Si Manis Yang Berlapis, Kue Lapis Pandan.

Bismillahirrahmanirrahim…

Tahun 2014 itu buat saya ngga lepas dari kukusan, sagalaaaa dikukus… pokoknya mah ada makanan yg mesti dikukus buatnya, pasti langsung dicoba, ndak tau kesambet apa ko demen sekali ngukus..eiit yang pasti bukan disambit kukusan yaaa..benjol bonyok kalau disambit kukusan maaaah hahaha *garing deh* ๐Ÿ˜€

Waktu ada undangan pengajian di luar kota, teman ada yang buat Kue Lapis seperti yang dijual di Pasar-pasar gitu, langsung dong tanya resepnya, Danke mbak Gun buat resepnya…
Besoknya belanja ke Toko Asia, beli santan instan, beli tepung Kanji, dan daun Pandan, Endomih, Lengkuas, Cabe rawit, Serai…eehh ko keterusan ๐Ÿ˜€
Ngebuut naek sepedahnya juga saking ngga sabar ingin cepat2 buat terus dipamerkan dooong *paraaaah*
Jahat sebetulnya aplot foto2 makanan indonesia atau jajanan Pasar itu, karena sobat-sobat saya di Jerman jadi pada mau, dan banyaknya pada males buatnya eeh bukan males sih, mungkin ndak ada waktu atau ndak kumplit barangnya/bahannya.
Dan ini menjadi peluang buat saya jadi tukang jualan jajanan pasar di Nuremberg hahay..
Udah aah pengantarnya, jadi begini resepnya.

Bahan :
600 gr tepung kanji
1100 ml santan
500 gr gula pasir
garam sedikit
Pasta pandan secukupnya.
Daun pandan

Caranya :
Siapkan loyang yg muat di dandang ya, olesi minyak, sisihkan.
Masak santan dan gula pasir plus garam dan daun pandan.
Setelah dingin, tuangkan sedikit demi sedikit ke tepung kanji.
Aduk rata, kalau perlu disaring, biar ndak ada gumpalan.
Bagi dua adonannyanya, satu beri warna hijau.
Kalau mau warna merah/coklat bisa juga.
Panaskan dandang, lalu panaskan loyang 10 menit, lalu angkat, tuangkan adonan selang seling, satu lapis kurang lebih 5 menit. Tutup dandang, dilapisi serbet/lap, biar airnya ndak netes2.
Setelah adonan habis, kukus lagi selama 30 menit.
Oh ya resep ini disesuaikan dengan selera saya, gulanya saya kurangi.
Jangan lupa, setiap mau menambahkan lapisan, adonan diaduk lagi ya, biar ndak ada tepung mengendap ๐Ÿ™‚

Selamat mencobaaa..

Ini seperti kue kapis di pasar lhooo… bisa dilepas satu2, berasa balik ke jaman anak-anak, makannya dinikmatiii banget, dilepas satu-satu terus haaap..haaap masuk mulut.. hmmm nom-noooom… ๐Ÿ˜€

2015/01/img_8623.jpg

Selamat berakhir pekaan…sehat-sehat selalu ya..

Oh ya sebelum lupa, resep ini saya dapat dr teman, dan teman tidak menyebutkan sumbernya, kalau ada sahabat-sahabat yang kebetulan tahu sumber resep ini, tolong beritahu saya ya…biar saya bisa cantumkan sumber aslinya… hatur nuhuun… ๐Ÿ™‚

Nรผrnberg, 23.01.2015