Diriku dan dirimu…

Nuernberg, 18 April 2014

Bismillahirrohmanirrohim…
Hi Nyah…
Ternyata menulis surat cinta buat dirimu itu susah pisaaan, kalau pakai kertas nih, sudah puluhan lembar yg dikuwes-kuwes dan dilempar ke tempat sampah bak pemain Basket ball propesional (pake P) :)
Namamu itu ya Nyah, sering banget teteh baca ditulisan teman-teman teteh, dan di foto-foto teman teteh di IG dan seperti juga yang lainnya, teteh sungkan sekali mengajak pertama untuk kenalan, tak lain dan tak bukan karena sebutanmu itu, Nyonya Besaaar…!!! Buat teteh yang kecil ini nih, sebutan itu bikin keder :D
Tapi diam-diam teteh suka mampir ke rumahmu, baca dan baca tulisanmu, tp teteeeup masih segen nyimpen jejak hihi
Suatu hari ada kejutan manis, ternyata dirimu memulai mengulurkan tali silaturahmi :) *ketjup2 basah dah* alhamdulillah…. bacanya kaya uztad di tv yg pagi2 itu ya nyaah..:)
Akhirnya pertemanan kita ndak cuma di WP saja ya Nyah.. malah berlanjut kemana-mana, pertama di FB yang awalnya susah saling nge-add gara-gara kita berdua kudu menjaga pripasi yg sembarang orang ngga bisa nge-add hohoho… Lalu makin dekat di IG dan semakin dekat karena kita suka ngobrol di WA dan di bbm yg jugaaaa awalnya super suseeeh nge-add nya, gara-gara teteh yang super gaptek :D
Ngga tau kenapa, berasa deket banget deh teteh sama dirimu tuh nyah, padahal khan belum lama kita kenal ya Nyah, sampai teteh ngga segan kirim foto asli teteh.. huhuuuy ssstt…. jangan bilang sapah-sapah :D
Dirimu mah suka penasaran dan tanya-tanya soal resep makanan yang teteh buat, meski bikinnya ntah kapan hehe jd ingat komentarnya di IG, “Eda nanya terus yaa teeh tp buatnya kapaaan..??” Hihi tapi yang bikin teteh bahagia nih, dirimu itu mau mencoba buat tapi juga dimodifikasi sendiri, contohnya waktu dirimu buat Panna cotta ya khan..???
Terus pantang nyerah deh, buktinya si Cimplung itu, meski sempat gagal, tapi keukeuh nyoba dan akhirnya sukseeees… 4 jempol buat Nyonyaaah…!!! *sambil angkat kaki*
Ngga sopan pisan angkat kaki depan nyonyah haha
Di surat ini, teteh juga mau minta maaf, soalnya sudah beberapa kali menyebarkan “virus” tapi suweeer virus teteh pake pull Tjinta *ketjup lagi aaah* karena virus teteh mungkin merusak keinginan dirimu untuk sedikit melangsingkan badanmu, padahal badanmu itu tak sebesar sebutanmu lho Nyaaah, dan juga rela kena “virus” pegel-pegel akibat ngintipin sesuatu dari Hp untuk membuat foto makro :)
asal jangan bawa-bawa lensa tambahan disalah satu “me time” nya ya Nyaaah.. hihihi

Nyah sayang, semoga persahabatan kita aaahh bukan sahabat dirimu mah, tapi sudah jadi sodara kita mah, dirimu sudah seperti adik sendiri buat teteh, jadi semoga saja tetep terjalin mesra, jangan segan buat menegur teteh, karena sesama saudara tidak akan ada rasa jengah jika harus mengingatkan.
Dan karena sayang teteh juga, teteh ikutan GA seperti ini, kalau kata eda Monda mah, pecah telur karena sudah ikutan GA :)
Jadi Nyaaah bukan semata- mata karena lihat hadiahnya yg bikin teteh ngiler, karena tanpa ikutan GA pun, dirimu tidak akan segan berbagi kebahagiaan dengan memberi hadiah buat teman-teman yang lain.
Semoga rejeki yg barokah, Allah SWT limpahkan buat nyonyah besar nan ayu emak dr Ara putri kecil nan ayu pula..aamiin.

