Salah saya juga sih…

IMG_7962-0.PNG
foto dari sini

2 minggu yang lalu, mbak Iya bercerita kalau dia ketemu dengan ibu duta besar Indonesia untuk Jerman, ndak tau juga kenapa ko ibu Duta Besar ujug-ujug manggil mbak Iya saat nonton pertunjukkan kebudayaan Indonesia di Berlin.

Sambil tertawa mbak Iya bilang kalau dia malu sekali pas ditanya beliau, orang Indonesia..?? Bisa bahasa Indonesia..?? dan mbak Iya menjawab kalau dia kurang pintar berbahasa Indonesia, dan akhirnya sering menjawab pakai bahasa Inggris.. duuhh saya juga jadi ikutan maluuu…ya gimana ngga malu, emak bapaknya orang Indonesia asli ko anak-anaknya pada kurang bisa berbahasa Indonesia.

Padahal sudah sangat sering saya bilang untuk bicara bahasa Indonesia kalau di rumah sama anak-anak, jawabnya selalu saja… aaah susah mamaa..harus mikir dulu kalau mau cerita.
Pokoknya dipikiran mereka ribet kalau mau ngobrol pakai bahasa Indonesia itu 😦
Bukan ngga bisa sama sekali sih, hanya pasif saja. kosa kata mereka terbatas sekali, heraaan pisan, soalnya emaknya kalau ngajak ngobrol selalu pakai bahasa Indonesia campur sunda, tapi keukeuuh saja dijawabnya pakai bahasa Jerman.
Lama kelamaan saya biarkan saja, dalam pikiran saya sepertinya sudah cukup mereka mengerti apa yang saya maksud.

Memang kalau kumpul bareng, anak-anak dan bapaknya selalu pakai bahasa Jerman, sementara saya menimpali dengan bahasa Indonesia 😀

Banyak kejadian lucu gara-gara mereka jarang bicara bhs Indonesia itu, misalnya mereka asal menterjemahkan dr bhs Jerman ke bhs Indonesia spt “ini buku kamu” yang mereka terjemahkan “ini kamu buku” atau “ini kuping kamu” menjadi “ini kamu kuping” hihi

Atau kejadian seperti ini : disinih

Dan mungkin kesalahan fatal kami para orang tua disini itu adalah saat anak-anak berusaha bicara bahasa Indonesia, kami sering tertawa karena dialek mereka yg mengingatkan kami pada film-film jaman penjajahan dimana ada orang Belanda bicara bhs Indonesia 😀
Kata saudara2 di Indonesia sih spt Cinta Laura..embuh saya ngga tau itu siapa hehe

Ada satu kejadian yg lucu saat Mbak Iya,Ola dan Ina bareng teman2 mereka yg kebetulan sama-sama anak indonesia yg gede disini, bernyanyi Indonesia pusaka, saat diberi teksnya mereka membaca seperti ini:

“Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nah Yayaaa…
Indonesia seyak dulu kalaaa
Tetap di puya-puya bangsaaa..”

Kenapa begitu..? Karena J di Jerman dibacanya Y ..!!! heuheuheu…

Yang paling jengkeeel niih, saat ngasih ceramah [baca:ngomel-ngomel] pake bahasa Indonesia, sudah panjaaaang ceramahnya..
Eeeh lalu dengan muka tak bersalah nanya “mama ngomong apa sih..??”
*pingsaaaan*

Nürnberg,09.12.2014