrol.
Setelah sehat, pulang ke rumah terus ngga lanjut kontrol karena merasa sehat.. Eehh saya khan ngerasanya sehat2 kooo.. beneraaan.. Masih bisa sesepedahan kemana-mana de el el lah. *disintreuk alias diselentik kang mas* sungkem lagi aaahh ..
Naaah krn saya saat itu ngga ngeh jg kalau itu bahaya.. Dan karena merasa ok ok saja ya ndak cepet balik ke Dokter, sooo ketahuan saat minta resep buat migren sama lambung, Dokter nge cek dah riwayat kesehatan saya, lalu emak dokter bilang ambil dan periksa darah lagi katanya.. Ini hari Senin 3 minggu yg lalu.
Rabunya lalu suruh balik buat lihat hasilnya, trs perawatnya bilang, hasilnya jelek, Emak Dokter perlu ketemu katanya.Dag dig dug…?? Ya iya laaaah wong saya ngarepin normal ko. Singkat tulisan ngobrollah sama Emak Dokter, katanya “hhhmmm hasil pemeriksaan darah anda sangat tidak bagus”‘dag dig dug tambah kenceng…
Katanya lanjut ” Hb anda sangat rendah, cuma 7gr/dl darah, lalu kadar zat besi darah anda juga buruk hanya 16 dr nilai normal 36-145.
(iiih pdhl khan naek yah dr 5 koma jd 7 tuuh) Kondisinya sudah kronis katanya. Kalau anda berkulit putih, warna wajah anda sudah seperti warna tembok.. putih pucat..

Dalam hati saya bilang “cat tembok rumah saya mah oranye lhooo” 😀
Ngga tau yaa saat itu ko legaaaa rasanya, karena bukan sesuatu yg mengerikan seperti yg saya bayangkan.
Alhamdulillah..
Karena sudah kronis jd pengobatannya harus rada ekstra, pertama ditansfusi darah dan kedua infus cairan penambah darah, lupa deh namanya ada Ferro.. Ferro gitu.
“Besok mulai terapi” cenah eh katanya. Nunut sajalah saya mah.
Setelah 6 kali, terakhir infus minggu lalu hari Senin, Rabunya ambil darah, eehh hasilnya ..? Kata emak Dokter ” masih terlalu rendah”
Sambil geleng2 kefala.
Jd kesimpulannya.. untuk sebulan kedepan dua kali seminggu harus rela kembali tangan kiri dan kanan ditusuk untuk memasukkan cairan itu… Haiyaaaa lanjuuuut Neeeeng 🙂

Nürnberg,12.11.13

Angklung

IKF atau Indonesischer Kulturverein Franken adalah wadah perkumpulan orang-orang Indonesia di sekitar Franken, Nürnberg sekitarnya. Kegiatannya pokoknya macam-macam deeh, nah salah satunya itu kita punya Group Angklung, berawal ada tawaran dan tantangan dari ketua IKF saat itu Yoga T untuk main Angklung, berani atuuuhh masa ngga berani, siapa yang berniat mau belajar, sepertinya akan bisa, buktinya, group Angklung ini emak-emak semua, yang lebih banyak tidak punya latar belakang pendidikan seni atau malah ngga tau sama sekali soal not dll, makanya di awal-awal latihan niih..lucuuuuu, banyak yg belum bisa menyamakan ritmenya atau tak nya, ada yg suka kecepetan, ada yang terlalu lambat bahkan ada yang ngga bunyi karena sudah kelewaaat 😀

Tapi seiring waktu, alhamdulillah..emak-emak jaman sekarang mah cerdas2.. meski kadang masih saja terdengar agak “balapan” tp sudah patut dicungi jempol deeh.

Group Angklung kita sudah mulai dikenal nih, buktinya undangan manggung banyak sekali, tahun ini saja, dari awal Mei sampai bulan September, jadwal manggung padat..:)

Naaaah yang kadang bikin bingung emak-emak itu tak lain dan tak bukan soal BAJUUUUU….hehehe maklumlah khan artis lokal yg sekaligus mewakili nama Indonsia, bangga rasanya jadi duta bangsa, walau masih dalam skala yg masih kecil. Kita sepakat menggunakan pakaian tradisional yang kebetulan emak-emak banyak yang punya dan tahun lalu, saat mereka pulkam, pada bawa baju daerah masing2…seruuu…kalau saya? bagian minjeeeeem hahaha, maklum atuh belum pulkam..*alesaaan* Tapi kalau batik sama kebaya mah punyalaaahh 😀

Orang asing itu amat sangat tersepona eh terpesona dan terkagum-kagum dengan Angklung ini, mereka tidak menyangka dari Bambu yg sangat sederhana bisa menghasilkan musik yang indah. Ada beberapa lagu yang kita mainkan antara lain : Hallo-hallo Bandung, Tokecang dan Manuk Dadali, lalu Lagu Hey Jude-nya Beatles sama Titanic, nah minggu depan latihan lagu I be there kang Jackson dan lagi cari lagu Jerman.  Ach so yaaa.. Angklungnya kita pesen dari Indonesia langsung dari Saung Mang Udjo Bandung, sampai saat ini Angklung IKF ada 3 set. Berikut ini ada sedikit foto-foto group Angklung IKF nih..nah yang bertiga ? boleh dooong sedikit narsis, diambil saat selesai tampil tanggal 3 Mei kemaren 🙂ImageImageImageImageImageImage

Di Erlangen

Di Erlangen

Image