NB :
Dan maaf’in teteh ya, karena beberapa kali pakai tanda seruuuu…!!!
Padahal teteh tau, Nyonyah ngga suka sama tanda seru hihihi
*ketjup-ketjup lagi aahhh…

Tulisan ini dalam rangka mengikuti GA nya Nyonya Besar

Ada yang mau lihat seperti apa nyonya besar itu..?? Persis mbak Monalisa tapi berkonde dan berkacamata gelap :D

20140418-012652.jpg

Cimplung ala Nürnberg

Bismillahirrohmanirrohim,

Berawal dari IG nya teh Tituk niih yg pamerin makan Cimplung yang kabarnya di Bandung teh cuma ada di RM. Sambel Hejo, bentuknya bulet2 mulus dan katanyaaa rela nunggu lamaan dikit buat bisa makan si Cimplung ini. Tanya-tanya dulu yg jelas mah, apa itu dibuat dari apa, rasanya gimana. Oh ya sempet tanya2 mbak Gugel, oalaaah banyak jenisnya ternyataaa… Tanya lagi sama Teh Tituk, itu kentang kah..?? Ini nih kurleb obrolannya :

20140414-160521.jpg

langsung hari itu coba buat, resep dasarnya bisa dibaca ditempat eda
Dan seperti biasa, teteh selalu buat dengan kreasi sendiri, dan khusus buat yang tinggal di LN bisa gunakan resep teteh ini.

Bahan :
1 bks bubuk kentang buat Pure, ini sama dengan 500 gr kentang kukus.
5 – 6 sendok kanji.
400 ml air mendidih
Satu batang bawang daun, iris halus.
Segenggam bawang goreng (bawang gorengnya khas Swedia) :D
Merica, garam, bawang putih bubuk dan kaldu ayam/sapi secukupnya.
Minyak buat menggoreng.

Caranya :
Tuang bubuk kentang di mangkok, masukkan semua bumbu dan bawang daun jg bawang goreng.
Seduh dengan air panas, aduk rata, lalu masukkan tepung Kanji, aduk rata. Bentuk bulat-bulat suka-suka gedenya, panaskan minyak, goreng deeeh.
Oh ya teteh mah ngga pakai putih telur. Ini nih penampakkannya :

20140414-161825.jpg

Pasti bertanya2 apa sih Cimplung itu..?? Cimplung ini ternyata perkedel kentang tanpa daging berasal dari Purwakarta, dan si Cimplung ini setelah digoreng, kulitnya renyah, tapi lembut didalam. Daaaan harus dimakan hangat-hangat, karena bentuknya masih cantik bulet dan renyah, karena kalau sudah dingin, kulitnya akan kempes meski rasanya teteuuup enak .
Begitu jadi langsung deh pamer di IG, dan berhasil bikin Eda dan Teh Tituk penasaran untuk buat sendiri :D
Dan juga bikin sobat-sobat di Nürnberg bertanya-tanya resepnya, karena mereka bilang “enak Teeh..” Alhamdulillah….

Nürnberg, 14 April 2014

Whatever It Takes

Video

Ngga pernah bosen denger kang Buble nyanyi…aah semoga bisa nonton konsertnya di München ntar…. *kedip2 kangmas*

We’ve all been hurt by love
It’s out of our hands
But for all it’s worth
I’m drawing a line in the sand

Another morning just won’t do
I need your love to shine on through
Or it won’t be new

Whatever it takes, my love, I’ll find it
Whatever it takes my love
To put the lonely days behind us
I’m laying it down
Whatever it takes my love

If there’s a chance
For two hearts to celebrate
To blow out some candles
And tempt the hands of fate

You make a wish, I’ll make one too
But close your eyes love when you do
Or it won’t be true

Whatever it takes, my love, I’ll find it
Whatever it takes my love
To put the lonely days behind us
I’m laying it down
Whatever it takes, my love

‘Cos I’ve been wandering ’round
With the same old blues
That have been dragging me down
If you feel the same way too
Maybe it takes two

And if we give thanks
For our love at each new dawn
We’ll find the strength
And the will to carry on

The sun alone will never do
Without your love to shine on through
It just won’t be new

Whatever it takes, my love, I’ll find it
Whatever it takes, my love
To put the lonely days behind us
I’m laying it down
Whatever it takes, my love…

Nürnberg, 03.14.14

Cireng Bandung eh Nürnberg :)

Bismillahirrohmanirrohim,

Apa kabarnya semuaaa..?? Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan nikmat sehat untuk kita semua..aamiin.

Berawal dari aplotan foto salah satu sobat di IG, yaitu Cireng alias Aci Digoreng, yang sukses bikin saya nelen ludah terus-terusan dan terbayang-bayang sepanjang hari..*lebaaayy* dan juga kebetulan pisan saya teh sudah lamaaaaa sekali pengen pisan makan Cireng, jajanan abadi dari jaman saya kecil sampai sekarang, tapi apa daya saya ndak bisa pergi ke simpang jalan atau ke warung jajanan, karena emang ngga ada yg jualan.. Kadang ngebayangin juga kalau lagi pengen bangeuut jajanan Indonesia tinggal jalan ke perapatan terus beli macam-macam gorengan yg penjualnya berkulit putih dan bermata biru haha

