Berlin…Berlin..

Bismillahirrahmanirrahim,

Sebulan yang lalu, mbak Iya pulaaang.. bahagiaa sekali, meski hanya 10 hari lumayaaan bisa mengobati rasa kangen. Seharusnya sih 3 minggu di Rumah, tapi berhubung mbak Iya harus kerja..  alhamdulillah.. mbak Iya sudah dapat kerja lagi, mengapa dapat kerja lagi ? ceritanya ada disini, dan barangkali ada yg belum kenal mbak Iya..?? mbak Iya anak paling besar, sedang kuliah di Ibukota, sekilas tentang mbak Iya ada disini.

Masih seperti pekerjaan pertama, kerja di salah satu toko pakaian di Mall of Berlin, namanya French Connection, ini nih tokonya

Kerja part time gitu, seminggu 3 kali selama 3 sampai 4 jam, hasil kerjanya satu bulan itu kurang lebih 400 euro, banyak yaaa.. 🙂 Alhamdulillah bisa membantu emak bapaknya sedikit-sedikit. Lagi membayangkan, seandainya di Indonesia memungkinkan para mahasiswa/pelajar bekerja seperti ini.

Kebetulan akhir bulan lalu itu anak-anak libur sekolah selama 1 minggu, kita pun memutuskan untuk jalan ke Berlin, karena mbak Iya sudah wanti-wanti kalau liburan sekolah, kami harus jenguk dia katanya, ndak jadi ke gunung nih buat lihat salju hehe

Ke Berlin mah bukan liburan buat emak bapaknya, karena teteeep harus masak dan nganter-nganter barudak kaditu kadieu. Karena dari awal sudah ada kesepakatan, tidak balanja baju und co, tp boleh belanja buku, jadilah beberapa hari itu nyambangin toko buku, toko bukunya cakeuup, tingkat 3. Disediakan kursi dan sofa untuk baca buku sepuasnya ..!! bahagia sekali anak-anak dan kami juga tentunya emak bapaknya hehe.. Ditambah tempatnya yang enak dan nyaman betahlaaah 😀

Dilantai paling bawah eh lantai bawah tanah, ada cafe yang hhmmm nyaman sekali, dinding nya tinggi dihias dengan tumbuhan asli dan gemericik air yang mengalir turun menyusuri dinding dan berakhir di kolam ikan. Nuansa hijau menambah suasana semakin nyaman, membaca buku sambil sesekali meneguk  teh Jasmine, hhmmm … 🙂

Oh ya toko bukunya itu Dussmann das KulturKaufhaus, bisa kunjungi websitenya http://www.kulturkaufhaus.de

Ndak panjang-panjang aah.. monggo silahkan menikmati sedikit foto-foto selama jenguk mbak Iya..

dibelakang patung “kucing” ini, ada tangga menuju Cafenya

Minumannya mbak Iya

 

si bungsu cep Atul sedang konsentrasi penuh 😃

 

Atul di pusat penjualan “Apel” 😁

Oh ya, di Berlin ada Apple  Store, disitu selain kita bisa membeli semuaaa produk Apple, saya sempat galaaauu .. kabita saudara-saudaraaa… tp pendirian saya kukuh, tepatnya kudu wajib kukuh hahaa meski anak-anak gadis manas-manasin emaknya untuk mengganti dengan si angka 6, saya lempeng sajaaa.. Di sana kita pun bisa konsultasi bahkan memperbaiki yg rusak, ya iyalah yg rusak, kalau bener mah ngapain juga diperbaiki hihi *garing* achso ya.. waktu Hp Ina rusak karena jatuh, kita bawa tuh ke sini, trs “tukang” nya lihat depan belakang, pijit-pijit Hp na dan tetep anteng ngga mau hidup, lalu bawa sebentar ke dalam, terus bilang ke Ina “waaah ini mah ngga bisa dibetulin nih.. kumaha yah..?? kamu bawa bon pembeliannya ngga..??”  “Ada” kata Ina. Terus si cakep bermata biru itu baca- baca dan terus dia bilang “ini Hp nya baru 3 bulan, dan masih ada garansi, mau kita ganti dengan yang baru..?” Hurrraaaa Ina langsung cengar-cengir bahagia. Si cakep bermata biru pun bilang “yasud nanti 2 jam lagi kamu ke sini, lalu ambil Hp pengganti yang baru” alhamdulillah… Ngga pake repot dan ribet, padahal beli Hp nya lewat internet dan bukan di toko Iphone.

Ina sama Mbak Iya nunggu Hp baru 😀

Aaah saya “maksa” kangmas untuk mampir ke Berliner Dome, itung-itung napak tilas 3 tahun yang lalu, dan mencoba membuat foto seperti 3 tahun yang lalu, hasilnya..? Lumayan miriplaaah…sayang mbak Iya sedang kerja, jadi ndak bisa ikutan 😦

Berliner Dome

 

versi hideung bodas ataw Hitam Putih

 

atas April 2012 , bawah Februari 2015

 

kiri April 2012, kanan Feb 2015

boleh dong sedikit narsis..hehe

Ola, Atul und Ina yg melayang 😀

Penutup yang ngga bakalan dilupakan nih, waktu anter mbak Iya ke IKEA buat beli lemari kecil, sekilas saya lihat meja dan kaca rias yang cantik.. sambil jalan saya bilang “Yank…itu meja riasnya cantik yaa.. bagus kayanya buat di kamar” eeeh santaaai banget  kangmas bilang “aaahh ngga perlu, mamanya sudah cantik ko..!!” Ngga tau mesti ngomong apa saat itu 😁😄😄😄😋😋

Nürnberg, 26.02.2015