Sooo mau ngga mau jadi saya harus buat sendiri, dan setelah buka inet, liat resep sana-sini.. banding2kan sendiri, lalu setelah coba sekali dan hasilnya kurang atau ngga pas dan sempat dipamerkan di rumah biru, lalu ada sahabat yang memberi tips cara buat Cireng ini, karena ternyata si Cireng ini sama sekali tidak menggunakan terigu.
Eeh lupaaa..Cireng itu kependekan dari Aci Digoreng bhs Indonesianya Kanji Digoreng, ngga sehat bangeut yaa..?? Tapi suweeer enaaak hehe
Nah ini penampakan yang “gagal” jadinya mirip ke Combro :D

20140331-090017.jpg

Tak putus asa dan teteeuup dengan semangat 45, coba dan coba lagi..eehh Alhamdulillah setelah dua tiga kali semakin pinteer *bahagiaaaa* dan bahkan ngga pakai resep pun bisa, ngandelin perasaan akhirnya mah :D

Nah ini penampakan Cireng yang persiiiis mamang2 di depan Mesjid deket rumah di Bandung, dan ternyata jadi salah satu cemilan paporit (pake P) keluarga… :)

20140331-090336.jpg

Barangkali ada yang mau buat, mangga dicobian dicoba resepnya abdi yang banyak memakai perasaan ini :)

Bahannya :

- 150 gr tepung kanji

- kaldu ayam atau garam kira2 1 sendok teh

- bawang putih bubuk 1/2 sendok teh saja

- 1 sng bawang daun yang diiris halus

- Minyak buat menggoreng

Bahan biang ;

- 50 gr kanji

-100 ml air panas

Caranya :

50 gr kanji, garam/kaldu ayam, bawang putih bubuk dan bawang daun aduk, lalu seduh dengan air panas sedikit-sedikit sampai menggumpal atau rata sajalah..lalu sedikit demi sedikit masukkan kanci yang 150 sambil aduk, kalau sudah agak hangat, bolehlah ngaduknya pakai tangan sampai bisa dibentuk, kalau dirasa masih terlalu lembek, bisa ditambahkan kanji lagi, jadi memang ini soal perasaan..jiaaah..:D

Lumuri tangan dengan kanji, lalu bentuk suka-suka, tapi biasana mah mamang-mamang mah bulet ceper seperti foto di atas, goreng jangan sampai kecoklatan yaaa… angkat, dan bisa dimakan begitu saja atau dicocol sama sambel kacang, atau kata temen mah, sekarang di Bandung lagi musim Cireng cocol sambal rujak, mangga suka-suka sajalah mau dicocol sambal apapun juga.

Mangga atuuh wilujeng ngadamel, selamat mencoba, dan jangan kapok kalau pertama membuat tidak sesuai dengan keinginan.

Nürnberg, 1 April 2014

 

Combro ala Nürnberg

Bismillahorrohmanirrohiim…

Berawal dari acara Botram di rumah, lalu terlintas dibenak saya teh buat bikin Combro, karena selama ini seringnya buat Nasi Tutug Oncom, apa itu karena ingin makan nasi Tutug Oncom atau permintaan para sahabat yg penasaran dengan tutug oncom buatan saya :)
Oohh pasti ada yg nanya apa sih botram itu..? Botram itu kumpul bareng sambil makan, dan setiap yg datang membawa makanan untuk disantap bersama, daaaaan selama 3 minggu ini, ko kerjanya botraaaam melulu apa karena dingin ya, bawaan pengennya makan ?? Heuheu
Salah seorang sahabat bilang ” kalau teh Dewi mah makan terus juga ngga masalah.. tapi kitaaaa..?? bisa-bisa buleeet” hahaha
Nanti futu2 makanan pas Botram nyusul aaah..
Kembali ke si Combro, Combro teh makanan cemilan tepatnya, adalah khas Jawa Barat, kependekan dari Oncom Dijero alias Oncom didalam, dibuat dari Singkong yang diparut, dan didalamnya diberi sambal Oncom.
Karena disini mah ngga bakalan nemu Oncom, akhirnya setelah tanya sana sini, ada yg bilang kalau Burger yg buat Vegetaris itu rasanya pas dengan Oncom, ini penampakkan Burgernya, sayang lupa di Foto bentuk dalamnya :(

20140301-053513.jpg

Lalu cari-cari info juga tentang Singkongnya, akhirnya dapat Singkong yang sudah diparut dalam bentuk beku..alhamdulillah, seperti ini :

20140301-053712.jpg

Kita mulai yuuk..euuh saya teh jeleknya ngga pernah menakar apa yg dibuat, jd banyak pakai perasaan dan jurus kurleb dan secukupnaaa hihi
Mudah-mudahan pas dilidah yg mencoba hehe

Bahannya :
1 kotak burger vegi/oncom 300 gr
2 bungkus singkong parut 500 gr
2 jempol Kencur, bisa ganti yg kering
atau yg bubuk.
7 siung bawang merah
3 siung bawang putih
8 cabe rawit, nah ini mah sesuai selera
Kalau mau pedes ya tambah lagiii :)
Garam secukupnya
Gula merah secukupnya
3 batang bawang daun iris tipis.
3 sendok kelapa parut, saya mah kelapa parut kering.
Minyak untuk menggoreng

Cara membuatnya :
Cairkan Singkong beku, biarkan saja beberapa saat, keluarkan dan jika terlalu lembek, taruh di saringan biar airnya menetes. Kalau dari Singkong segar, agak diperas sedikit ya, biar hasilnya agak renyah.

Tumbuk Oncom tidak perlu sampai halus, lalu semua bumbu dihaluskan,
tumis bumbu sampai harum, lalu masukkan Oncom, beri garam dan gula cicipi, lalu sisihkan.
Oh ya setelah agak dingin bisa diberi Kemangi, saya pakai Basilikum karena lagi malas cari Zitronen melisse yg aromanya sama dengan Kemangi :D
Parutan Singkong beri garam secukupnya, lalu tambahkan irisan bawang daun, dan kelapa parut, aduk rats, ambil kira-kira 1 sendok makan, pipihkan, lalu isi dengan sambel Oncomnya, tutup lalu bentuk agak bulat.
Siapkan wajan dengan minyak goreng yg banyak dan panas, goreng Combro sampai kuning kecoklatan. Und Taraaaaaa jadilah si Combro ini, alhamdulillah kata teman-teman berasa dapat beli di mamang2 pinggir jalan.. Bahagiaaaa sekaliii.. sudah cocok lah jd tukang jualan gorengan, tinggal nunggu Gerobaknya sajaaah :)
Ini diaaaa si Combro ala teteh Dewi tea :

20140301-055519.jpg

Wilujeng berhari Sabtu.. semoga barokah hari ini dan sehat-sehat selalu yaaaa…aamiin.

Nb: oh yaaa kalau ndak nemu Oncom, bisa diganti Tempe, but namanya jadi Pero… Tempe Dijero :D

Nürnberg, 01.03.2014

Till There Was You

Video

Bismillahirrohmanirrohim..

Tetiba kangen sama kang mas, padahal cuma semalam doang ditinggal ke Milano, aahh mulai melon deeeh… semakin sadar sesadar-sadarnya..kalau diriku tak bisa jauhan dengan dirinya… ihiiiirr… *pegang pipi anget*

So lagi demen denger lagu The Beatles…dengar lagu ini, makin melooon deeh.
Petikan gitarnya asyiikk…duuhhh sejak dulu suka lagu ini….
suka kah teman-teman dengan lagu ini..???

There were bells on a hill,
But I never heard them ringing.
No I never heard them at all
Till there was you.
There were birds in the sky,
But I never saw them winging.
No I never saw them at all
Till there was you.
Then there was music, and wonderful roses
They tell me,
In sweet fragrant meadows
Of dawn,
And you.
There was love all around,
But I never heard it singing.
No I never heard it at all
Till there was you…

Nürnberg, 26.02.2014

Ijinkan Kami Berbagi Dengan Yang Kami Mampu

nengwie:

Mari saling membantu…

Originally posted on Lambangsarib's Blog:

Sobat blogger….,

Kali ini saya mengatas namanakan CSMCargo. Sebuah perusahaan  jasa  pengiriman barang yang diamanatkan Tuhan. Dalam konteks ini, perusahaan yang saya pimpin   adalah badan usaha yang berorientasi pada keuntungan.

Untuk diketahui bersama bahwa negeri kita  terletak di “ring of fire”. Yaitu deretan kepulauan yang terbentuk bersamaan dengan gunung api, sebagai akibat langsung dari pergeseran lempeng tektonik. Hampir semua jajaran pulau di negeri ini  terdapat gunung api aktif.

Bessyukurlah, negeri ini subur makmur, gemah ripah loh jinawi. Bahkan Koes Plus mengatakan dalam syair lagunya, tongkat kayu pun jadi tanaman. Negeri ini memang tanah syurga.

Akan tetapi, bersamaan dengan itu pula  negeri ini  menyimpan potensi  bencana. Yang kapan saja bisa terjadi, tanpa pemberitahun, dan bahkan terkadang tanpa gejala alam yang mendahului. Gunung meletus,  gempa bumi dan  tsunami adalah bagian yang menyertai perjalanan panjang negeri.

Saya selalu berdo’a agar  tidak ada lagi bencana di negeri ini. Akan tetapi, kami sadar bahwa bencana…

View original 356 more words